Wednesday, September 17, 2014

Setelah 20 tahun....

Abang dan Ojet nampak sebaya... sebab jarak usia 
keduanya cuma setahun.

Tahun demi tahun berganti dan di lalui. Dalam kesibukan aku menguruskan kehidupan sebagai isteri, emak dan pekerja di sebuah syarikat, anak-anak membesar dan semakin meningkat dewasa. Masing-masing sudahpun berusia awal dua puluhan.  Kini sedang menuntut di universiti di tahun akhir dalam jurusan pilihan masing-masing. InsyaAllah! tahun depan keduanya akan grad dan memperoleh ijazah mengikut bidang masing-masing.

Kalau di toleh semula ke belakang, terkenang betapa peritnya aku waktu itu. Ketika abang lahir, arwah mak dan nenek masih hidup. Aku tinggal dengan mak dan bila keluar bekerja maklah yang menjaga si abang. Tidak ada apa yang perlu di risaukan. Hati aku senang meninggalkan anak dalam jagaan mak. Dan si abang ni menjadi buah hati pengarang jantung arwah mak. Di jaga dan di tatang seperti minyak yang penuh.

Tiga bulan habis pantang (menjalani tempoh berpantang 44 hari...) aku di sahkan mengandung lagi. Arwah mak ‘bising’ jugak tapi nak buat macam mana kan... Aku happy je sebab nak dapat anak lagi... Tapi Allah telah aturkan semuanya... ketika abang berusia lima bulan mak meninggal. Dari detik itu bermulalah ‘kekalutan’ dalam kehidupan aku sebagai mak... menjaga dan mengasuh abang bersendirian. Dengan keadaan diri yang sedang mengandungkan anak kedua aku rasa ‘siksa’ sangat. Setiap kali aku tinggalkan abang di rumah pengasuh, hati jadi tak tenang dan risau. Melihat pandangan matanya yang sayu setiap kali aku tinggalkan buat hati aku hiba.

Pernah hubby berpesan, “awak jangan cerewet sangat!”... tapi hati seorang emak kan...

Masa tu aku menangis dalam hati. Rasanya saat paling getir ketika Ojet lahir.  Dia agak ‘nakal’  ketika bayinya. Payah tidur, tak mahu menyusu dan kuat menangis. Ketika tempoh berpantang melahirkannya aku tinggal sendirian di rumah.  Keadaan yang aku lalui ketika itu buat aku tertekan. Abang ketika itu genab usia setahun. Dia seakan-akan mengerti dan memahami aku... Boleh di harap untuk tengok-tengokkan adiknya dan menyuap sendiri makanannya... walaupun tumpah-tumpah jugak tapi aku tak ada pilihan. Dari kecik lagi, abang memang bijak, cepat belajar dan memahami setiap kata dan arahan.

Bila di kenang-kenangkan, keadaan aku waktu itu memang kelam-kabut dan tidak terurus. Sepanjang membesarkan abang dan Ojet terlalu banyak ranjau dan duri yang di lalui. Setiap saat aku sentiasa ingatkan diri... “ini tanggung jawab aku... aku yang memilih jalan ini... aku harus redha... ” Alhamdulillah setelah bertahun-tahun melaluinya kini aku sudah boleh menghela nafas panjang. Ibarat kata, ketika anak-anak masih kecil dan bersekolah... kita seperti sedang mendaki gunung yang tinggi... Dan keadaan aku sekarang seperti sudah sampai ke puncaknya dan sedang mencari-cari tempat untuk duduk melepaskan lelah... Alhamdulillah!

(Nota mak: Masih teringat-ingat kata-kata arwah mak semasa memangku si abang... “Bila besar nanti jadi pembela nasib mak dan jadi ‘beg tangan’ uwan ye...”  Kalaulah arwah mak masih hidup, dia bukan takat dapat ‘beg tangan’ tapi  dia mendapat 'beg tangan berjenama mahal...'

* uwan: bahasa diri arwah mak pada abang.
* beg tangan: arwah mak tak tahu membaca dan menulis. Setiap bulan dia akan ke bank untuk mengambil duit pencen arwah abah. Jadi dia berharap apabila abang besar, abang akan menjadi teman dia ke bank dan bacakan serta terangkan apa-apa yang dia tak faham. Abang pulak bukan setakat boleh membaca dan menulis tapi juga fasih berbahasa Inggeris. Sudah tentu dia juga boleh membaca dan menerangkan perkara-perkara yang di tulis dalam BI pada arwah mak. Sebab itu aku kata 'beg tangan berjenama mahal'... Ojet pulak boleh berbahasa Inggeris dan Mandarin.) Tapi arwah mak tak sempat melihat cucu-cucunya membesar dan menyaksikan kejayaan mereka dalam akademik.

29 comments:

  1. SEDIH LAK BACA ENTRI NI
    HUHU
    ALLAH DAH RANCANG YG TERBAIK UTK KITA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya sorang dalam seribu yang melalui pengalaman seperti yg saya lalui ini Irfa... cuma saya tidak dapat mencatatkan ke semuanya sebab ada perkara-perkara yang tidak dapat saya kongsikan dengan kawan2.

      Ya, Allah mengetahui segalanya....

      Delete
  2. kak sweetie...satu baca. kehidupan mcm tuh lah...ada susah ada senang ada suka ada duka...sekarang bahagia dengan anak2

    take care.

    ReplyDelete
  3. eh sorry kak...satu=sayu heheh typo plak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul ummisara... pokoknya kesabaran... pokok kesabaran itu buahnya manis.

      Delete
  4. assalam sweetie, macam baca cerpen lah pulak, itu lah kehidupan kita sweetie ada susah dan senang, berbalik pada gambar kat atas tu, dah nak dpt menantu ke lepas grad masing2 heee saje nyibuk sikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum ada 'angin-angin'nya lagi kak Noor. Kemungkinan besar lepas grad abang akan ke California... Ojet pulak bercadang nak sambung buat master... tengoklah... semua tu perancangan mereka... mana tahu tetiba jodoh dtg pulak...

      Delete
  5. beruntunglah sweetie walaupun anak 2 org tapi bijak pandai kedua2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Nieda... inilah anugerah paling berharga dalam hidup saya.

      Delete
  6. Salam k.sweetie..sebak sungguh saya baca entry ni kak! Alhamdulillah anak2 akak semua berjaya dlm pelajaran dan insyaallah cemerlang dalam kehidupan mereka nnti..amiiin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn! Itulah yang kita inginkan Ina... Anak-anak yang kita lahirkan dan kita didik menjadi insan-insan musleh. InsyaAllah

      Delete
  7. sayu ja entry ni...as much as we want them to be alive...we have to believe that is part of life..al fatihah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mck, Tapi Allah lebih mengetahui kenapa kita mesti melalui semua ini... kenapa orang tua kita harus meninggalkan kita dalam keadaan kita masih memerlukan mereka...

      Delete
  8. besar sgguh pengorbanan akk kan...teharu bca entry ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu saya rasa mmg perit bila menghadapi semua ini tapi apa yang saya lalui itu mengajar saya menjadi seorang yang dan tabah... bukan kuat sebab ada ketikanya saya menangis juga.

      Delete
  9. Salam kenal, saya blogwalking kat sini, jemput singgah ke blog saya http://ibu2ahmad.blogspot.com. Saya follow sini n kalau sudi follow la saya balik yer...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Rose... terima kasih singgah dan jadi rakan blog saya. InsyaAllah saya akan menjenguk blog Rose nanti.

      Delete
  10. Bersusah2 dahulu....bersenang2 kemudian!
    Tahun depan bila anak2 dh grad....senang & lega lah Sweety.

    ReplyDelete
  11. Itulahkan...setiap kita ada bahgian kita masing2...suka duka dalam membina sebuah keluarga bahgia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul KN... itulah antara asam garam kehidupan dan bagaimana roda kehidupan kita berputar...

      Delete
  12. kasih tiga orang ibu..semoga anak/cucu/cicit beroleh kejayaan yg membanggakan keluarga....

    ReplyDelete
  13. Sebaknya baca.... masa kecik mmg kita kena berpenat lelah menjaga dan membesarkan mereka.. dah besar ni insyaAllah kita pula boleh menumpang manja... moga abg dan ojet menjadi anak2 yg soleh dan solehah... amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin! Inilah sedikit dari pengalaman yg saya lalui sepanjang 20 tahun membesarkan anak-anak Nora...

      Delete
  14. Begitulah kehidupan. Ada pasang dan surutnya. Selagi redha, kita akan menerima hadiahnya. Hadiah dari Tuhan adalah hadiah paling mahal. Kehidupan adalah umpama puzzle. Ada orang, banyak duit, tapi tak dapat suami yang baik. Ada orang, dapat suami yang baik, tapi tak banyak duit. Ada orang, anaknya begini dan begitu. Macam-macam kejadian Tuhan untuk melengkapkan kesempurnaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inilah 'bahagian' saya Zila... Saya tidak kurniakan duit yang banyak, kehidupan yang mewah dan senang lenang, kerja pun sebagai org2 bawahan saja, suami pun sering berjauhan dgn saya, tapi saya bangga memiliki sepasang cahayamata yang bijak, memahami dan insyaAllah baik tingkah lakunya sampai bila-bila... mudah-mudahan!

      Delete