Thursday, July 29, 2021

Sampai Bila...

Diam tak diam dah setahun setengah berkurung. Cepat sungguh masa berlalu. Hampir dua tahun kita hidup dalam suasana pandemik.

Ingatkan dulu wabak covid ni paling lama pun mungkin empat lima bulan saja. Rupanya berlarut-larutan hingga ke saat ini. Entah bila akan berakhirnya. Dan hingga ke saat ini entah berapa banyak pula nyawa yang terkorban.

Dalam minggu ini saja mak mendapat perkhabaran empat kematian di kalangan jiran-jiran mak. Sukar untuk mempercayai tapi itulah hakikatnya. Semalam kita nampak masih sihat. Masih tersenyum dan melambai-lambaikan tangan pada kita dari pintu rumah mereka... tapi hari ini mereka hilang. Tidak kelihatan lagi. Tahu-tahu dapat perkhabaran mereka sudah tiada lagi di dunia ini. Mudahnya kematian.

Bukannya tak rimas berkurung saja begini... tapi mahu buat macam mana lagi. Selagi penawarnya belum di jumpai, selagi itulah kita terpaksa patuh pada 'tata cara kehidupan ketika ini'. Ikutkan hati... telah lama meronta-ronta untuk keluar berjalan-jalan di luar sana tanpa topeng muka.

Selepas suntikan vaksin dos pertama.

Mak pun sudah lengkap dua dos vaksin. Hari ini anak dara mak Ojet pergi melengkapkan dos vaksinnya ditemani siabang. Masa mak pergi untuk suntikan vaksin pun anak bujang mak juga yang temankan. Sampai duduk disebelah masa suntikan vaksin itu di buat.

Memang pada mulanya mak takut untuk dapatkan suntikan itu. Melihatkan jarum suntikan pun sudah menggeletar satu badan. Bila anak-anak tanya sudah daftar ke belum... mak cakap mahu tunggu dan lihat saja dulu. Dalam hati ketika itu mengharapkan wabak ini akan segera berakhir.

Tapi harapan mak itu tinggal harapan saja. Melihatkan ramai rakan-rakan semasa bekerja dulu sudahpun mendapatkan suntikan vaksin masing-masing mak beranikan diri mendaftar. Dan anak bujang mak janji akan menemani mak ketika suntikan itu dilakukan.

Tidak lama, seminggu selepas pendaftaran awal bulan Jun kelmarin mak dipanggil ke PPV Kuala Lumpur Convention Center (KLCC) Seperti yang di janjikan anak bujang mak si abanglah yang menemani mak ke sana. Hingga selesai dos kedua si abang juga yang bawa mak ke PPV.

Sekarang, walaupun sudah lengkap dua dos tapi mak masih berkurung juga di rumah. Sampai bila? Hanya Allah saja yang tahu.

Tempat menunggu untuk pendaftaran. Banyak kerusi
 kosong. Lenguh kaki mak berjalan hingga ke hujung sana. 

Keluar dari dewan PPV anak bujang mak belikan 
buah-buahan ini untuk mengalas perut yang lapar.

'Masakan di hujung jari' yang disediakan oleh anak dara mak Ojet 
untuk lunch sekembalinya mak dari suntikan vaksin.

8 comments:

  1. Alhamdulillah..dah settle 2 dos...

    entahlah sampai bila, sekrg muncul pula mcm2 jenis covid yg lg ganas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ingatkan da habis dah... tp muncul lagi.. lagi.. dan lagi. Betullah dunia nak akhir zaman.

      Delete
  2. Allah maha mengetahui. Sama samalah kita terus berdoa. Semoga Allah makbulkan doa kita semua. InshaAllah kita akan dapat kembali hidup normal. Alhamdulillah dah lengkap 2 dose. Semoga baik baik je. Aaaminnn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Macam tulah hendaknya. Moga doa kita semua di angkat, diterima dan dimakbulkan oleh-NYA.

      Delete
  3. Salam, alhamdulillah dah dapat vaksin, menunggu tiada tarikh akhirnya, hanya Allah swt yang maha nengetahui.. Innalillahiwainahirojiun buat kenalan-kenalan bonda..

    ReplyDelete
    Replies
    1. w/salam! ya, entah bagaimana pula pengakhiran hidup kita ini kelak. Mungkinkah virus ni akan terus memusnahkan kehidupan manusia di muka bumi ini, hanya Allah yang maha mengetahui.

      Delete
  4. Walaupun ramai yang sudah kena vaksin ...namun timbul pula varian Delta yang boleh lawan vaksin.

    akan datang akan ada suntikan yang ketiga pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah yg merisaukan skrg ni... virus semakin kuat tp penawarnya masih belum ditemui lagi.

      Delete