Wednesday, December 6, 2017

Setelah sabar menunggu...

Siap sudah kerja-kerja mengubah dan membesarkan ruang tamu. Setelah 'begitu sabar' menunggu... akhirnya aku berpuas hati dengan hasilnya. Pekerja Indonesia yang aku upah benar-benar memahami apa yang aku inginkan. Kerja mereka kemas dan teliti. Mereka juga membantu aku memilih warna cat dan turut memberikan pandangan juga idea. Malah fedback dari jiran-jiran juga memuji 'ketelitian' dan hasil kerja mereka.

Sepanjang sebulan lebih mereka melakukan renovation ini, kawasan sekitar tempat mereka melakukan kerja bersih dan kemas. Tiada barang-barang pertukangan, sisa-sia konkrit, simen dan kayu-kayu bertaburan, Setiap kali mereka selesai melakukan tugas, kawasan sekitar, terutamanya yang melibatkan jiran sebelah menyebelah akan dikemas bersih dan di cuci.

Kini yang tinggal tugas aku mengemas dan membersihkan habuk-habuk. Rasa tak cukup tangan aku melakukan semuanya. Masa pula seakan-akan berlari pantas.

Hanya ada beberapa minggu saja masa yang ada untuk aku menyelesaikan kerja-kerja mengemas dan menyusun semula perabut-perabut sebelum datangnya tahun baru.

Kenapa aku risaukan kedatangan tahun baru... dan rumah tak siap lagi dikemas? 

Owh! awal Januari ini aku akan melakukan satu lagi 'kembara'. Itu sebabnya, kalau boleh sebelum berangkat, aku nak pastikan rumah kemas dan teratur. Anak-anak pula rasa tenang bila pulang ke rumah dan selesa berehat-rehat melepaskan lelah setelah seharian menghabiskan waktu di tempat kerja. 

Dan bila pulang dari kembara nanti aku juga rasa seronok tengok rumah kemas dan cantik!


Aku telah menukar pintu masuk dari pintu gelongsor 
kaca ke pintu kayu. Serik dengan sliding door... selalu sangat
 rodanya jatuh dari rel. Selamat tinggal pintu gelongsor.


Warna cat dinding, bingkai tingkap dan rekabentuk
luaran gabungan idea aku dan tukang rumah. Pekerja 
Indonesia yang aku upah memahami citarasa dan 
konsep yang aku mahukan.

(nota sweetie: InsyaAllah! 'kembara' kali ini bersama seorang kawan  blogger .

Friday, November 3, 2017

Sebab mak gantung periuk...

Oktober dah berlalu sekarang masuk bulan November. Selama sebulan tak buat apa-apa update dan catatan di blog ini. Sebab sepanjang sebulan yang berlalu itu dan sampai saat menulis catatan ini memang tak ada apa aktiviti pun yang di lakukan. 

Kerja-kerja pengubahsuaian rumah sedang di lakukan sekarang. Boleh di katakan seluruh rumah berhabuk. Sepanjang hari aku duduk berkurung dalam bilik. Makan minum semua di kedai. Dengan anak-anak pun sudah di beritahu... sebelum pulang ke rumah... usai urusan di tempat kerja... makan dulu sebab mak gantung periuk selama mana kerja pengubahsuaian ini berjalan.

Cuma membesarkan sedikit ruang tamu... dengan tambahan lebih kurang tujuh kaki ke hadapan, Menaikkan tembok serta menukar pintu dan pagar rumah. Dan mengubahsuai tingkap-tingkap.


Mengecat dan memasang lantai.


Tingkap di bilik tengah telah di ubahsuai dan
di rendahkan. Sekarang dah boleh nampak ikan-ikan berenang
di kolam kecil berhampiran yang dibina dengan tujuan untuk
memberikan ketenangan dan kehijauan dalam rumah..

Tak sabar rasanya aku menantikan siapnya. Dengan cuaca yang sekejap panas dan sekejap hujan banyak kerja-kerja di luar rumah terpaksa di hentikan. Menjadikan peruntukan masa untuk menyiapkannya berlarutan.


Sepanjang hari aku duduk di tingkap ini memerhati
kerja-kerja yang dilakukan. 

Friday, September 29, 2017

Saja-saja seronok mencuba...

Masa berlalu pantas. Dalam sedar tak sedar sudah setahun aku menjadi surirumah sepenuh masa. Walaupun tidak banyak yang berubah dalam rutin harian aku tapi perlahan-lahan terasa diri ini dah tua.

Banyak perkara yang tidak boleh di lakukan. Kalau dulu aku sentiasa terfikir untuk melakukan itu ini apabila bersara, tapi nampaknya hanya tinggal angan-angan. Tenaga dan keupayaan diri itu telah banyak berkurangan. Walaupun aku cuba namun akhirnya aku kalah dengan kemampuan diri. Betullah, walaupun zahirnya nampak muda tapi dalamannya telah tua. Ya, aku akur... aku tidak lagi selincah dulu.

Apapun kegemaran mencuba resipi membuat kek masih lagi menjadi aktiviti memenuhi masa lapang. Malah ada antaranya aku tak makan pun kek yang aku buat. Aku cuma seronok mencuba. Tengok resipinya ringkas dan bahan-bahan pula ada dan lengkap semuanya... Apa lagi kita cubalah kan!

Kek Pandan
(Sumber resepi dari buku:
Kek Lazat Norzailina Nordin)


Bahan-bahan:
250 gram mentega
220 gram gula kastor
3 biji telur
300 gram tepung naik sendiri 
1 sudu teh soda penaik
150 ml santan pekat
50 ml jus pandan
Sedikit pewarna hijau

Cara-cara mengadunya:

1. Pukul mentega dan gula sehingga kembang. Kemudian masukkan telur satu persatu dan pukul sebati. Masukkan separuh dari tepung yang diayak ke dalam adunan dan gaul lagi.

2. Satukan dan kacau jus pandan dan pewarna hijau dalam santan.

3. Tuangkan adunan santan kedalam adunan tepung dan gaul lagi. Masukkan lebihan tepung dan gaul biar semuanya benar-benar sebati. Tuang adunan ke dalam loyang 8 inci yang dialas kertas kek.

4. Bakar pada suhu 160C selama 50 minit atau sehingga masak.

(nota sweetie: dalam buku Kek Lazat Zailina, adunan ini dituang dalam cawan-cawan kertas dan masa membakarnya cuma 30 minit sahaja tapi aku tak ada kerajinan pulak untuk itu... hehehe...)

Tuesday, September 12, 2017

Tak Perlu Mengukus Lagi...

Kek buah ini favorite arwah abah aku dulu. Masih teringat lagi bila dia teringin nak makan... arwah abah akan pergi beli bahan-bahannya. Dan dia akan letakkan semua bahan atas meja dapur dan pesan dengan arwah mak minta aku buatkan. Waktu itu aku cuma tahu buat kek buah yang dikukus.

Kini tak perlu lagi mengukus. Aku dah jumpa resipi kek buah versi bakar. Kalau sebelum ini terpaksa mengukus sehingga empat jam sekarang tak perlu lagi. Hanya 45 minit saja masa yang diperlukan untuk menunggu kek ini masak.

Resipi kek buah versi bakar ini aku selongkar dan lemari resipi Inahar's. Rupanya Ina pun ambil resipi ini dari dapur Azie. 

Melihatkan resipinya simple dan cara mengadunnya pun mudah aku buka kabinet dapur dan kebetulan semua bahan-bahan yang di perlukan ada. Dari terbiar rosak baik aku try resepi dari blog Ina dan Azie ini. Walaupun tidak di kukus seperti biasanya, ia tetap moist .


Kek Buah-Buahan Campuran
(Sumber resipi dari blog: INAHAR'S dan Azie Kitchen)


Bahan-bahan:
250 gram butter 
500 gram mix fruit 
1 cawan gula perang (boleh kurangkan) 
1 cawan air sejuk 
2 cawan tepung gandum (ayak bersama 
1 sudu kecil baking powder)
1 sudu kecil esen vanilla
3 biji telur

Cara-cara membuatnya


Rebus buah-buahan campuran bersama air dan gula 
sehingga kembang. Tutup api dan masukkan butter. Kacau
 rata dan biarkan sejuk.

  • Pukul telur dan masukkan esen vanila. Kemudian tuangkan ke dalam adunan buah rebus dan kacau dengan senduk. 
  • Masukkan tepung yang diayak bersama baking powder sedikit demi sedikit dan kacau rata. 
  • Tuang ke dalam loyang bulat saiz 8 inci yang telah disapu dengan butter dan dialas dengan kertas baking. Tabur sedikit kepingan badam di atasnya.

Adunan kek sebelum dan selepas di bakar.



Bakar pada suhu 170 selama 45 minit atau sehingga 
masak. Angkat dan sejukkan seketika di dalam loyang sebelum
 disejukkan sepenuhnya atas wire rack.

Wednesday, September 6, 2017

Paling simple...


Tak begitu cantik potongannya kerana sebaik saja keluar 
dari oven terus aku keluarkan dan acuan dan potong.

Kek yang mula-mula sekali aku belajar buat ialah kek vanila biasa. Ingat lagi masa itu umur aku baru empat belas tahun. Resipi kek ini di beri oleh jiran sebelah rumah dan dia jugalah yang mengajar membuatnya. Menurutnya ini adalah resipi basic untuk membuat kek.

Masa itu punyalah seronok bila buat kek dan menjadi pula. Dan sampai sekarang aku simpan resipinya. Walaupun simple tapi rasanya memang sedap. Bahan yang digunakan pun tak banyak. Malah tak perlu menggunakan mesin pengadun pun untuk mengadun. Memadai menggunakan senduk kayu sahaja.

Sukatannya pun tak perlu menggunakan alat penimbang. Untuk memudahkan beli marjerin yang dalam bekas kecil sekali iaitu berat 250 gm. Kemudian gunakan bekas marjerin tersebut untuk menyukat gula pula.

Bahan-bahannya:
6 biji telur
250 gm majerin
250 gm gula halus
3 cawan tepung naik sendiri
1 sudu kecil esen vanila


Kek paling simple dan mudah.

Cara-cara mengadunnya:

1. Pukul marjerin dan gula sampai kembang.

2. Kemudian masukkan telur satu demi satu. Masukkan esen vanila dan pukul lagi sampai sebati.

3. Masukkan tepung dan gaul menggunakan kaedah kaup balik hingga elok rata campurannya. (Kalau nak warnakan bahagikan adunan kepada beberapa bahagian dan campurkan dengan pewarna.)

4. Masukkan dalam loyang 8 x 4 inci yang telah di sapu dengan marjerin dan dialas dengan kertas kek. Bakar dalam oven dengan suhu 160 darjah celcius sehingga masak.

Monday, September 4, 2017

Carrot Walnut Muffins...

Lupakan sebentar kisah Aussie. Ntah kenapa dua tiga hari ini keinginan nak makan kek tu bagaikan tak dapat di tahan-tahan. Lepas satu... demi satu kek yang aku buat. 

Kek-kek simple dan mudah saja. Tak banyak step dan bahan yang di gunakan. Mula-mula aku buat kek butter biasa. Lepas itu buat pula muffin carrot dan kemudian aku buat kek buah. 


Komen my daughter Ojet... sedap!. Tapi lebih sedap 
kalau ditopping dengan cream cheese di atasnya.


Kismis, walnut, lobak merah yang dah diparut, 
serbuk kayu manis, serbuk penaik dan minyak.


Bahan A:
3 biji telur gred A
150 gm gula kastor
200 ml minyak masak (aku guna
minyak bunga matahari)
esen vanila

Bahan B:
250 gm tepung beserbuk penaik
2 sudu besar susu tepung
2 sudu kecil serbuk penaik
1 sudu kecil serbuk kayu manis
(semua bahan-bahan ini diayak bersama)

Bahan C:
200 gm lobak merah di parut
50 gm kismis
100 gm walnut dipanggang dan di cincang


Siap untuk di bakar.


Cara-cara membuatnya:

1. Panaskan ketuhar pada suhu 200 darjah celcius.

2. Pukul telur, gula dan minyak hingga sebati. Tambahkan esen vanila.

3. Masukkan bahan-bahan yang telah di ayak, lobak merah, walnut dan kacau dengan kaedah kaup balik hingga rata.

4. Sediakan cawan kertas dan sudukan adunan sehingga 80 peratus penuh.

5. Bakar selama kira-kira 25 minit atau sehingga masak.


Komen ipar aku Daryl.. tambahkan lebih sikit walnut..

Wednesday, August 23, 2017

Jangan lupa bawa sos...


Baki sos cili dan mayonis yang masih banyak lagi ini 
aku berikan kepada satu keluarga Malaysia dari Kelantan yang 
duduk makan di meja sebelah. 

Kenangan ketika makan di restoran makanan segera dan cafe di UK masih berbekas. Setiap kali minta sos lebih mesti kena bayar. Kita pulak jenis yang kalau makan makanan yang bergoreng mesti nak regukan dengan sos... tak kira sos cili ke atau sos tomato. Tak ada sos tak 'kick'.

Mengenangkan itu, ketika keluar makan fish n chips di Cicerello's, Fremantle... aku bawa sendiri sebotol kecil sos cili dan mayonis.


London Court yang terletak di Hay Street, tengah 
bandar Perth. Pukul tujuh malam dah sunyi.

Sehari sebelum ke Fremantle, aku dengan Ojet keluar ke sebuah pasaraya yang terletak berhampiran London Court di Hay Street. Kami berdua jalan kaki saja dari apartment tempat tinggal kami. Bandar Perth di waktu malam agak sunyi dan lengang.

Cuaca sejuk tapi musim sejuk di Perth tidaklah sesejuk musim dingin di UK yang boleh mencecah negatif  lima. Musim sejuk di Perth ketika ini sekitar 7 hingga 11 darjah celcius. Semakin jauh ke utara suhunya naik ke 15 darjah celcius.

Selain dari membeli sedikit barang makanan untuk sarapan pagi dan bekal-bekalan untuk di bawa berjalan Ojet ingatkan aku juga supaya membeli sos cili dan mayonis.

Bagi aku berjalan dan membeli barang keperluan dalam pasaraya di Perth tidak seseronok seperti di UK. Barang keperluan dan makanan agak mahal berbanding di UK, di mana sayur-sayuran dan buah-buahan boleh didapati dengan harga satu pound. Begitu juga coklat, susu, gula dan minyak masak.

Oleh sebab itu aku tidak memasak di apartment sepanjang berada di sini. Lebih jimat dan murah membeli makanan yang telah siap dimasak atau makan di cafe saja.


Hanya sepeket saja sos yang diberikan untuk setiap 
satu pinggan kertas. Kalau minta lebih kena bayar.



Black Coffee for my sister. Comel sangat 
cawannya. Tak puas minum.

(nota sweetie: perbandingan harga bukan dalam ringgit tapi mengikut nilai matawang tempatan itu sendiri dengan berapa banyak barang yang dapat dibeli)