Mari kongsi cerita dengan kami ...

Wednesday, May 18, 2016

Selendang pink...

Dah seminggu berlalu...
Mak tak mahu cerita apa-apa...
cukuplah dengan apa yang telah ditulis 
oleh wartawan BERNAMA dan jadi viral 
di laman sosial serta komen-komen...

Antara penerima Anugerah Naib Canselor 
pada konvokesyen UiTM ke 84.

Ditemubual wartawan BERNAMA.

Apapun banyak juga ucapan tahniah yang sampai 
kepada kami sekeluarga serta dari Nestle juga. 
Terima kasih!

Thursday, April 28, 2016

Gigih seorang emak....

Inilah rupanya sponge cake yang dilapis dengan fruit 
cocktail, kemudian di topping dengan fresh cream dan di hias dengan 
buah-buah segar, kiwi, strawberry, nenas dan peach.

Kelmarin... ada yang nak makan kek sempena birthdaynya. Langsung mak pun berfikir nak buat kek apa... nak deco macam mana. Apa yang nak di masak sempena tarikh ‘bersejarah’ itu. Sebagai jamuan seisi keluarga.

Petang, selepas Asar... mak ‘lari’ balik rumah. 'Mengharung' jammed dan meninggalkan tugas di tempat kerja yang masih melambak. Lantaklah nak kena panggil dengan boss pun. Mak akan jawab nanti kenapa. Semuanya semata-mata nak balik untuk memasak dan buat kek.

Sampai rumah terus keluarkan ayam yang dah diperap belah pagi sebelum keluar ke tempat kerja. Terkocoh-kocoh mak. Baju pun tak sempat salin. Terus ke dapur... on kan oven. Laraskan suhunya. Kemudian potong bawang, halia dan segala macam yang di perlukan untuk rencah masakan. Kupas dan rebus kentang. Keluarkan butter dan telur dari peti sejuk. Biarkan ia dalam suhu bilik. Macam lipas kudung mak buat kerja petang tu. Cadangnya nak makan lepas Isyak.

Tengok oven dah panas, terus masukkan ayam. Set time... Panasnya ruang dapur usah cerita. Lebih-lebih lagi dalam cuaca yang membahang ketika ini. Sambil tunggu ayam masak, buat kentang putar. Sesekali jenguk dan kacau sos untuk ayam panggang yang masih atas tungku. Takut hangit. Siap kentang putar dan sos masak baru kupas buah.

Hampir Maghrib... azan kerkumandang. Mak lagi gelabah. Kek tak deco lagi. Masa ada lebih kurang satu jam lagi. Nasib baiklah kek dah di masak pada malam sebelumnya. Keluarkan kek dari acuan. Letakkan atas papan kek. Inilah satu kerja yang paling mak failed dalam sejarah buat kek. Memotong kek untuk dibahagikan kepada beberapa keping/lapis. Tapi mak gigih je... senget ke apa tak kisahlah. Dah di lapis dan di topping nanti tak nampak lapisan-lapisan yang senget tu. Mak pernah dengar ayat ni dari seorang chef terkemuka.

Lepas solat Maghrib putar fresh krim sampai kembang... dan mak mula menghias kek yang di hajatkan. Betul-betul lepas Isyak semuanya siap dan dapat makan sambil borak-borak.
Ayam panggang bersos cendawan, ketang putar 
dan kacang panggang.

(nota mak: kini menghitung bulan untuk menamatkan perkhidmatan sebagai pekerja di sebuah syarikat).

Thursday, April 14, 2016

Melawat rumah orang-orang tua...

Sebelum pulang ahli PIMPIN/Sukarelawan Nadi18 mengabadikan 
kenangan bersama penghuni rumah Sejahtera.

Balik dari Melaka demam. Walaupun sepanjang tiga hari berada di sana aku sentiasa berhati-hati. Minum banyak air dan tak keluar pun 'merayau-rayau'... duduk saja dalam bilik tapi demam jugak.

Usai meeting dan sebelum balik aku ikut ahli-ahli PIMPIN juga Sukarelawan Nadi18 (dah tentulah ikut sebab aku PR Ojet kan...) berkunjung ke rumah orang-orang tua Sejahtera di Bukit Baru, Melaka.

Inilah pertama kali aku melawat rumah kebajikan. Gembira dan manis senyuman penghuni rumah Sejahtera menyambut kedatangan Sukarelawan Nadi18. Sungguhpun bahang panas memenuhi seluruh dewan tempat di adakan pertemuan suasana tetap ceria. Para penghuni di jamu dengan ayam goreng KFC.

Sambil  melayan penghuni rumah Sejahtera makan mereka berbual-bual dan berselfie. Walaupun rata-rata penghuni rumah tersebut terdiri dari kaum Cina dan India tapi aku tengok budak-budak tu tak kekok pun melayan mereka.

Walaupun aku cuma mengekor Ojet, tapi apa yang aku lalui dan saksikan di sini memberi satu pengalaman baru buat aku... dan mendengar sendiri kisah dan cerita dari penghuni bagaimana mulanya mereka mendiami rumah tersebut.

Sedih dan rata-rata penghuninya 'dibuang' oleh anak-anak. Tapi dalam sedih tu ada juga lucunya... siapa sangka walaupun dah tua-tua begitu... pun ada juga 'nakalnya'. Menurut penjaga rumah tersebut, kadang-kadang ada juga penghuni yang sembunyi-sembunyi keluar sendirian ke pekan dan kedai berhampiran untuk minum-minum dan makan. Kemudian mereka terlupa dan tak reti nak balik semula. Kenalah penjaga rumah tersebut pergi mengambilnya di balai polis.

Hampir tiga jam ahli PIMPIN/Sukarelawan Nabi18 menghabiskan masa di rumah Sejahtera, Bukit Baru Melaka. Next time... kalau Ojet ajak lagi aku temankan dia, nak juga ikut. Macam best pulak.

Saturday, April 2, 2016

'Mengekori' Ojet...


Sehari dua ni makan tidur sajalah nampak gayanya hidup aku. Berbaring saja atas katil tanpa buat apa-apa. Penat terlentang, meniarap... pusing kiri... pusing kanan. Nak keluar berjalan-jalan, malas. Tambah-tambah lagi dalam cuaca panas di luar sana. Tak berani aku. Nanti tak pasal-pasal buat sebab je.

Aku sekarang ni di Melaka. Menemani Ojet mesyuarat Persatuan Alumni MPP UiTM Malaysia (PIMPIN). Dah tiga hari dan bermalam di Seri Costa Resort Hotel. Kami sampai hari Jumaat malam. Saja je lah... bukannya aku nak control atau tak percaya tapi memandangkan Ojet baru saja dapat lesen dan inilah pertama kali dia memandu jauh di lebuhraya. Malam-malam pulak tu. Tambah-tambah lagi perempuan... tak senang hati aku melepaskan dia berjalan sorang.

Walaupun dah dewasa, 'layanan' aku terhadap Ojet tetap macam dulu... masa kecik-kecik. Walaupun ada kawan-kawan sepejabat yang perli dan sinis dengan tindak tanduk aku 'mengekori' anak-anak. Aku tak boleh mengubah cara aku. Katalah apa-apa pun... Lagipun dia masih bujang... pada aku dia masih dalam tanggungjawab aku. Tak kisahlah tinggi mana pun jawatannya.

Ojet pun tak kisah. Dia cuma risau aku boring bersendirian di bilik sebab mesyuarat yang di hadirinya panjang. Dari pagi sampai ke petang dan bersambung hingga jam 12 malam. Ada juga dia syorkan aku pergi berjalan-jalan di sekitar Banda Hilir tapi macam aku cakap... dalam cuaca panas ni tak berani. Takut sakit kepala. Ubat pun tak bawak. Ada tidaknya semalam aku ke down town Dataran Pahlawan. Cari cencalok untuk kakak aku.

Tuesday, March 15, 2016

Simple dan mudah...

Dah lama tak update blog. Lama tinggal... dan bila nak memulakannya semula itu memang payah. Mood nak menulis dah makin 'sejuk'. Jadi sebagai 'pemanas' aku share kan satu resipi kek lobak yang simple dan mudah.

Tak banyak pakai bahan dan tak perlu peralatan yang 'canggih-canggih' sangat pun. Pejam mata pun jadi... dan rasanya pun sedap. Aku dapat resipi ni dari youtube.

Bahan-bahannya:
3 batang lobak merah
3 biji telur (aku guna gred B)
3/4 cawan minyak masak (aku guna minyak sunflower)
2 cawan tepung gandum
1 1/2 cawan gula kastor (tapi aku cuma guna 1 cawan saja sebab tak suka manis sangat)
1 sudu makan baking powder

Cara-caranya:
1. Blend lobak, telur dan minyak masak. (ketepikan)
2. Ayak bersama tepung dan baking powder.
3. Satukan tepung, gula dan bahan-bahan yang telah di blend. Gaul rata.
4. Tuangkan dalam acuan (saiz acuan yang aku gunakan 7 x 3') dan bakar dalam oven dengan suhu 160 darjah celcius selama 45 minit atau sehingga masak.

Inilah rupanya kek dari resipi tu yang aku buat 
baru-baru ni. Tapi aku tak toppingkan sebab bahan-bahan 
topping tak ada dalam simpanan di dapur.

Kalau teringin nak topping bahan-bahannya:
1 cawan gula
1 cawan serbuk koko
1/4 cawan susu segar
50 gm butter
(semua bahan ini masukkan dalam periuk dan panaskan. Kacau biar pekat sikit dan curahkan atas kek.)

Sunday, January 31, 2016

Janji...

Rasanya macam lama sangat tak update blog. Tahun 2016 pun dah sebulan berlalu. Tapi bila di kira balik baru sebulan setengah saja aku tak membuat apa-apa catatan di sini dan ketinggalan banyak story dari entri rakan-rakan.

Saat diuji oleh-NYA, aku hampir patah semangat. Dalam hati terdetik, "mungkinkah masaku telah tiba."

Teringat kata-kata abang, "mak jagalah kesihatan, jangan buat kitorang susah hati."

Alhamdulillah! aku masih diberi peluang untuk bernafas dan menyaksikan suka duka dan pahit manis kehidupan ini.

Berbicara tentang anak-anak.., Ojet juga dah habis pengajian. Seperti yang diimpikannya dalam entry aku 'Berebut Cuti...(26 Mei tahun lepas)... Ojet bakal penerima Anugerah Naib Cancelor (ANC) pada hari konvonya yang dijangka bakal berlangsung Mei ini. Berita gembira ini di terima ketika kami sekeluarga masih lagi di UK.

Ojet pun dah bekerja sekarang. Balik dari UK lepas dia terus settlekan beberapa perkara yang tertangguh. Belajar memandu dan menghadiri beberapa temuduga kerja. Dan dalam beberapa siri temuduga itu dia berjaya dan telah memilih salah satu darinya. Tapi maaf,.. demi privasi dan keselamatan aku terpaksa merahsiakan syarikat tempat dia bekerja sekarang. Siang Ojet bekerja di pejabat dan pada sebelah malam pula dia jadi guru di satu pusat tuisyen mengajar subjek matematik. Nampaknya aku tidak lagi boleh menulis kisah anak-anak lepas ini tanpa izin mereka.

Ojet juga sudah memiliki sebuah kereta kecil hasil titik peluhnya sendiri. Walau cuma sebuah kereta kecil tapi akulah mak yang paling happy melihat perubahan hidup anak-anak. Dari kecil di asuh.., di beri pendidikan... membesar sehinggalah boleh berdikari dan memiliki kerjaya.

Dan ini membuatkan aku yakin dengan keputusan untuk bersara dari tugas yang aku buat sekarang. Janjinya dulu sebaik anak-anak tamat pengajian dan bekerja aku ingin berhenti kerja. Ingin jadi suri rumah sepenuh masa. Melaksanakan tugas-tugas yang banyak terabai dan memberi sepenuh perhatian terhadap rumah tangga. InsyaAllah!

Thursday, December 17, 2015

Inilah realitinya...

2015 hampir melabuhkan tirai... Untuk beberapa minggu kebelakangan ini kesihatan aku tidak 'membenarkan' untuk mencatat apa-apa pun di blog. Tinggallah catatan kembara UK setakat ini saja...Walaupun masih banyak kenangan yang tersimpan dalam ingatan...

Menatap kembali satu-satu gambar ketika abang konvo, hati tertanya-tanya sendiri... Segalanya seolah mimpi. Empat tahun melepaskannya sendirian berada di negara orang dengan harapan dan impian seorang emak...

Kerana kembaranya menuntut ilmu di UK secara tidak langsung membawa aku sekali ‘mengembara’ di bumi Ratu ini...

Expresi happy seorang emak...
"...dah dapat master... abang punya!"

Yakinnya aku menyerahkan kepercayaan padanya ‘memimpin’ aku berjalan-jalan ke sana kemari. Kefasihannya berbahasa Inggeris dengan telo UK adakalanya mendapat perhatian dari penduduk tempatan sendiri. Sehinggakan mereka bertanya, adakah dia rakyat Britain.

Selama dia di United Kingdom adalah dua kali aku ke sana. Kali pertama dua tahun dulu masa winter. Ya, jika sekadar untuk berlibur-libur dan melancong... tentulah tidak. Ketika itu rindu padanya seringkali bertamu. Dan dia pun acapkali talipon bertanya bila aku nak datang. Akhirnya aku gagahi juga menjenguknya di sana. Dalam bajet yang ciput dan menempuh musim sejuk yang tak pernah aku bayangkan bagaimana rasanya. Akhirnya aku dapat tahu, dia homesick dan rindukan aku jugak!

Sepanjang berjauhan dengannya berbagai rasa menjentik hati dan menjenguk perasaan. Kadang-kadang seperti ada sesuatu yang berkata dalam diri... ‘memberitahu’ keadaan dia di perantauan sana. Itu belum lagi bila memikirkan kata-kata ‘nakal’ orang keliling-keliling... “...percaya ke biarkan dia sorang-sorang di negara omputih...” Peritnya jiwa bila mendengar dan menepis segala kata-kata yang tak sedap di dengar. Setiap saat rasanya doaku tak putus-putus untuknya.

Ada kalanya tak semena-mena aku jadi risau dan asyik terfikirkan tentang dirinya.  Makan ke dia.. sihat ke dia... Bila tiba bulan puasa, tak tersuap rasanya nasi bila terkenangkannya. Apalah yang di makannya. Ada kalanya aku tak mampu nak masak makanan yang menjadi kegemarannya di rumah.

Pernah selepas tiga bulan di UK, dia talipon beritahu duit tajaan tak masuk lagi. Ingat lagi kata-katanya ketika menalipon aku, “mak kalau duit tak masuk jugak dalam minggu ni, merempatlah abang!” Tidak keruan hati aku mendengarnya. Entah pada siapa mahu mengadu. Menangis memikirkannya.

Bila dengar dia tak sihat, demam atau sakit kepala, rasa ingin terbang dan berada dekatnya. Bila dia suka dan beritahu keputusan examnya aku rasa  mahu melompat-lompat... seronok mendengarnya.

Kini semuanya jadi kenangan. Aku tahu dan dapat rasakan luka dan kecewa di hatinya kerana impian untuk meneruskan pengajian di peringkat Ph.D dalam bidang ekonomi dan politik terpaksa di lupakan kerana kewangan...

Harapan aku semoga dia sukses dalam kerjaya. Sabar dan tabah menempuh dugaan hidup. Inilah realitinya... Tidak semua yang kita mahu dan inginkan boleh di 'capai' dengan mudah. Berusahalah sayangku...Ingatlah! walau di manapun berada doa mak sentiasa menemani abang. Jangan sesekali berputus harap dan membiarkan kekecewaan membelenggu hidup kita. Tak mengapa jadi seperti kura-kura... lambat dan merangkak-rangkak untuk sampai ke garisan... Apa gunanya jadi arnab tangkas dan pantas berlari tapi akhirnya kalah kerana kealpaan.