Thursday, February 22, 2018

Jarak dan langkah...

Selama di Mekah jarak hotel penginapan aku dengan masjid jauhnya 700 meter dan jalannya agak mendaki sedikit. Ini bermakna setiap waktu solat aku berjalan sejauh lebih satu kilometer. Dan apabila dicampurkan kelima-lima waktu jumlah keseluruhannya 7 kilometer.

Tanpa sedar aku telah melakukan satu rutin exercise sepanjang berada di sana. Sesuatu yang tak mungkin dan dapat aku lakukan di M'sia. Ini belum lagi dikira dan dicampur jarak semasa melakukan tawaf dan sa'ie.

Dan tahu tak berapa banyak langkah dan jarak kilometer semasa kita melakukan tawaf dan saie. Tentulah tak tahu sebab waktu itu kita khusyuk berdoa.

Satu sumber berkaitan dengan jarak dan langkah ketika tawaf dan saie telah aku perolehi dari FB ustaz mutawif yang memandu group kami.

Tawaf: Kiraan langkah ini di buat di tingkat dua, tempat kegunaan kerusi roda. Satu pusingan tawaf kita melangkah sebanyak 902 langkah dengan jarak 670 meter. Untuk tujuh pusingan lengkap tawaf kita melangkah sebanyak 6,314 langkah dengan jarak 5600 meter

Jika kita melakukan tawaf di bawah (dataran kaabah)... lengkap tujuh pusingan jaraknya ialah 3.5 km

Sa'ie: Jarak antara Sofa ke Marwah pula ialah 370 meter dan kalau di kira langkah kita untuk sampai ke Marwah ialah 495 langkah. Bagi melengkapkan tujuh pusingan sa'ei kita berjalan sejauh 2,690 meter.

Lihatlah, dalam melaksanakan ibadat kita juga melakukan senaman. Setiap masuk waktu solat kita gagah berjalan menuju ke masjid dengan fikiran yang tenang dan gembira. Seronok melangkah beramai-ramai dan berduyun-duyun menuju ke satu arah... Masjidil Haram.

(nota sweetie: Ketika berjalan bersama rakan-rakan menuju ke masjid aku cakap, selesai umrah ini tentu aku jadi cantik dan kurus bila balik ke Malaysia. Bila di timbang berat badan aku susut 4 kg. hmmmm!)

Friday, February 16, 2018

Tertidur Keletihan...

Kali pertama berdiri memandang kaabah, hati terasa sebak. Tanpa sedar airmata bergenang.

Bermula dari lampu hijau di penjuru Hajarul Aswad aku mula melangkah... selangkah demi selangkah bersama ribuan umat Islam lain. Setiap pusingan dan langkahku sarat dengan doa. Moga segala kesilapan yang dilakukan dalam sedar atau tanpa sedar selama ini diampunkan yang Maha Esa.

Hingga selesai pusingan yang ketujuh aku berpelukkan dengan rakan yang memimpin sepanjang melakukan tawaf... sambil menyeka airmata yang bergenang di kelopak mata.

Syukur, aku berjaya menyudahkan tawaf dan saie kemudian menggunting tiga helai rambut. Selesai sudah umrah pertama.

Kenangan bersama rakan kumpulan setelah selesai
menyempurnakan tawaf. 

Dalam perjalanan pulang ke hotel nampak banyak kedai-kedai makan di kiri kanan jalan... dan aku lihat ramai orang beratur. Dan bersesak-sesak. Aku ingatkan pelanggan yang menunggu giliran membeli makanan... Rupanya tidak. Mereka mengharapkan sedekah dari pelanggan lain yang lalu lalang di situ.

Menurut ustaz mutawif kebanyakkan mereka itu jemaah yang datang dari India, Bangladesh dan negara yang berhanpiran. Mereka cuma datang dengan duit tambang tanpa tempat penginapan dan duit makan. Melihatkan keadaan itu, terfikir dalam hati, "aku datang dengan duit yang cukup. Boleh beli apa saja yang diinginkan dan makan serta tempat penginapan yang selesa. Betapa besarnya nikmat yang aku perolehi."

Kemudian aku nampak kedai jual nasi beriani, hati tiba-tiba teringin... dan beli sebungkus. Hajat hati ingin makan bersama rakan-rakan sebilik. Tapi sampai saja di bilik aku tertidur keletihan.

(nota sweetie: Paling nikmat, minum air zam-zam usai menyempurnakan tawaf sebelum menuju ke bukit safa untuk memulakan saie.)

Sunday, February 4, 2018

Dugaan lagi, batal wuduk aku...

Aku ini sorang yang agak payah untuk 'lelap'. Sejauh manapun perjalanannya pasti aku tak akan tertidur. Begitulah selama penerbangan menuju ke Jeddah. Sepicing pun aku tak tidur. Mata aku sentiasa melihat ke skrin yang menunjukkan di mana kapalterbang yang aku naiki ini berada.

Ketika kapalterbang hampir melintasi Qarnul Manazil dan sebelum pengumuman di buat oleh pramugari aku ke bilik air dan mengambil wuduk.. solat sunat dan selesai saja aku terus berniat. Seperti yang di pesan oleh ustaz yang memberikan kursus aku membaca niat bersyarat. Kemudian duduk diam-diam sambil menjaga pantang larangnya. Sambil memejamkan mata aku bertalbiah dalam hati... sudah tak sabar rasanya.

Sebaik nampak saja menara jam ini dalam 
perjalanan masuk ke Kota Mekah hati bagai 
diruntun-runtun ingin segera sampai.

Subuh 13 Januari, sebaik melangkah masuk ke terminal airport Jeddah, kami penumpang SV835 di sambut mesra oleh para petugas airport. Ucapan "selamat datang, selamat pagi" tak putus-putus kami terima... mereka menunjukkan arah jalan untuk beratur bagi pemeriksaan imigresen.

Oleh kerana aku datang bersendirian, aku beratur dibelakang ustaz mutawif yang akan 'memandu' group aku sepanjang mengerjakan umrah. Sementara yang lain dari kumpulan aku beratur di barisan lain bersama ahli keluarga mereka. Ya, dalam kumpulan aku, cuma aku sorang saja yang datang bersendirian.

Sambil berdiri menunggu giliran sempat juga aku memerhatikan suasana keliling. Kebanyakan petugas di kaunter imigresennya muda-muda dan 'cantik' dalam jubah mereka berwarna putih. Mereka amat peramah dan sentiasa tersenyum mengatur para jemaah umrah yang baru sampai. Berbeza sangat dari cerita-cerita yang aku dengar sebelum ini yang menggambarkan mereka ini serius dan berwajah bengis.

Line aku berbaris menunggu pemeriksaan pendek saja tapi tak tahu apa masalah di hadapan jadinya agak lama juga aku menunggu... sedangkan rakan-rakan sekumpulan dengan aku di barisan lain semuanya sudah melepasi pintu masuk.

Ketika aku berdiri di kaunter imigresen, petugas lelaki yang tadi kelihatan serius tersenyum dan bertanya pada aku, "nama siapa?"... Aku tanya dia balik, "You can speak Bahasa Malaysia?" dia jawab "no.." dan selamba saja dia menarik tangan aku dan meletakkannya di atas alat pengimbas cap jari.

Dugaan lagi... batal wuduk aku yang memang aku simpan untuk solat subuh kejap lagi. Insiden ini memang buat aku terkejut dan gerammmm!

Keluar dari terminal airport bas yang akan membawa kami seramai sembilan belas orang masuk ke kota Mekah sudah sedia menunggu. Suhu subuh itu sekitar 22 darjah celcius.

Sebaik saja bas yang membawa rombongan kami dari airport berhenti berhampiran hotel penginapan, azan subuh berkumandang dari Masjidil Haram. Syahdu sangat laungannya pada pendengaran aku. Dan aku melihat seperti dalam tv barisan orang ramai bersembahyang di atas jalanraya.

(nota sweetie: dicatat sebagai kenangan)