Tuesday, February 14, 2017

Masalah chef di rumah...

Untuk menambat selera... masaklah 'cantik-cantik
macam ni, tapi masih tak 'jalan' jugak.

Sekarang ni akulah tukang masak dan chef tersohor di rumah aku sendiri. Dan hari-hari aku pening kepala memikirkan menunya. Kalau tak kena gaya... makanan yang dimasak tak berusik.

Memandangkan harga barang basah seperti ikan dan sayur mahal aku terpaksa 'berkira-kira' kalau ke pasar. Ambil dan beli mana yang akan dimakan oleh anak-anak. Susah juga memilih dan memikirkannya. P. Ramlee saja yang kata dalam lagunya, .."tukang masak kerjanya enteng. Hari-hari masak nasik goreng..." Cubalah masak nasi goreng hari-hari... alamatnya sekuali nasi goreng tu nanti kita sorang je yang perabiskan.

Satu lagi masalah yang aku hadapi atau mungkin juga masalah pada mak-mak yang lain jugak... anak-anak tak suka makan sayur. Ini memang masalah 'besar' pada aku. Masaklah... buatlah macam manapun... sayur bukan favorite anak-anak aku. Kalau masak sayur di rumah, hanya aku sorang saja yang makan.

Sabtu lepas Ojet temankan aku ke pasar tani. Melihatkan harga barang-barang basah begitu mahal dia agak terkejut. Ikan kembung saja RM20 sekilo. Sardin RM14. Sotong RM34 sekilo. Nampak dia belek-belek sotong aku tanya.., dia nak makan sotong ke?.. Ojet senyum dan kata tak. Katanya dia cuma geram tengok sotong tu besar-besar.

Langsung aku cakap "dah tengokkan, harga barang kat pasar mahal... sebab tu jangan demand... makan saja apa yang mak masak".

Masing-masing suka ala-ala western... tapi takkan hari-hari 
nak masak lamb chop, spaghetti, macaroni dan yang sewaktu 
dengannya... Mabuk barat di dapur mak nanti...

Sunday, February 5, 2017

Kerana Aleesya dan DLP ...

Mungkin aku agak ketinggalan tapi terus terang inilah first time aku dengar tentang DLP... itupun kerana anak buah aku Aleesya terpilih dan terlibat dalam program ini. Baru tahun ini pelaksanaannya. Itupun tidak semua sekolah yang terlibat. Pemilihan murid-murid pula di buat selepas ujian menentukan kelas tahun satu awal Januari lepas. 

Dari ujian itu, tahap pencapaian murid ketika di tadika dinilai dan mereka di asingkan mengikut kelas... A, B, C dan seterusnya. Murid yang dimasukkan kelas 'A' akan diberikan satu lagi ujian Bahasa Inggeris untuk melayakkan mereka mengikuti Program Dual Language. Dan murid-murid yang lulus ujian BI tersebut diasingkan dalam satu kelas khas untuk program ini.

Dan sebelum di laksanakan atau di ajar pada murid-murid yang terpilih ibu bapa diminta menandatangani satu surat persetujuan. Sebabnya, apabila telah mengikuti program ini ibu bapa tidak boleh berundur dan mengeluarkan anak-anak mereka dari program tersebut... walau macam mana pun kena teruskan. Andai kata terpaksa berpindah dan anak pulak harus bertukar sekolah... kena pastikan sekolah baru itu juga ada melaksanakan DLP... sebabnya anak yang dah ikut program ini tak boleh keluar dari DLP sampailah ke peringkat sekolah menengah.

Cerita tentang DLP ini, ia adalah satu program pengukuhan Bahasa Inggeris di mana sekolah diberi peluang menawarkan pengajaran dan pembelajaran matapelajaran sains dan matematik serta beberapa subjek lain dalam dua bahasa, iaitu Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris.

Bagusnya pada aku, selain dari guru-guru peranan ibu bapa juga di perlukan untuk memastikan anak-anak tidak tercicir. Senang cerita, kalau anak kita tak pandai berbahasa Inggeris, kita sebagai ibu bapa kenalah juga mengambil inisiatif lain supaya mereka tidak ketinggalan. Taklah ibu bapa lepas tangan begitu saja. Sekurang-kurangnya ambik tahu tentang pelajaran anak-anak. Nak anak pandai... sama-sama usaha bukan harapkan seratus peratus pada guru-guru di sekolah saja.

Ketika kami sekeluarga dapat tahu Aleesya terpilih, perkara yang kami fikirkan, macam mana nak tingkatkan penguasaan bahasa Inggerisnya. Abang pula bila dapat tahu... perkara pertama yang dia cakap, teruskan dan tandatangan surat persetujuan itu. Katanya banyak manfaat dan kelebihannya nanti. Aku dapat tahu ramai juga ibu bapa yang tak memberikan persetujuan untuk anak-anak mereka mengikuti program DLP ini. Sebabnya itulah... Aku suka dan setuju matematik dan sains di ajar dalam bahasa Inggeris. Tapi DLP ini bukan PPSMI.


Kerana tak mahu Aleesya tercicir... kami daftarkan dia untuk mengikuti kelas bahasa Inggeris di British Council. Yuran pengajian di tanggung oleh untienya (adik aku). Urusan menghantarnya ke kelas setiap minggu terletak dibahu kak ngahnya (Ojet). 

Dan untuk memudahkan Ojet mengambil dan menghantar Aleesya ke British Council dia dijaga oleh kakak aku. Sebabnya rumah kami berdekatan. Selain dari itu boleh juga jadi teman kakak aku sebab kakak aku tinggal sendirian. Dia tak ada anak. Suaminya pun dah meninggal lima tahun lepas. Pendek kata kami sama-sama terlibat untuk memastikan kejayaan Aleesya dalam program ini. Setelah tiga minggu kami nampak perubahannya. Dia lebih berani dan yakin bertutur dalam bahasa Inggeris. Bila dia dah pandai berbahasa Inggeris tak ada masalah padanya untuk memahami dan belajar sains dan matematik dalam BI.

(nota mak: Aleesya anak adik lelaki aku yang bongsu. Apa yang aku tulis ini adalah dari apa yang di lalui oleh Aleesya ketika pemilihan untuk DLP dilaksanakan di sekolahnya. Mohon maaf kalau aku silap dan tolong betulkan).

Wednesday, February 1, 2017

1000 cup cakes...

Hari-hari pandang Ojet pergi kerja. Tak tahu kenapa tapi aku rasa seronok sangat tengok dia pakai cantik-cantik, berkasut tumit tinggi dengan handbag dan memandu 'kereta kecilnya' menuju ke tempat kerja. Kalau sempat aku akan siapkan bekal untuk dia. Simple je... nasi dengan telur goreng kicap pun jadi. Letak timun sekali. Dia suka.

Dah setahun lebih dia kerja. Ingat lagi sebulan lepas dia dapat gaji pertama dia beli kereta. Aku tak masuk 'campur'. Segala down payment semua dia yang sediakan. Tau-tau dia cakap "mak, ong nak beli kereta". Aku iyakan jelah. Dalam hati risau jugak. Waktu itu aku masih belum yakin dengan kemampuannya. Tapi bila dengar macam mana dia mengatur kewangan dan perancangan hidupnya aku pelan-pelan rasa yakin dan harapkan yang terbaik saja untuknya.

Baru-baru ni Ojet dapatkan aku satu 'job'. Buat cup cakes. Seribu biji. Terkesima aku kejap. Banyaknya... Kawan sepejabat Ojet... baya-baya aku jugak nak mengadakan majlis kawin anak perempuannya. Dua hari aku menyiapkan tempahan tu. Sorang-sorang... dengan oven kecik aku tu.., alhamdulillah berjaya jugak aku laksanakan.

Inilah cup cakesnya... Ada enam kotak semuanya...

Bila balik kerja dan tengok kek-kek yang dah siap tu... Ojet seronok sangat. Dialah yang mengira kek-kek tu dan menyusunnya kemas-kemas dalam kotak. Hari penghantaran tu Ojet tolong aku. "Mak kalau tiap minggu mak dapat order macam ni... banyak 'masuknya'." 

Tapi aku taknaklah serius sangat dalam baking ni. Tak larat. Suka-suka je..

(nota mak: Dan selepas tolong hantar 
kek-kek tu mak belanja Ojet minum dekat cafe.
...'kenaaaa' jugak mak kan...)

Monday, January 30, 2017

Nikmatnya jadi suri rumah...

Januari 2017 dah berlalu. Maknanya dah sebulan secara rasminya aku bersara... sekarang suri rumah sepenuh masa. Walaupun tak bergaji tapi fikiran rasa tenang dan lapang sangat. Setakat ini belum ada apa-apa yang merisaukan hati dan harap-harap begitulah seterusnya di hari-hari mendatang. Segalanya berjalan seperti yang diharapkan.

Kedua-dua permata hatiku dah bekerja. Seperti mana yang di rencanakan... sebaik tamat pengajian setahun yang lalu kedua-duanya mendapat tempat dalam sektor pekerjaan.

Dan kalau dah namanya suri rumah, tugas memasak tu memang tidak dapat di pisahkan. Bila-bila ada kelapangan aku try resipi dari blog kawan-kawan yang aku 'singgah'. 

Muffin Chocolate Chip

Bahan-bahannya:
(sumber resipi dari blog INAHAR'S )

1 3/4 cawan tepung gandum 
1/4 cawan serbuk coklat / serbuk koko
1 cawan gula perang
1 sudu kecil baking powder
1 sudu kecil soda bikarbonat 
1/2 sudu kecil garam 
1 cawan fresh milk 
1 biji telur dipukul sikit 
1/3 cawan minyak / butter yang dicairkan
1 sudu kecil esen vanila 
choc chips secukupnya




Cara-caranya:
1. Campurkan tepung, gula, serbuk coklat/koko, soda bikarbonat, baking powder dan garam. Ayak dan ketepikan. (Bahan A.)

2. Dalam bekas lain, campurkan susu, telur, esen vanila dan minyak. Kacau rata kemudian masukkan Bahan A. dan choc chips. Gaul rata.

3. Sudukan 3/4 penuh ke dalam cup muffin dan tabur sedikit coklat cip diatasnya dan bakar selama 20 minit atau sehingga masak. (tips: untuk memastikan muffin gebu dan moist, pastikan kacau campuran bahan kering dan basah hanya sebentar sekadar rata saja menggunakan senduk kayu (kalau di kacau lama ia akan manyebabkan hasil muffin yang kering dan keras).

(nota mak: Mak dapat elaun bulanan. Dan masuk tahun baru ni elaun mak dinaikkan. :) :))

Tuesday, December 20, 2016

Dan selepas Asar itu...

Sebelum balik aku dan Aleesya bergaya sekejap
di hadapan pelamin. Tak sempat menunggu pengantin
datang sebab nak rushing balik KL.

Jemputan kenduri kawin yang aku terima tiga minggu lepas memang surprise. Sebaik dapat saja undangan tu, aku terus decided nak pergi. Walaupun jauh tapi aku ingin sangat bertemu dengan rakan maya ini. Lebih-lebih lagi sekarang dah tak bekerja dan tak ada apa nak buat. Jammed panjang dari Sungai Buluh hingga ke RnR Bukit Gantang yang aku harungi tak buat aku rasa penat pun. Dalam hati rasa happy sangat.

Mulanya aku rancang nak pergi berdua saja dengan kakak. Tapi bila anak-anak dapat tahu mereka pun nak ikut termasuk anak saudara aku Aleesha. Tahu time ni cuti sekolah dan cuti Maulidur Rasul, aku awal-awal lagi dah tempah bilik hotel. Takut kalau main terjah saja tak ada bilik kosong.

Akhirnya kami bersua muka. Pemilik blog
zackohzack.blogspot.my di hari pernikahannya.

Aku mengenali blogger yang mengundang aku ke majlis kawinnya ini, tujuh tahun dulu. Waktu itu dia masih menuntut di University of Wellington, New Zealand. Aku tak ingat macam mana aku boleh terjumpa link ke blog dia. Sejak dari tarikh itu aku selalu 'skodeng' blog dia dan tanya pasal biasiswa/penajaan untuk belajar ke luar negara. Sambil tu aku 'selak-selak' juga entry dia yang lepas-lepas untuk mengenali siapa dia.

Ingat lagi satu entry dia tentang adik lelakinya yang sedang mempersiapkan diri untuk menghadiri temuduga Khazanah Scholarship. Macam-macam aku tanya dia. Kebetulan pulak cikgu sekolah abang pun ada hantarkan nama abang untuk scholarship tu. Tapi tak dapat surat panggilan temuduganya. Aku rasa frust jugak.

Tapi dia beritahu aku, selain Khazanah ada banyak lagi biasiswa/penajaan yang aku boleh mohon, Dan seingat aku, setiap kali aku meninggalkan komen di blognya aku akan tutup link ke blog aku. Aku segan kalau dia baca blog aku.

Satu hari tu, selepas aku tinggalkan komen di blog dia, aku terlupa nak tutup link ke blog aku, Akhirnya dia 'sampai' juga ke blog aku dan terus jadi follower. Sejak itu kami sering berbalas komen dan berchating.

Dan tak sangka setelah tujuh tahun menjadi rakan maya akhirnya kami bertemu untuk pertama kali di majlis pernikahannya pada hari Ahad, 11 haribulan 2016. Kurus, tinggi lampai dan cantik sangat orangnya kalau dibanding dengan dalam gambar.

Asalnya dia cuma mengundang aku ke majlis persandingannya di pusat Kraftangan, Hutan Kampung, Alor Setar. Tapi bila tengok aturcara majlis, pasangan mempelai akan bersanding pada pukul 2 petang. Aku pulak lepas makan pukul 12 tengahari nak rushing balik ke KL. Sebab takut hari hujan dan gelab di highway. Lalu aku tanya... kalau dia ada apa-apa cadangan supaya kami boleh bertemu.

Bila dapat tahu aku akan sampai di Alor Setar pada hari Sabtu 10 haribulan, dia terus pelawa aku ke majlis akad nikahnya di masjid Tuan Hussin, Titi Gajah., selepas Asar.

(nota mak: semoga persahabatan yang terjalin ini akan kekal selamanya.)

Monday, December 19, 2016

Tiga belas jam dari KL ke Alor Setar...

Minggu lepas sempena cuti Maulidur Rasul, aku terima satu undangan. Jemputan kenduri kawin dari sorang rakan blog. Jauh di utara sana... di Alor Setar, Kedah.

Perjalanan ke utara hari Sabtu 10 haribulan tu memang 'panjang'. Bayangkan aku sekeluarga keluar rumah pukul sebelas pagi dan sampai di Alor Setar pukul 12 malam. Tigabelas jam mengharung jammed dari Sungai Buluh hingga ke hentian RnR Bukit Gantang. Selama menggunakan lebuhraya, inilah kali pertama aku tersangkut dalam kesesakkan yang teruk.

Ini di Ipoh sebelum mendaki ke terowong 
Menora... hampir dua jam 'stuck' di sini.

Setiap kali sampai di hentian RnR keadaannya sangat sesak. Nak masuk ke toilet pun kena beratur panjang. Terutamanya bilik air perempuan. Bilik air lelaki ok saja. Ini yang buat aku tak faham. Apa yang orang perempuan buat lama-lama dalam bilik air ye?... sampaikan terpaksa berbaris menunggu giliran hingga ke luar kaki lima. Persoalan ini menjadi perbualan kami anak beranak dalam kereta sambil di sulami gelak tawa dan lawak jenaka sebagai pengubat letih dan mengantuk aku yang memandu sepanjang perjalanan.

Dan kalau dah bersesak-sesak di bilik air hentian RnR faham-faham sajalah. Keadaannya sudah tidak lagi terurus, kotor dan lecak. Ada satu bilik air sebuah stesen minyak.. sangat kotor. Setiap bilik tandasnya tersumbat dengan tisu dan entah apa-apa lagi. Air kotor bertakung dan najis penuh dalam mangkuk tandas dan di lantai. Orang tak 'flush' tandas lepas membuang ni memang begitu juga ke perangainya di rumah?

Dan satu lagi tabiat pengguna lebuhraya yang aku nampak... meletakkan kenderaan sesuka hati. Mana sempat saja hinggakan menghalang laluan jalan masuk ke RnR dan tempat letak kereta. Padahal, kalau terus masuk ke tempat letak kereta... keadaannya taklah sesesak mana. Masih ada lagi petak ruang untuk meletakkan kenderaan.

Aku ingat lagi, kejadian di hentian RnR Tapah dalam perjalanan pergi dan balik. Ramai pemandu kereta yang meletakkan kenderaan mereka di kiri kanan bahu jalan lorong menuju masuk ke pusat hentian. Mereka ni tak fikir pengguna lain ke? Dan apabila kenderaan besar seperti lori dan bas nak masuk memang tersekatlah.

Berkali-kalilah pemandu treler yang tersekat membunyikan honnya tapi tak siapa pun peduli. Aku pulak yang kesian dengan pemandu treler berkenaan. Bayangkan dia juga letih dan penat. Mungkin juga lapar atau dah tak tahan nak ke bilk air. Terpaksalah dia duduk di situ entah berapa lama... menunggu pemilik kenderaan datang dan mengalihkan kenderaan mereka. Akhirnya jammed berlaku bukan saja di kawasan RnR tapi juga membawa ke highway.

Oleh kerana jammed yang panjang dan kenderaan bergerak terinsut-insut, ramailah aku perhatikan yang menggunakan laluan kecemasan. Aku pelik dengan perangai manusia macam ni. Walaupun sudah berkali-kali diingatkan tapi masih ramai juga yang menggunakan laluan tersebut. Aku terfikir, mereka ni tak takut kena saman ke?... dan duit mereka banyak... jadi tak heran pun kalau kena saman setakat dua tiga ratus kerana menggunakan lorong kecemasan. Itu tak termasuk lagi yang suka potong-potong Q. Eh! kalau dah tahu nak cepat kenapa tak naik kapal terbang saja.

Apapun perjalanan aku sekeluarga ke Alor Setar minggu lepas selamat pergi dan balik. Tak di nafikan... jammed yang panjang dan lama sepanjang perjalanan pergi dan balik buat aku mengantuk dan hampir terlelap ketika sedang memandu.

(nota mak: Tiga belas jam... itu masa penerbangan dari KL ke Heathrow... :) )

Thursday, December 15, 2016

Biarlah Ojet tentukan...

Beginilah aktiviti orang yang dah bersara kan. Sepanjang hari duk melangut tak ada apa nak buat. Lepas kemaskan sikit-sikit rumah duduklah melepak sensorang. Termanggu-manggu tak tahu apa nak buat. Nak buat kerja lebih-lebih sangat tak larat. Sejak bersara ni terasa sangat diri ini dah tua.

Hari ini gagahkan diri...bersiap lebih sikit dari biasa dan keluar. Oleh kerana hari ini Jumaat jadi waktu lunch hour tu panjang... aku ada lunch date dengan Ojet.

Seafood untuk lunch aku dan Ojet 
tengahari tadi.

Jarak antara rumah dengan office tempat kerja Ojet tak jauh pun. Adalah lebih kurang lima belas minit memandu.... kalau tak jammed... sampailah.

Tahun depan... awal Januari ni, office tempat kerja Ojet akan berpindah. Lagi dekat dengan rumah, boleh jalan kaki saja. Ojet dah cakap, bolehlah dia balik rumah waktu lunch. Itu plan dia... tapi kalau ada rezeki Ojet bakal bekerja dengan kerajaan. Bulan November haritu dia dipanggil jalani ujian PTD dan lulus.

Kalau difikirkan, sayang juga jika Ojet tinggalkan kerja dan jawatan yang di pegangnya sekarang. Gaji pun ok malah yang specialnya basic yang Ojet dapat lebih 'sikit' dari basic yang selalunya untuk fresh graduate. Dan yang syoknya, dekat dengan rumah. Di situ dah jimat banyak kos. Tapi ada sorang kawan aku yang memberikan pandangan kalau dapat eloklah Ojet terima jawatan sebagai Pegawai Tadbir Diplomatik tu. Katanya bukan calang-calang orang boleh dapat jawatan tu. Ianya dianggap sebagai salah satu kerjaya yang eksklusif dan berada pada kelasnya yang tersendiri.

Apapun, biarlah Ojet yang tentukan. Lagipun masa belajar di universiti, pengajian Ojet di taja sepenuhnya oleh JPA. Dan dia terikat kena bekerja dengan kerajaan sekurang-kurangnya lima tahun. Kalau menolak nanti kena bayar balik. Banyak tu, mana nak gegau duit... ye dak!