Mari kongsi cerita dengan kami ...

Sunday, September 21, 2014

Terima kasih Nora....

GA dari Nora Karim

Jumaat lepas satu bungkusan sampai kat rumah kakak. Tertera di alamat ianya di hantar untuk aku. Memang alamat surat menyurat aku semuanya di alamatkan ke rumah kakak. Sebab aku jarang ada di rumah.

Melihatkan bungkusannya aku dah dapat agak siapa pengirimnya dan apa isinya. Ianya datang dari Nora Karim pemilik blog http://dialoguda.blogspot.com. Tak ingat aku macam mana aku boleh sampai ke blog Nora dan ikut Mini Giveaway #9 di blognya... dan menang. Ini kali kedua aku joint GA. Kali pertama aku joint GA di blog Happy Irfa. Tapi aku tak ambik hadiahnya sebab terlupa nak beri alamat aku pada Irfa...(jangan merajuk ye Irfa.. serius! lupa sebab masa tu bulan puasa... dan jarang on Internet).

Aku baru selak-selak je buku ni. Belum ada kesempatan lagi untuk membacanya. Tak tebal pun bukunya cuma ada 125 muka surat.

(nota mak: Dua tiga hari ni aku kepenatan sikit dan banyak menghabiskan masa dengan tidur dan berehat di kondo adik. Petang Khamis lepas aku buat majlis minum petang dengan adik beradik di rumah. Adalah masak-masak sikit... itu yang buat aku kepenatan. Abang dah balik UK pagi Sabtu semalam.)

Wednesday, September 17, 2014

Setelah 20 tahun....

Abang dan Ojet nampak sebaya... sebab jarak usia 
keduanya cuma setahun.

Tahun demi tahun berganti dan di lalui. Dalam kesibukan aku menguruskan kehidupan sebagai isteri, emak dan pekerja di sebuah syarikat, anak-anak membesar dan semakin meningkat dewasa. Masing-masing sudahpun berusia awal dua puluhan.  Kini sedang menuntut di universiti di tahun akhir dalam jurusan pilihan masing-masing. InsyaAllah! tahun depan keduanya akan grad dan memperoleh ijazah mengikut bidang masing-masing.

Kalau di toleh semula ke belakang, terkenang betapa peritnya aku waktu itu. Ketika abang lahir, arwah mak dan nenek masih hidup. Aku tinggal dengan mak dan bila keluar bekerja maklah yang menjaga si abang. Tidak ada apa yang perlu di risaukan. Hati aku senang meninggalkan anak dalam jagaan mak. Dan si abang ni menjadi buah hati pengarang jantung arwah mak. Di jaga dan di tatang seperti minyak yang penuh.

Tiga bulan habis pantang (menjalani tempoh berpantang 44 hari...) aku di sahkan mengandung lagi. Arwah mak ‘bising’ jugak tapi nak buat macam mana kan... Aku happy je sebab nak dapat anak lagi... Tapi Allah telah aturkan semuanya... ketika abang berusia lima bulan mak meninggal. Dari detik itu bermulalah ‘kekalutan’ dalam kehidupan aku sebagai mak... menjaga dan mengasuh abang bersendirian. Dengan keadaan diri yang sedang mengandungkan anak kedua aku rasa ‘siksa’ sangat. Setiap kali aku tinggalkan abang di rumah pengasuh, hati jadi tak tenang dan risau. Melihat pandangan matanya yang sayu setiap kali aku tinggalkan buat hati aku hiba.

Pernah hubby berpesan, “awak jangan cerewet sangat!”... tapi hati seorang emak kan...

Masa tu aku menangis dalam hati. Rasanya saat paling getir ketika Ojet lahir.  Dia agak ‘nakal’  ketika bayinya. Payah tidur, tak mahu menyusu dan kuat menangis. Ketika tempoh berpantang melahirkannya aku tinggal sendirian di rumah.  Keadaan yang aku lalui ketika itu buat aku tertekan. Abang ketika itu genab usia setahun. Dia seakan-akan mengerti dan memahami aku... Boleh di harap untuk tengok-tengokkan adiknya dan menyuap sendiri makanannya... walaupun tumpah-tumpah jugak tapi aku tak ada pilihan. Dari kecik lagi, abang memang bijak, cepat belajar dan memahami setiap kata dan arahan.

Bila di kenang-kenangkan, keadaan aku waktu itu memang kelam-kabut dan tidak terurus. Sepanjang membesarkan abang dan Ojet terlalu banyak ranjau dan duri yang di lalui. Setiap saat aku sentiasa ingatkan diri... “ini tanggung jawab aku... aku yang memilih jalan ini... aku harus redha... ” Alhamdulillah setelah bertahun-tahun melaluinya kini aku sudah boleh menghela nafas panjang. Ibarat kata, ketika anak-anak masih kecil dan bersekolah... kita seperti sedang mendaki gunung yang tinggi... Dan keadaan aku sekarang seperti sudah sampai ke puncaknya dan sedang mencari-cari tempat untuk duduk melepaskan lelah... Alhamdulillah!

(Nota mak: Masih teringat-ingat kata-kata arwah mak semasa memangku si abang... “Bila besar nanti jadi pembela nasib mak dan jadi ‘beg tangan’ uwan ye...”  Kalaulah arwah mak masih hidup, dia bukan takat dapat ‘beg tangan’ tapi  dia mendapat 'beg tangan berjenama mahal...'

* uwan: bahasa diri arwah mak pada abang.
* beg tangan: arwah mak tak tahu membaca dan menulis. Setiap bulan dia akan ke bank untuk mengambil duit pencen arwah abah. Jadi dia berharap apabila abang besar, abang akan menjadi teman dia ke bank dan bacakan serta terangkan apa-apa yang dia tak faham. Abang pulak bukan setakat boleh membaca dan menulis tapi juga fasih berbahasa Inggeris. Sudah tentu dia juga boleh membaca dan menerangkan perkara-perkara yang di tulis dalam BI pada arwah mak. Sebab itu aku kata 'beg tangan berjenama mahal'... Ojet pulak boleh berbahasa Inggeris dan Mandarin.) Tapi arwah mak tak sempat melihat cucu-cucunya membesar dan menyaksikan kejayaan mereka dalam akademik.

Monday, September 8, 2014

Berenang....

Itu abang. Abang suruh aku buat lima kali pusingan
sampai hujung sana... 

Seronok berenang berlatarkan pemandangan yang 
cantik ni.... Seolah-olah satu terapi pulak.

Dah lama tak berenang. Bertahun-tahun jugalah aku tinggalkan aktiviti ni. Sebab tak ada ‘geng’. Lagipun nak berenang di kolam-kolam awam dan terbuka ni payah sikit. Dulu, kalau tak silap aku dalam tahun 2000 setiap minggu aku dan adik akan ke kolam renang di bangunan MAS Kelana Jaya. Masa tu kami berdua mengajar ground staff MAS berenang.

Kelmarin Ahad dan Isnin semalam abang ajak aku pergi berenang di kondo adik aku. Sebab dah bertahun tak buat, semput juga mula-mula tu. Seluruh sendi-sendi rasa sakit. Tapi hari pertama saja. Masuk hari kedua dah ok.

Seronoknya berenang ni... fikiran tenang dan relax je. Tapi nak teruskan terus aktiviti ni dah tak bestla pulak... sebab geng tu dah nak balik ke UK.

Friday, September 5, 2014

Perubahan abang...

Dua bulan, lima buah buku. Kalau di lihat pada
buku-buku ini mungkin tidak terfikir oleh kita bahawa pemilik
dan pembacanya cuma baru berusia 23 tahun.

Ini antara koleksi majalah yang di baca abang.

Aku happy sekarang... Tapi bila aku cakap begini bukanlah bermakna aku tidak gembira selama ini. Cuma tika ini aku seronok dan tak rasa sunyi sebab abang ada bersama aku di rumah. Setiap hari bila balik kerja ada orang di rumah. Ada kawan untuk di lawan berbual. Tidaklah sunyi je seperti beberapa tahun kebelakangan ini.

Tiap waktu yang terluang kami berborak-borak. Tentang macam-macam benda. Sejak tinggal di luar negara ni, abang dah lain. Maksud lain tu... cara dia melontarkan idea dan pandangannya tentang beberapa perkara. Lebih bijak berfikir dan matang.

Hobinya suka membaca. Dan setiap waktu yang terluang dan bila sendirian aku tengok dia sentiasa membaca buku-buku. Selama dua bulan di rumah aku lihat sudah lima buah buku yang di bacanya. Aku perasan setiap kali dia keluar bila balik ada saja buku baru yang di belinya. Dan aku akan tanya, “abang beli buku lagi?”

Walaupun jauh di rantau... tapi sentiasa mengikuti perkembangan politik tanahair. Bercerita tentang pandangan serta pendapatnya.

Beritahunya pada aku “mak dalam hidup ni banyakkan berfikir tentang perkara-perkara positif!” Entahlah! ... bila aku sendirian aku fikir balik apa yang dia cakap...

Pada sesetengah orang mungkin ini perkara biasa, maksud aku suka membaca. Tapi pada aku tidak. Aku heran dari mana timbulnya minat membaca yang luar biasa ini dalam diri dia. Aku tak heran kalau usia sepertinya suka membaca buku-buku sains fiksyen atau novel-novel cinta... tapi buku-buku bacaanya bukanlah buku-buku biasa yang sering di baca oleh seorang yang baru berusia 23 tahun.

(nota mak: Aku tak sangka dalam pada minat membaca tu rupanya abang pun minat cerita Hindustan dan pandai nyanyi lagu Dil To Pagal Hei! Diam tak diam dah dua bulan abang di rumah. Dua minggu lagi baliklah abang ke UK semula. Cepatnya masa berlalu seolah-oleh cemburu dengan kegembiraan aku.)

Friday, August 22, 2014

Seminar IMT-GT...

Ojet (tudung kuning) dan dua rakannya yang 
mewakili UiTM

Ojet dah ‘fly’ ke Indonesia pagi semalam.  Menghadiri seminar IMT-GT (Indonesia, Malaysia, Thailand Growth Triangle) di Medan selama seminggu. Ini kali pertama aku melepaskan Ojet bergerak jauh dari aku. Lagipun dia di pilih sebagai wakil UiTM... mahu tak mahu aku kena akur dan relakan.

Risau tu tetap ada. Sampai ke saat dia nak berlepas pun aku masih mengingatkan dia itu ini. Dah sampai di Medan tengahari semalam pun aku masih lagi berpesan dengan dia di talipon.

“Jaga diri baik-baik. Jangan berjalan berseorangan. Kalau nak balik ke bilik penginapan minta tolong kawan yang sama datang dengan adik tu temankan.

Jaga beg duit. Kepit elok-elok. Pasport dan pas pelajar tu simpan dan bawak bila keluar ke mana-mana. Jangan bagi orang lain pegang. Ingat tu dik!

Waktu di airport jangan mahu kalau ada orang yang tak di kenali minta tolong pegangkan barang ke apa. Adik pun sama... jangan tinggalkan beg dekat sesiapa... takut dik... kita tak kenal orang tu siapa... macam-macam boleh jadi.”

Haih! kalau orang dengar memang rimas. Tapi orang yang ada anak perempuan je rasanya yang paham kenapa.

Malam tadi dia talipon... kedengaran suaranya happy je. Dah keluar dah jalan-jalan dan makan bakso. Katanya tak tinggal di hotel tapi menginap di asrama pelajar Universitas Sumatera Utara yang telah di sediakan oleh pihak penganjur.

Nota mak: Di mata aku dia kecik lagi. Masih di manja-manja. Dulu comot je. Dengan botol susu yang sering tergantung di mulutnya... kuat berpeluh, masam dan pelat. Tak pernah terfikir oleh aku dia akan belajar sampai di universiti, jadi pemimpin pelajar dan di pilih sebagai wakil universiti/Malaysia untuk seminar di luar negara. Siapa sangka kan... Ya! aku bangga dengannya. Masa di rumah cuti raya hari tu sampai ke subuh aku tengok menyiapkan kertas kerjanya. macam tulah ya... jadi YB! Dan alhamdulillah! result exam sem 4 pun cantik!

Wednesday, August 13, 2014

Final's best speaker award

Award dan trofi yang abang menangi dalam SIDEO 2014.

Aku tak tahu tang mana seronoknya berdebate dan joint aktiviti ni. Maksud aku masuk pertandingan ni. Masa sekolah dulu adalah sekali cikgu pilih aku sebagai peserta untuk pertandingan bahas antara kelas-kelas. Siang-siang aku tolak sebab malu. Tapi anak aku si abang minat sangat. Dari sekolah sampailah masuk universiti dan dua tahun lepas di letakkan dalam kedudukan sepuluh debater terbaik di Manchester. (link entry)

Tiga hari ke Ipoh rupanya bukan setakat jumpa rakan-rakan sekolahnya yang study di RCMP tapi menyertai pertandingan Seri Iskandar Debate Open 2014 (SIDEO) di UTP.

Abang dan rakannya (student RCMP) yang menamakan kumpulannya It's A Rainbow menjuarai pertandingan tu. Malah abang sendiri memenangi final's best speaker award.

Sampai je di rumah hari Ahad malam tu bukan main suka lagi dan tayang dengan Ojet trofi yang di menangi dan duit hadiah yang dia dapat.

Cerita abang dia popularlah kejap lepas pertandingan tu. Ramai student dan audiens termasuk sorang lecturer di UTP jumpa dan tanya abang ni student universiti mana sebab slanga english abang bunyi lain dan fasih sangat.

Mendengar ceritanya teringin pulak aku menengok dia berdebate. Tunggulah bila ianya di postkan di You Tube nanti.

Tapi aku berpesan juga dengan dia, dah lupakan debate-debate tu semua... tumpukan pada study tahun akhir... dan abang pun cakap macam tu jugak. Study pun makin susah katanya... dah tak ada masa nak ikuti latihan... dan mungkin menolak jika di calonkan sebagai wakil universiti.

Thursday, August 7, 2014

Ojet pulak demam...

Pagi semalam, “Abang! mak pergi kerja ya... Adik Da (Ojet) demam. Abang tolong tengok-tengokkan!

"Hmm!”

Ojet demam pulak.  Badannya panas. Kelmarin pergi berenang di rumah aciknya dengan abang. Membebel jugalah aku... tengah-tengah hari dalam cuaca panas sekarang pergi berendam dan berjemur di kolam renang.

Payah! membebel lebih-lebih kang sentap pulak... tapi dah besar-besar masih tak boleh nak fikir buruk baik... Aku ni tak boleh tengok anak-anak sakit... Biar aku sakit jangan mereka sakit. Kalau aku sakit, aku boleh duduk diam-diam dan baring atas katil. Tak ada orang nak jaga pun tak apa. Tapi kalau anak-anak sakit aku tak senang hati meninggalkan mereka sorang-sorang di rumah. Mahunya tak senang duduk di tempat kerja nanti!

Pagi tadi aku talipon adik suruh pergi tengokkan Ojet dan ambik bawak balik rumah dia pasal abang tak ada di rumah. Risau membiarkan dia sendirian di rumah. Dah pergi klinik dan ambik ubat tapi tak di makannya. Pagi tadi sebelum pergi kerja dah di kejutkan bangun dan makan ubat pun tak bangun juga. Risaulah... ni kan musim denggi. Pegang dan belek-belek juga lengannya...

Abang ke Ipoh bertemu beberapa orang kawan-kawan sama sekolahnya dulu yang study di Royal College of Medicine (RCMP) Ipoh. Dah ada kat M’sia dia ambik peluanglah nak bertemu dengan rakan-rakan lamanya. Lusa baru balik KL.