Mari kongsi cerita dengan kami ...

Sunday, January 31, 2016

Janji...

Rasanya macam lama sangat tak update blog. Tahun 2016 pun dah sebulan berlalu. Tapi bila di kira balik baru sebulan setengah saja aku tak membuat apa-apa catatan di sini dan ketinggalan banyak story dari entri rakan-rakan.

Saat diuji oleh-NYA, aku hampir patah semangat. Dalam hati terdetik, "mungkinkah masaku telah tiba."

Teringat kata-kata abang, "mak jagalah kesihatan, jangan buat kitorang susah hati."

Alhamdulillah! aku masih diberi peluang untuk bernafas dan menyaksikan suka duka dan pahit manis kehidupan ini.

Berbicara tentang anak-anak.., Ojet juga dah habis pengajian. Seperti yang diimpikannya dalam entry aku 'Berebut Cuti...(26 Mei tahun lepas)... Ojet bakal penerima Anugerah Naib Cancelor (ANC) pada hari konvonya yang dijangka bakal berlangsung Mei ini. Berita gembira ini di terima ketika kami sekeluarga masih lagi di UK.

Ojet pun dah bekerja sekarang. Balik dari UK lepas dia terus settlekan beberapa perkara yang tertangguh. Belajar memandu dan menghadiri beberapa temuduga kerja. Dan dalam beberapa siri temuduga itu dia berjaya dan telah memilih salah satu darinya. Tapi maaf,.. demi privasi dan keselamatan aku terpaksa merahsiakan syarikat tempat dia bekerja sekarang. Siang Ojet bekerja di pejabat dan pada sebelah malam pula dia jadi guru di satu pusat tuisyen mengajar subjek matematik. Nampaknya aku tidak lagi boleh menulis kisah anak-anak lepas ini tanpa izin mereka.

Ojet juga sudah memiliki sebuah kereta kecil hasil titik peluhnya sendiri. Walau cuma sebuah kereta kecil tapi akulah mak yang paling happy melihat perubahan hidup anak-anak. Dari kecil di asuh.., di beri pendidikan... membesar sehinggalah boleh berdikari dan memiliki kerjaya.

Dan ini membuatkan aku yakin dengan keputusan untuk bersara dari tugas yang aku buat sekarang. Janjinya dulu sebaik anak-anak tamat pengajian dan bekerja aku ingin berhenti kerja. Ingin jadi suri rumah sepenuh masa. Melaksanakan tugas-tugas yang banyak terabai dan memberi sepenuh perhatian terhadap rumah tangga. InsyaAllah!

Thursday, December 17, 2015

Inilah realitinya...

2015 hampir melabuhkan tirai... Untuk beberapa minggu kebelakangan ini kesihatan aku tidak 'membenarkan' untuk mencatat apa-apa pun di blog. Tinggallah catatan kembara UK setakat ini saja...Walaupun masih banyak kenangan yang tersimpan dalam ingatan...

Menatap kembali satu-satu gambar ketika abang konvo, hati tertanya-tanya sendiri... Segalanya seolah mimpi. Empat tahun melepaskannya sendirian berada di negara orang dengan harapan dan impian seorang emak...

Kerana kembaranya menuntut ilmu di UK secara tidak langsung membawa aku sekali ‘mengembara’ di bumi Ratu ini...

Expresi happy seorang emak...
"...dah dapat master... abang punya!"

Yakinnya aku menyerahkan kepercayaan padanya ‘memimpin’ aku berjalan-jalan ke sana kemari. Kefasihannya berbahasa Inggeris dengan telo UK adakalanya mendapat perhatian dari penduduk tempatan sendiri. Sehinggakan mereka bertanya, adakah dia rakyat Britain.

Selama dia di United Kingdom adalah dua kali aku ke sana. Kali pertama dua tahun dulu masa winter. Ya, jika sekadar untuk berlibur-libur dan melancong... tentulah tidak. Ketika itu rindu padanya seringkali bertamu. Dan dia pun acapkali talipon bertanya bila aku nak datang. Akhirnya aku gagahi juga menjenguknya di sana. Dalam bajet yang ciput dan menempuh musim sejuk yang tak pernah aku bayangkan bagaimana rasanya. Akhirnya aku dapat tahu, dia homesick dan rindukan aku jugak!

Sepanjang berjauhan dengannya berbagai rasa menjentik hati dan menjenguk perasaan. Kadang-kadang seperti ada sesuatu yang berkata dalam diri... ‘memberitahu’ keadaan dia di perantauan sana. Itu belum lagi bila memikirkan kata-kata ‘nakal’ orang keliling-keliling... “...percaya ke biarkan dia sorang-sorang di negara omputih...” Peritnya jiwa bila mendengar dan menepis segala kata-kata yang tak sedap di dengar. Setiap saat rasanya doaku tak putus-putus untuknya.

Ada kalanya tak semena-mena aku jadi risau dan asyik terfikirkan tentang dirinya.  Makan ke dia.. sihat ke dia... Bila tiba bulan puasa, tak tersuap rasanya nasi bila terkenangkannya. Apalah yang di makannya. Ada kalanya aku tak mampu nak masak makanan yang menjadi kegemarannya di rumah.

Pernah selepas tiga bulan di UK, dia talipon beritahu duit tajaan tak masuk lagi. Ingat lagi kata-katanya ketika menalipon aku, “mak kalau duit tak masuk jugak dalam minggu ni, merempatlah abang!” Tidak keruan hati aku mendengarnya. Entah pada siapa mahu mengadu. Menangis memikirkannya.

Bila dengar dia tak sihat, demam atau sakit kepala, rasa ingin terbang dan berada dekatnya. Bila dia suka dan beritahu keputusan examnya aku rasa  mahu melompat-lompat... seronok mendengarnya.

Kini semuanya jadi kenangan. Aku tahu dan dapat rasakan luka dan kecewa di hatinya kerana impian untuk meneruskan pengajian di peringkat Ph.D dalam bidang ekonomi dan politik terpaksa di lupakan kerana kewangan...

Harapan aku semoga dia sukses dalam kerjaya. Sabar dan tabah menempuh dugaan hidup. Inilah realitinya... Tidak semua yang kita mahu dan inginkan boleh di 'capai' dengan mudah. Berusahalah sayangku...Ingatlah! walau di manapun berada doa mak sentiasa menemani abang. Jangan sesekali berputus harap dan membiarkan kekecewaan membelenggu hidup kita. Tak mengapa jadi seperti kura-kura... lambat dan merangkak-rangkak untuk sampai ke garisan... Apa gunanya jadi arnab tangkas dan pantas berlari tapi akhirnya kalah kerana kealpaan.

Wednesday, November 25, 2015

Little Venice dan Camden Lock Market...

Di sinilah untuk menunggu bot ke Camden. Cuma 15 minit 
berjalan kaki dari stesen tube Edgware Road.

Bersiar-siar dengan bot di London Little Venice.

Melengkapkan kembara perjalanan dan percutian kami... dah tentulah membeli serba sedikit barang sebagai kenang-kenangan tanda kami dah sampai United Kingdom. Tak ada apapun.. cuma anak-anak terutamanya Ojet yang membeli lebih ‘sikit'.

Tapi kami tak ‘bershopping’ di Oxford Street tu. Dah tentu mahal... kawasan tumpuan pelancong. Kami pergi tempat yang jarang orang M’sia pergi.... Camden Lock Market. Malah ketika kami berada di Camden... tak jumpa pun orang Malaysia.

Baki empat hari di London sebelum pulang ke tanahair aku anak beranak berjalan-jalan di beberapa tempat. Bergambar kenangan sana sini. Dan paling tak lupa kami ke London Little Venice.

Melalui kawasan Regent Park.

 Melalui Zoo London.

Pemandangan sepanjang laluan menuju ke Camden. 
Musim panas ketika ini... pokok rendang menghijau di kiri 
dan kanan terusan.

Terletak di utara Paddington di mana Grand Union dan Terusan Regent bertemu. Dengan harga tiket lapan pound seorang kami bersiar-siar menaiki narrowboat menikmati jalan air menyusuri terusan menghala ke Camden. Tenang dan jauh dari kesibukan. Di kiri kanan terdapat cafe dan rumah-rumah bot.

Sepanjang lebih kurang satu jam ‘pelayaran’ kami melalui terowong air, Regent Park dan Zoo London. Ada juga penumpang bot yang ingin ke zoo menggunakan pengangkutan air ini.

Melalui terowong yang sempit dan panjang. Sebelum 
memasuki terowong ini bot yang datang dari arah bertentangan akan 
berhenti untuk memberi laluan kepada bot kita naiki.

Sebelum sampai di terminalnya di Camden, bot akan 
melalui satu castle yang di panggil Castle Pirates.

Berhenti dan turun saja di Camden aku terpinga-pinga. Orang sungguh ramai dan sesak. Tak tahu ke mana hala nak di tuju. Ikut saja langkah kaki. Bersesak-sesak. Macam-macam bangsa ada. Tapi tak jumpa pun orang Malaysia. Mungkin tempat ni tak famous di kalangan orang Malaysia.

Kalau suka dan pandai tawar menawar bolehlah 
datang ke Camden Lock.

Dan berada di Camden Lock... kita merasakan seolah-olah berada di negara lain... bukan di UK. Begitulah... Peniaga-peniaganya ada yang dari Korea, India dan Middle East. Begitu juga para pengunjungnya. Gerai-gerai makanan juga berlambak-lambak. Barang-barang jualannya dari kain baju hinggalah kepada hiasan rumah.

Suasana di Camden Lock Market ini lebih kurang macam Petaling Street di KL. Ala-ala pasar malam. Boleh tawar menawar. Baju yang berharga 25 pound boleh di tawar sampai 5 pound. Kalau pandai memilih boleh dapat cantik-cantik.

Thursday, November 19, 2015

Menjejaki Harry Potter dan misi mencari Hogwarts...

Sebelum berpisah dan serahkan kunci rumah pada Diana.

Kembali dari Isle of Skye semua kepenatan. Tidak ada upaya untuk memasak. Order online saja di Just Eat. Boleh pilih nak makan apa dan dari restoran yang menyajikan makanan halal. Kejap saja dah sampai depan pintu.

Sebelum masuk tidur pesan dengan anak-anak. Kemaskan pakaian siap-siap. Jangan sampai ada yang tercicir.

Pagi... kakak aku dah bangun. Aku pun. Macam biasa sebelum memulakan perjalanan kami siapkan bekal. Yang simple saja... sandwich dan nasi goreng. Itu saja yang senang.

Diana datang dan menunggu kami di bawah. Senyumannya meleret dan bertanya adakah kami selesa selama tiga hari menginap di homestay miliknya. Aku berani rekomen pada kawan-kawan... sewanya murah, rumah pun cantik. Kalau ada yang ingin ke Edinburgh boleh menginap di sini.

Sebelum pulang ke Sheffield dan meninggalkan Edinburgh kami singgah sebentar di Royal Mile lagi. Masing-masing rasa tak puas dan seakan enggan meninggalkannnya.

Aku pun. Yang di ‘cari’ belum bertemu. Si jejaka Harry Potter. Ingin sekali singgah di Hogwarts tempat dia ‘menuntut ilmu’. Hahahah... aku memang suka malah menonton kesemua sirinya. Pada lelaki mat saleh yang menegur aku di Royal Mile tempohari ada aku bertanyakan... di mana Hogwarts School.

Alnwick Castle yang dikenali juga sebagai Hogwart kerana 
menjadi lokasi penggambaran filem Harry Potter.

Padang memanah. Gambar ini aku ambil dari atas
 kubu pertahanan castle. Zaman ia didiami serangan sering
datang dari Scotland.

Apapun dengan berat hati kami tinggalkan Edinburgh. Kali ini kami tidak ikut jalan yang sama ketika datang. Maksudnya kami tidak akan melalui Jedburgh. Kami melalui A199 kemudian keluar ke A1. Sepanjang jalan kami nampak laut iaitu Laut Utara. Sehingga sampai di Berwick-upon-Tweed sempadan Scotland dan England.

Kami mencari tunjuk arah ke Alnwick daerah Northumberland. Masuk saja England... pemandangan kembali kepada biasa. Ladang-ladang gandum dan ternakan. Kali ini Ojet jadi penunjuk arahnya dan tukang baca signboard.

Tidak nampak lagi laut... Luas daerah Northumberland ini. Aku rasa ladang gandum yang paling luas sekali tentu di Northumberland. Kalau tengok kat UK ni ada macam-macam jenis jenama roti, rupa dan rasa. Besar-besar dan murah. Tak ada pun yang melebihi dua pound (ikut nilai duit mereka jgn convertkan ya). Sebabnya setiap kawasan ladang akan mengeluarkan produk roti mereka sendiri. Jadi persaingan itu banyak. Harga tetap sama tapi mereka bersaing dari segi rasa, rupa dan saiz serta kepelbagaian produk.

Harimau Putih... keluaran Warburtons. Besar dan 
cantik roti ni. Memang menarik perhatian aku apabila ternampak 
ianya tersusun di atas rak-raknya bersama roti-roti lain.

Sepanjang di UK aku jadi ‘wartawan’ tak bertauliah kejap. Suka benar bertanya itu ini... Sampaikan berapa gaji minima setiap pekerja di sana pun aku tanya. Sewa rumah, penjagaan anak dan pendidikan sekolahnya.

Kawasan dalam castle. Cantik seni binanya.

Di sini selalunya di adakan aktiviti untuk kanak-kanak 
dan 'naik' penyapu terbang. 

Akhirnya lewat tengahari kami sampai di Alnwick Castle atau popular dengan panggilan Hogwart. Luas juga kawasan castle ini. Siap dengan kubu pertahanan, bilik tahanan bawah tanah dan taman-taman bunga serta sayurnya. Tapi aku tidak sampai ke tamannya kerana untuk masuk ke taman lain harga tiketnya. Ada bilik penyembelihan dan penyimpanan daging serta 'galeri berbisik" dimana kita boleh bercakap secara berbisik dengan orang yang bersebelahan dinding. Dinding Alnwick Castle setebal tujuh kaki.

Dengan harga tiket empat belas pound sorang aku terkesima sekejap melihat hiasan dalam castle. Klasik dan di susun letak seperti asal katanya. Ukiran-ukiran, lukisan dan potret pemiliknya dulu. Meja, kerusi baldu bewarna maroon bersalut emas dan antik sungguh. Dipamerkan juga baju-baju yang di pakai oleh Lord dan Lady yang mendiaminya dulu. Selama ini cuma tengok dalam drama saja para pelakonnya mengenakan pakaian sedemikian rupa untuk melakonkan watak orang-orang kaya Inggeris.

700 tahun dahulu castle ini didiami oleh keluarga Percy dan merupakan istana terbesar di UK.

Dari ruang tamu hinggalah ke ruang dapurnya aku masuk. Mereka memasak guna dapur kayu. Periuk belanganya juga. Tapi tak semua ruang boleh di masuki. Dan juga tidak di benarkan mengambil gambar. Luas dan berbelit-belit. Ada banyak tangga-tangga. Dan pintu-pintu. Masuk sini nanti boleh keluar sana. Ada bilik-bilik rahsia dan bilik tahanan bawah tanah.

Dungeon... ada bunyi sound effect 
orang mengerang... menakutkan bunyinya.

Barangkali kerana ia pernah di gunakan sebagai lokasi penggambaran filem Harry Potter ada bilik naga. Masuk dalam bilik ini eloklah berkawan. Gelab suram dan pening nak cari jalan keluar. Hehehe... mak pun terjerit-jerit jugak panggil Ojet. Kalau teringin nak pakai gaun-gaun klasik itu pun ada di sediakan. Boleh ambik gambar lepas tu.

(nota mak: Tak jumpa Harry Potter. Dia dah graduate dan pergi melawat ladang gandum hari itu... Hanya bawak balik key chain Gryffindor sebagai kenangan.)

Wednesday, November 18, 2015

Bermimpilah...

Perjalanan pulang... hari kian senja... Gunung-gunung 
sudah berselimut kabus. Barangkali juga ingin mengucapkan 
selamat malam pada kami...

Seharian memandu sambil menyusuri kaki gunung, meredah segenap sudut di kawasan tanah tinggi Scotland. Menyaksikan scenary alamnya yang menakjubkan. Terbentang di depan mata satu pemandangan yang sungguh berbeza dari kebiasaan yang aku lalui hari-hari.

Kawasan alam semulajadi yang langsung tidak terusik. Ketika ini musim panas, pokok-pokok menghijau subur. Aliran air sungai yang jernih.. sejuk dan jadi tempat ikan-ikan salmon bertelur apabila tiba musimnya.

Tasik-tasik yang di penuhi air... di kelilingi gunung-gunung dan tetap utuh tanpa di cemari sebarang aktiviti yang boleh merosakkan ekologinya. Hutan-hutan pokok pine yang cantik dan tumbuh tersusun. Glacier dan berkabus serta bongkah-bongkah batu besar seakan melengkapkan seni alamnya. Merenung puncak gunung-gunung yang menjulang tinggi seakan menggamit rasa untuk cuba mendakinya.

Udaranya pun segar. Apabila berhenti dan dapat keluar dari kereta aku sedut nafas dalam-dalam. Terasa sejuk dan terbau keharuman daun-daun.

Terdapat banyak rumah-rumah penginapan dan hotel 
di kawasan highland ini... salah satunya Atholl Arms Hotel 
yang terletak di jalan B8079. 


Singgah sebentar di Atholl Arms menumpang
untuk 'membersihkan' diri.

Kami tinggalkan kawasan tanah tinggi ni dengan seribu kenangan. Bermimpilah untuk sampai ke sini lagi. Dalam perjalanan balik laju kereta kami membelah keheningan senja. Meliuk lintuk dedaunan tumbuhan kecil di kiri kanan jalan apabila terkena angin pecutan kenderaan kami seakan melambai dan mengucapkan selamat jalan.

Tuesday, November 17, 2015

Menunggu dan mengintai Nessi...

Sama ada ianya benar atau fiksyen atau sekadar mitos. Selain daripada wiski, bagpipe dan kilt ia juga merupakan satu tarikan ke kawasan tanah tinggi Scotland malah terkenal ke seluruh dunia. Di katakan menjadi penghuni Loch Ness setiap pelancong yang datang pasti mengharapkan kelibatnya.

Beginilah rupa nessi menurut gambaran penduduk 
tempatan yang dikatakan menghuni Loch Ness.
(Pix pinjam Google)

Di kelilingi oleh gunung-gunung... Loch Ness paling
panjang dan dalam di antara puluhan tasik yang terdapat di kawasan 
highland ini. Airnya juga sangat jernih.

Salah seorang pemburu Nessi.. hehhehe... 

Selama 70 tahun ‘pemburu’ tidak berhenti-henti dan berputus asa mencarinya. Malah satu dokumentari mengenainya di terbitkan pada tahun 2003 dan usaha itu dijalankan oleh satu pasukan penyelidik yang ditaja Perbadanan Penyiaran British (BBC). Seluruh tasik di rayau menggunakan sonar dan navigasi satelit.

Malah terdapat sekumpulan orang-orang yang yakin tentang kewujudannya telah memohon satu undang-undang bagi melindunginya. Walaupun hanya sekadar simbolik pelancongan. Loch Ness adalah satu tasik yang memiliki keindahannya yang tersendiri. Paling dalam di antara tasik-tasik yang terdapat di tanah tinggi ini dan panjang. Di penuhi berbagai jenis ikan, belut dan hidupan bawah air lainnya termasuk seekor raksaksa/dinosour yang di panggil Nessi oleh penduduk tempatan.

Digambar sebagai haiwan gergasi yang berleher panjang dan menurut mitos gereja Katolik... kononya ia pernah mengancam seorang lelaki di Sungai Ness. Walaupun ia sekadar catatan untuk mengiakan tentang kewujudan binatang itu.

Mengintai-ngintai nessi.

Bersedia dengan kamera untuk mengambil 
gambar nessi kalau ia timbul. Hehehheh..

Tidak susah untuk mencari lokasi Loch Ness ini. Tanyalah pada penduduk tempatan sekitar perkampungan tanah tinggi Scotland ini. Pasti mereka akan tunjukkan arahnya. Walaupun hari telah lewat benar tapi aku dan keluarga masih berlegar-legar di kawasan highland ini dan berharap untuk bertemu dengan Nessi yang di gembar-gemburkan sekian lama.

Dari Invermoriston akan jumpa simpang, kiri dan kanan. Kedua-duanya boleh ikut kalau hendak ke Loch Ness kerana kedua-dua simpang dan jalan ini menyusuri tebing Loch Ness. Satu simpang menghala ke Fort Augustus. Satu pekan kecil yang sentiasa menjadi tumpuan pelancong yang ingin bermalam di kawasan ini dan jeti bagi yang ingin menaiki bot untuk bersiar-siar di atas Loch Ness. Satu simpang lagi menuju ke urquhart castle. Dari urquhart castle ini pemandangan ke Loch Ness sungguh cantik. Anginnya segar dan sejuk sekali.

Urquhart castle yang menghadap 
ke Loch Ness... hanya tinggal runtuhan.

Sunday, November 15, 2015

Eilean Donan Castle...

Selamat tinggal Isle of Skye. Akan jadi kenangan selamanya...

Lewat petang... kami tinggalkan Isle Of Skye dengan hati yang berat. Gerimis makin lebat. Suasana persekitaran kosong dan sunyi. Memang tidak ada kenderaan yang bergerak di  jalanrayanya. Hanya kereta kami saja. Di sini pelancong di sarankan berjalan kaki untuk menikmati keindahan alam semulajadinya.

Untungnya ketika ini summer. Waktu siangnya panjang. Dalam perjalanan balik ke Edinburgh dapat juga kami singgah di beberapa tempat lagi. Sekadar bergambar untuk ‘mengutip’ kenangan. Sebaik masuk semula ke tanah besar Scotland kami singgah di Eilean Donan Castle.

Eilean Donan Castle. Istana paling cantik di Scotland.


 Nampak rumpai-rumpai tasek terdampar.  
Ketika ini air tasek sedang surut. (Model: kakak aku dan 
'anak-anaknya') hehehh.

Terbina di atas sebuah pulau di mana tiga tasik laut yang besar bertemu dan kerana itu airnya mengalami arus pasang surut. Air tasik-tasik ini masuk dari Lautan Atlantik Utara. Terletak di perkampungan Dornie dan ia merupakan laluan utama pelancong ke Isle of Skye.

Eilean Donan Castle merupakan salah satu imej paling ikonik di Scotland. Pemandangan di sekitarnya sungguh cantik dan merupakan tarikan utama pelancong di kawasan tanah tinggi Scotland.

Sedikit tentang ringkasan sejarahnya, ia dibina dan didiami pada abad ke-6 dan menjadi tempat kediaman pemerintah tanah Kintail. Sebahagiannya pernah musnah dalam satu pemberontakan pada tahun 1719. Sehinggalah seorang Leftenan Kolonel membeli pulau itu dan membaikpulih castle tersebut selama dua puluh tahun.

Untuk masuk ke dalam castle ada jambatan yang menghubungkannya dengan tanah daratan. Tapi apabila air laut surut air tasik ini juga turut surut dan akan kelihatan daratan. Oleh kerana kedudukannya di kawasan tanah tinggi dan di kelilingi oleh gunung-gunung persekitarannya sejuk dan berkabus.



Denai pejalan kaki menuju ke Dornie village.

Pun kami tidak lama di sini. Hari semakin lewat dan hujan kian lebat. Dalam basah-basah dan kesejukkan itu kami bergambar-gambar jugak.