Wednesday, June 24, 2020

'Confirm' Jadi...

#covid-19
#PerintahKawalanPergerakanPemulihan
#Dudukrumah
#patuhiSOP

Seorang rakan kenalan memberi resepi kuih ni. Kami berkenalan ketika sama-sama menghadiri satu kelas masakan di Shah Alam beberapa tahun lalu. Sejak itu hubungan kami kian rapat. Dia bekas jururawat... berhenti kerja semata-mata ingin berniaga kuih muih di samping dapat memberikan perhatian pada keluarga terutama anak-anaknya.

Sejak berkenalan dengannya kami saling bertukar pandangan, pendapat dan resipi. Kuih bakar ini antara kuih yang sering mendapat permintaan yang tinggi dari kalangan pelanggannya. Rasanya yang lemak manis dengan aroma pandan yang harum memang menggamit selera. Anak bujang mak pun antara penggemar kuih bakar ini. 

Senang sangat nak buat kuih bakar bijan ni. Aroma pandan, 
santan dan telur dalam adunannya membangkitkan selera.

Bahan-bahannya:
4 biji telur
2 cawan Santan
7 helai daun pandan
1 cawan air
1 1/2cawan gula
1 1/2 cawan tepung gandum
Secubit garam dan sedikit bijan

Cara-caranya:

1. Kisar daun pandan dengan air dan tapis. Kemudian satukan semua bahan yang lain dan kisar agar adunan tidak berketul.

2. Sapu sedikit minyak pada acuan. Tuangkan adunan ke dalam acuan tabur sedikit bijan di atasnya (jika tidak ada acuan kuih bakar bakar boleh guna loyang yang bersesuaian dengan kuantiti aduanan...)

3. Bakar dalam suhu 180 selama 35 minit atau kuih bakar kelihatan perang...

Tuesday, June 16, 2020

Memang 'Menjadi'...

#covid-19
#PerintahKawalanPergerakanPemulihan
#Dudukrumah
#Stayathome
#syawal1441H

Bulan puasa yang berlalu baru ini mak kerap buat kuih-kuih untuk juadah berbuka. Lebih-lebih lagi ramadan tahun ini tiada bazar ramadan seperti tahun-tahun sebelumnya ekoran wabak covid-19.

Maka rajinlah mak menyemak resepi dan mencubanya... resepi yang simple dan senang-senang saja... yang tak banyak guna bahan dan sentiasa ada dalam kabinet dapur. Kalau nak keluar membeli... memang tidaklah.

Prosedur nak keluar rumah itu saja sudah cukup untuk mak berfikir sepuluh kali... memang kalau tak penting sangat rasanya mak tak akan keluar rumah sekarang ini. Barang-barang keperluan dapur pun pandai-pandai anak bujang mak saja yang membelinya.

Kuih lapis ini rupanya senang saja nak buat... tak banyak 'ragam.' Sebelum ini mak pernah cuba... tapi tak jadi... resepinya mak dapat dari satu blog... biarlah mak rahsiakan nama blog tu. Tak pastilah samada penulis blog tu tersilap tulis sukatan bahan atau apa... Bila mak try... memang tak tak jadi.

Resepi yang mak dapat kali ini memang 'menjadi'. Lembut dan boleh 'buka' sekeping-sekeping lapisannya. Mak puas hati dan simpan resepinya di sini.

Kuih lapis simple dan mudah sangat membuatnya.

Bahan-bahannya:
Campurkan 2 cawan santan dan 2 cawan air
2 cawan tepung beras cap teratai
1 1/3 cawan gula pasir
1/2 cawan tepung ubi/tepung jagung
1/2 cawan tepung gandum
1/2 cawan air pandan
secubit garam
2 sudu minyak masak jika menggunakan santan kotak

Cara-caranya:
1. Satukan semua bahan, gaul rata dan sebati. Kemudian tapis untuk mengasingkan jika terdapat ketulan2 tepung yang tidak larut.

2. Bahagikan adunan kepada dua bahagian dan satu bahagian letak warna.

3. Didihkan air dalam kukusan dan panaskan loyang. Kemudian baru masukkan adunan putih. Kukus lebih kurang 5 minit. Tuang pula adunan berwarna di atasnya. Dan kukus lagi 5 minit. Ulangi proses ini sehingga adunan habis dan kukus hingga masak.

(untuk sukatan adunan di atas mak guna loyang saiz 7 x 3 bulat dan setiap lapisan mak sukat 3/4 cawan utk dapat ketebalan lapisan yang sama.)

(nota mak: terima kasih pada yang empunya resepi. Maaf! lupa di mana 'jumpa' resepi ni... rasanya di youtube)

Tuesday, June 9, 2020

Senang Naik Dan Gebu...

#covid-19
#PerintahKawalanPergerakanPemulihan
#Dudukrumah
#Stayathome
#syawal1441H

Harap tak adalah yang bosan singgah di blog mak ni yer... memang sekarang mak rajin update resepi dan aktiviti masak-masak di blog sweet memory ni. 

Jumpa je resepi dalam blog... youtube... dan tengok macam mudah... memang mak try. Bila jadi dan sedap... rasa seronok sangat.

Resepi apam tepung beras ni mak copy dari blog Rasa. Sedap kuihnya. Lembut... kenyal dan kemanisannya sedang elok saja. Masa untuk menyediakannya pun tak lama dan tak renyah. Mak kalau banyak sangat step memang malaslah nak cuba. 

Yang penting buat apam atau kuih-kuih yang menggunakan penaik ni...ialah jenis yis/ibu yang kita guna. Dan mak memang suka menggunakan 'satu jenama' tu... sebab ia memang tidak pernah menghampakan... senang naik dan kejadian kuih-kuihnya gebu.

Apam tepung beras... sedap di makan begitu sahaja atau 
di gaul dengan kelapa parut masin.

Oleh kerana kejadiannya elok... cantik dan sedap mak catat dan simpan resepinya disini... Mana tahu satu hari nanti kot-kot berada di luar negara... dan teringin nak buat kuih-kuih boleh refer resepinya di blog ni... hahahaha..

Bahan-bahan:
1 cawan tepung beras
2 cawan tepung gandum
1 cawan gula pasir
secubit garam
1/2 peket yis kering
2 cawan air

Cara-caranya:

1. Gaul semua sekali dan perap lebih kurang 30 minit. Jika suka bahagikan adunan kepada beberapa bahagian dan letak warna.

2. Oles acuan dengan sedikit minyak. Tuang 3/4 adunan ke dalam acuan dan kukus hingga masak (dalam 15 - 20 minit).

3. Tabur/gaul dengan kelapa parut yang telah digaul dengan sedikit garam (Seeloknya kukus sekejap kelapa tersebut untuk mengelakkannya cepat basi.)

(nota mak: kredit untuk Rose Rosnah dari blog Rasa yang share resepi apam tepung beras ini.)

Friday, May 29, 2020

Apa Yang Ada Saja...

#covid-19
#PerintahKawalanPergerakanBersyarat
#Dudukrumah
#Stayathome
#syawal1441H

Hari ini dah 6 Syawal... sekejap saja masa berlalu... diam tak diam hari ini dah enam hari kita merayakan Syawal dalam PKPB. 

Kalau di tahun-tahun sebelum ini... disaat inilah suasana semakin meriah dengan sambutan raya dan rumah terbuka di sana sini. Namun untuk raya kali ini aktiviti kunjung mengunjung hanya di benarkan pada hari raya pertama sahaja.

Memandangkan ketupat segera masih banyak dalam stok dan kuah kacang yang anak dara mak buat masih berbaki lagi... mak bercadang nak buat kuah lodeh untuk di makan bersama kuah kacang tersebut. Kebetulan kuah kacang tu agak pedas sedikit.

Resipi kuah lodeh mak simple saja... tak banyak bahan cuma guna apa yang ada saja.

Lontong simple dengan kuah kacang.

Bahan-bahannya:
1 sudu besar udang kering (rendam untuk lembutkan)
4 ulas bawang merah
1 inci kunyit hidup
(kisar ketiga-tiga bahan hingga halus)

1/4 biji sengkuang
1/2 batang lobak merah
1/4 biji kobis
3 tangkai kacang panjang
1 keping tempe (rebus dulu kemudian potong ikut suka)
1 keping tauhu (kalau suka boleh goreng dulu dan potong kiub 6 bahagian)
2 batang serai
soohon dan fucuk (rendam dalam air biar kembang)
6 ekor udang hidup
500 ml santan

Caranya:
1. Panaskan periuk... masukkan bahan kisar, santan dan serai. Biarkan mendidih sebentar.

2. Masukkan udang juga sayur-sayuran. Biarkan sayur-sayur layu sedikit baru masukkan soohon, fucuk dan garam.

3. Akhir sekali masukkan tempe dan tauhu.

Tips: Tempe jadi makin sedap, gebu dan harum apabila di rebus dahulu kemudian baru di masak/digoreng.

Thursday, May 28, 2020

Pasti Tidak Dilupakan Sepanjang Hidup...

#covid-19
#PerintahKawalanPergerakanBersyarat
#Dudukrumah
#Stayathome
#syawal1441H

Salam Lebaran 5 Syawal.

Berlalu sudah Ramadan tahun ini dalam 'serba kelainan'. Alhamdulillah berjaya juga kita laluinya... walaupun terasa sedikit janggal. Inilah Ramadan dan Syawal yang tidak akan dilupakan sepanjang hidup dan tetap dikenang hingga akhir zaman.

Apapun yang melanda negara dan dunia tika ini persediaan sambutan raya mak sekeluarga seperti tahun dulu-dulu juga. Pastinya di pagi raya kami semua berkumpul di rumah kakak yang sulung... yang juga tinggal satu taman... .

Kalau raya sebelum ini selepas berkumpul di rumah kakak kami adik beradik dan anak-anak bergerak menziarahi satu-satunya ibu saudara yang tinggal di Negri Sembilan. Tetapi memandangkan tahun ini perjalanan rentas sempadan tidak di benarkan, kami hanya bertanya khabar melalui talipon dan video call saja. Selebihnya berehat-rehat sambil menghabiskan ketupat, rendang dan sedikit biskut raya bersama keluarga di rumah.

Dan raya tahun ini secara tiba-tiba mak dapat idea buat lemang segera sebagai memenuhi keinginan anak-anak. Dan hasilnya mendapat pujian seluruh ahli keluarga. Malah anak bujang mak kata, lepas ini tak perlu lagi beli dan beratur di gerai jual lemang.

Sementelah ketika covid-19 masih bermaharajalela di luar sana, mak agak ragu-ragu untuk membeli makanan yang dah siap. Kerana itu apabila anak-anak kata ingin makan lemang... mak cuba memikirkan cara untuk membuatnya sendiri di rumah tanpa mengubah rasa dan rupanya.

Letakkan pulut yang telah dikukus masak bersama santan dan
sedikit garam atas daun pisang. Daun pisang itulah sebenarnya
yang membangkitkan rasa dan aroma lemang.

... dan gulung ketat-ketat seperti buat sushi. Kemudian 
balut pula dengan alumunium foil.

... bakar dalam oven.

... hasilnya... rupa dan rasa tetap sama seperti 
lemang yang di bakar dalam buluh.

Friday, April 17, 2020

Berkurung... Terkurung dan Dikurung...

#covid-19
#PerintahKawalPergerakan
#Dudukrumah
#Stayathome
#kitajagakita

Sudah sebulan kita semua satu dunia berkurung. Dari fasa pertama, kedua dan kini masuk fasa ketiga. Terasa 'sunyi dan sepi' sekali kehidupan ini...

Kali terakhir mak keluar rumah penghujung Februari lalu. Itupun ke pasar malam. Walaupun takut kerana waktu itu wabak covid-19 sudah makin menular tapi bertemankan anak bujang... si abang... mak redah juga... mencari sedikit bahan-bahan kering untuk keperluan harian. Petang itu hujan lebat.

Dan itulah kali akhir mak keluar rumah... dan dua minggu selepas itu Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) di keluarkan. Terkurunglah mak dan kita semua hingga ke jangka waktu yang tidak dapat dipastikan.

Namun hakikatnya mak bukan saja berkurung dan terkurung tapi juga 'dikurung'. Sejak arahan PKP mak langsung tidak dibenarkan keluar rumah oleh anak-anak walau cuma untuk melihat-lihat tanaman mak dalam pasu-pasu di luar rumah. Kalau ternampak mak berlama-lama di luar menjemur kain atau terdengar mak berbual-bual dengan jiran sebelah walau dalam jarak yang jauh... mereka akan menjenguk dan panggil mak masuk.

Berdasarkan statistik dan mangsa wabak covid-19 setakat ini kebanyakkannya dalam lingkungan kanak-kanak dan dan orng-orang tua berumur lima puluh tahun dan ke atas.

Berdasarkan itu anak bujang mak cakap dia tidak mahu apa-apa terjadi pada mak... dalam usia seperti mak... mudah kena jangkitan katanya. Setiap kali mahu ke luar dia akan berpesan tutup dan kunci pintu... jangan keluar... dan mak akur... tak sanggup menatap wajah 'moncongnya' bila 'mengingkari' pesanannya

Mahu 'apa-apa' cakap saja. Anak bujang mak akan keluar mencari dan mendapatkannya. Urusan membeli keperluan harian semua di tangannya. Walau pada awalnya ia tidak memenuhi citarasa kerana brand lain yang mak mahu... brand lain pula yang dapat. Alasannya jenama yang mak mahu sudah habis.

Mak pesan beli sayur kacang buncis... tengok di rak tidak ada dia langsung tidak pandai untuk 'spin' beli sayur lain... walau mak dah pesan begitu... Pun mak redha...

Akhirnya setelah sebulan PKP... kini anak bujang mak sudah pandai membeli keperluan harian dan bahan-bahan untuk masakan apabila ke pasaraya.

Kali pertama membeli barang keperluan semasa PKP... cili besar 
sampai empat peket. Termenung mak kejap...

... setelah sebulan PKP... si abang makin bijak membeli 
bahan-bahan masakan dan keperluan lainnya.

Friday, April 10, 2020

"Esok Mak Masak Apa..."

#covid-19
#PerintahKawalanPergerakan
#Dudukrumah
#Stayathome

Time PKP/MCO ni soalan yg kerap ditanya anak-anak "esok mak nak masak apa?"

Semalam apabila anak bujang mak tanya, mak jawab "kari ayam dan roti jala" dan dengan senyuman terukir dia membalas "he sedapnya!"

Tujuh pagi tadi, dengar dia sarapan sendirian di dapur.  Bau mcm roti bakar... Sayup-sayup kedengaran dia bercakap-cakap dengan adiknya... anak dara mak yang sekarang bekerja dari rumah.

Apabila mak keluar dari bilik anak bujang mak sudah keluar. Tinggal si adik 'di pejabatnya' sedang bekerja.

Dalam hati mak ada sedikit rasa tidak tenang dan ralat. Tak nampak si abang keluar bekerja hari ini. Dalam hati hanya doa moga dia selamat dan terhindar dari wabak yang sedang melanda dunia sekarang ini.

Hari ini sekali lagi anak bujang mak akan menyertai kumpulan staff KKM, wartawan media cetak dan elektronik, polis serta bomba juga dengan kawalan tentera melakukan ujian saringan dan semburan nyahcemar di kawasan Jalan Masjid India dan penghuni Selangor Mansion.

Sebelum ini nyahcemar yang di lakukan di bangunan City One Plaza turut di sertai juga oleh Datuk Bandar Kuala Lumpur.

Di luar cuaca kelihatan redup. Seperti yang di janji semalam... mak masak kari ayam dan buat roti jala. Time PKP ni kami makan nasi selang sehari.

Mak sedang menyediakan adunan roti jala... ketika sayup-sayup terdengar dua orang sedang bercakap-cakap di luar rumah.

Rupa-rupanya si adik menyambut kepulangan si abang dan sedang membuat semburan sanitizer ke tangan dan kaki si abang.

Argh! nampak anak bujang mak dah pulang baru tenteram rasa hati. Setelah menanggalkan baju, seluar dan stokin yang dipakai ketika keluar tadi dan mencampakkannya ke dalam mesin basuh si abang terus ke bilik air membersihkan diri.

Hati mak lega... Kari ayam dan roti jala kegemarannya pun sudah siap di masak.

Seperiuk kari ayam... Aromanya menyelinap ke seluruh ruang rumah.

Roti jala yang digandingkan dengan kari ayam.