Mari kongsi cerita dengan kami ...

Friday, April 17, 2015

Bertuahnya rasa...

Hati tersentuh bila abang cakap: “abang pergi kerja dua minggu... lepas tu abang balik (M’sia) semula pada mak dua minggu. Macam tulah... abang ulang alik...”

“Abang larat ke... jauh tu... 24 jam penerbangan. Bulan pertama bolehlah abang buat, lepas tu mesti tak larat... penat.”

“Dah kerja nak buat macam mana. Mak tak nak ikut..”

Aku bukan sedih sebab dia pergi kerja jauh di California, tapi rutin yang dia nak buat tu.. demi aku. Bertuahnya rasa diri memiliki anak lelaki yang aku panggil Abang ni...

Itulah antara sebab barangkali dia menolak tawaran bekerja di Kanada. “Terasa jauh sangat dari mak!”

Jika diizinkan Allah, abang memilih karier sebagai jurutera di pelantar minyak. Itulah cita-citanya sejak di bangku sekolah lagi.

Tapi hati emak ni tidak dapat tidak tetap risau. Sering aku berfikir, boleh ke dia menghadapi segala macam cabaran di tempat kerja. Yelah aku pun tak tahu macam mana pekerjaan seorang jurutera. Lebih-lebih lagi suasana di pelantar minyak... Dan aku tidak ingin berjauhan lagi dengan dia.


Friday, April 10, 2015

Berlagak?...

Lama rasanya tak buat catatan di blog ni.  Akhir-akhir ni aku jadi malas nak menulis dan lebih suka berangan. Tapi bukanlah berangan nak jadi kaya ke... atau berangan nak jadi superstar dan glamour. Oh! tidak.

Kawan-kawan mungkin dah baca entry aku sebelum ni. Itu kisah dalam satu temuduga yang di lalui oleh abang di London baru-baru ni. Panjang lagi kisahnya... yang aku catitkan itu hanya sebahagian sepertimana yang di ceritakan oleh abang pada aku.

Abang berjaya dalam interview tu dan insyaAllah, tamat pengajian Julai nanti abang akan masuk lapor diri dengan company tersebut. Maknanya, walaupun belum tamat belajar dan grad, jawatan dan kerja sudah menanti.

Cerita abang,  awalnya si interviewer agak serius dan masam saja mukanya bila dia menyoal abang, “apa yang awak tahu tentang syarikat kami”. Abang jawab dia tak tahu apa-apa. Si interviewer tanya lagi, “habis kenapa awak masuk interview ni?” Jawapan abang sebab dia isi borang dan di panggil.

Si interviewer cakap, abang cuma membuang masa dia saja. Kemudian dia tanya abang, macam mana sekiranya abang di suruh oleh orang atasan menguruskan satu projek tapi projek tu tidak mengikut rules yang di tetapkan. Abang cakap dia akan buat, sebab siapa dia untuk menasihat dan memberitahu orang atas tentang perkara itu tidak betul. Dan tahu apa yang abang cakap dengan si interviewer yang membuatkan si interviewer tu ketawa.... “cepat saya dapat naik pangkat!”

Bila dengar cerita abang, aku pun terjerit. Beraninya abang cakap macam tu dalam satu temuduga kerja. Memang berderai gelak kami dalam talipon. Abang cakap itu adalah satu taktik... tapi beranikah kita mengucapkan kata-kata seperti itu dalam temuduga kerja. Tentulah tidak kan. Lebih-lebih lagi kalau kerja yang kita pohon tu memang kita betul-betul nak.

Kemudian bila si interviewer bertanya tentang kejatuhan harga minyak dan kesannya kepada syarikat itu. Abang mengaitkannya dengan politik dan senario yang berlaku di Britain. Abang berikan hujah-hujahnya macam dalam berdebate. Itulah sebabnya si interviewer cakap,  ".."The way you speak, you ll make a lot of enemies that way. You should realize only select few will be able to comprehend your views. Some may think you're arrogant"

 "So, it seems you have no idea at all what our company does?"

 "When I asked you how the slumping oil price would impact us you talked about how it would boost the Tories' chance in the coming election and even went to explain their budget. Not the answer I was expecting" Komen si interviewer, "...kalau CEO yang dengar hujah awak, pasti dia suka."

Di pengakhirnya, abang di beritahu, dia berjaya dalam temuduga tu. Aghh! lega, sekurang-kurangnya abang tak perlu lagi mencari-cari peluang pekerjaan lepas tamat belajar nanti. Dan abang cakap, dia masih mempertimbangkan tawaran itu. Masih 50 - 50. Dalam hati masih teringin nak sambung belajar. Tapi dalam waktu yang sama dia terfikir juga, lama sangat belajar sedangkan kawan-kawan yang seangkatan dengannya sudahpun tamat pengajian dan ada pengalaman bekerja.

Malah sebelum tawaran ini abang juga sudah mendapat tawaran kerja di Kanada. Tapi abang menolaknya sebab memikirkan jauh sangat di Kanada.

(nota mak: Berlagak (arrogant)? ...buat aku berfikir dan membayangkan diri abang. Seorang yang berlagak ke anak lelaki ku ini. Ini bukan kali pertama aku mendengarnya...?)

Monday, March 30, 2015

Dalam satu temuduga...

A: "The way you speak, you ll make a lot of enemies that way. You should realize only select few will be able to comprehend your views. Some may think you're arrogant"

B: (Ouch!)

A: "So, it seems you have no idea at all what our company does?"

B: (Damn, I messed up)

A: "When I asked you how the slumping oil price would impact us you talked about how it would boost the Tories' chance in the coming election and even went to explain their budget. Not the answer I was expecting"

B: (Did I do something wrong?)

A: "And I'm not sure if John Rawls theory of justice is a wise topic to talk about at an engineering interview"

B: (Hey, everyone should be forced to learn Rawlsian justice)

A: "So I will shortlist your name for our successful candidates..."

Sunday, March 1, 2015

Momen indah...

Pagi ini aku keluar rumah seawal 8 pagi untuk ke tempat kerja. Selalunya pukul 9.30 baru aku keluar. Waktu tu jalan dah tak jammed. Dalam masa 20 minit sampailah ke tempat kerja. Tapi pagi ini special sikit dan merupakan satu momen indah dalam hidup aku.

Dua puluh tahun dulu tak pernah aku terfikir akan melalui saat seperti pagi ini. Sukar untuk gambarkannya. Tapi terasa macam diri kembali muda...

Sebenarnya pagi tadi aku menghantar Ojet ke tempat kerjanya. Hari ni dia dah mula buat latihan industri. Tak sangka kan... pada hari ini aku merasa keluar bekerja bersama dengan anak. Dan bila aku keluar bergandingan dengan dia pagi tadi terasa macam kawan serumah pulak... hahaha.

Kami sama-sama bersiap, sarapan dan keluar bersama. Aku tumpangkan dan turunkan dia betul-betul depan ‘officenya’. Walaupun jarak antara rumah dan tempat dia buat latihan tu dekat je dan boleh naik LRT tapi aku sengaja menawarkan diri untuk menghantarnya sebab hari ini banyak benda yang dia nak bawak. Kesian pulak tengok tertonggek-tongek dengan kasut tinggi dan menjinjit beg berjalan ke LRT station. Lepas turunkan Ojet aku memandu pulak ke tempat kerja aku yang jaraknya cuma lima belas minit untuk sampai.

Ojet buat praktikal di Petronas. Macam yang aku cerita dalam entri sebelum ini. Hanya lima station LRT dari rumah untuk sampai ke Menara Berkembar tu. Ada empat syarikat dia dapat buat praktikal sebenarnya. Dua syarikat GLC dan dua lagi syarikat international. Dan salah satunya beribu pejabat di London.

Tapi nampaknya Ojet memilih Petronas. Sebab syarikat luar negara tu mahu Ojet teruskan praktikalnya sehingga hujung tahun ini atau sekurang-kurangnya sampai bulan Julai. Tentulah tak boleh sebab Julai ini kami akan terbang ke UK untuk menghadiri majlis konvokesyen abang dan bercadang jalan-jalan di beberapa buah negara Eropah selama sebulan.

(nota mak: Teringin pulak nak keluar lunch date dengan Ojet nanti...and good luck Dikda! Sungguh-sungguh ya dan dapatkan markah A.)

Wednesday, February 18, 2015

Ada sebab untuk tersenyum...

Hari ini mungkin aku ada sebab untuk tersenyum lebar dan makan nasi dengan banyak hingga mengah. Sungguh kenyang. Tak pernah aku makan nasi begitu banyak seperti hari ini. Aku sungguh gembira sebenarnya.

Pertamanya, result exam Sem 5 Ojet dah keluar... keputusannya sungguh cantik. Jadi completelah lima semester Ojet menerima anugerah dekan. Aku macam nak berteriak satu alam beritahu semuanya A. Ada enam subjek semuanya.

Keduanya, tadi Ojet telah hadiri satu temuduga untuk tempat dia buat praktikal, research dan siapkan tesisnya nanti di salah satu syarikat GLC Malaysia. Kedudukannya di tengah-tengah bandar dan berhampiran dengan rumah. Hanya lima stesen LRT untuk sampai.

Menurut Ojet, antara soalan yang ditanya oleh penemuduga, “bagaimana awak membahagikan masa untuk study dan mengekalkan keputusan exam awak dengan pointer yang tinggi ini pada setiap semester di samping tugas-tugas sebagai ahli MPP dan menjadi wakil itu dan ini di universiti?”

Sementara itu pada sebelah pagi tadi, abang call dan beritahu tarikh graduation daynya. Untuk itu aku telah pun menempah tiket penerbangan untuk ke United Kingdom dan baju untuk dipakai pada hari bersejarah itu.

(nota mak: Kejayaan anak-anak adalah kebahagian aku... kerana itu aku suka menulis tentangnya. Maaf jika ada yang merasa ianya sebagai berlebih-lebihan tapi aku tidak dapat menyembunyikannya bersendirian... TAHNIAH! wahai permata-permata hatiku.)

Tuesday, February 3, 2015

Bersua juga...

Empat hari terlantar demam. Lembik dan terlentang atas katil. Makan minum semua tak lalu walaupun perut terasa pedih dan lapar. Ada tidaknya suap juga sesudu nasi kosong. Abang talipon pun aku tak mampu nak melayannya berborak.

Demam kali ini aku menangis sendiri atas katil di bilik. Tengok... semakin usia meningkat dah mula nak mengada-ngada. Ojet datang dan tolong picit-picit kaki dan tangan. Hantarkan air dan ubat.

Pagi ni dah rasa segar sikit dan start kerja. Walaupun masih ada rasa mamai-mamai lagi. Memandu tadi pun rasa macam khayal je.

-----------------------------------------------------

Pemberian kak Noor. Sayangnya kak Noor  
terlupa agaknya nak turunkan tandatangan... Yelah faham  
'Selebriti baru'... nervous lebih sikit... hehehe.

Sabtu lepas aku ke karnival Karangkraf. Cuaca hari tu panas kering. Tekak terasa haus tapi aku lupa pulak nak beli air mineral waktu singgah di stesen minyak. Selalulah macam tu... dah tua... banyak benda jadi lupa walau kadang-kadang perkara tu agak penting.

Untuk pertama kalinya bertemu dengan kak Noor yang membuat demo masakannya di Masakthon sempena karnival tu. Setelah sekian lama berborak, memberi komen dan mengusik di dunia maya akhirnya bersua juga.

Mulanya aku cuma berdiri saja memerhati dari jauh. Lemak dan manja je suara kak Noor menerangkan bahan-bahan yang di gunakannya. Penonton yang menyaksikan demo tu dapatlah merasa tiap resipi yang di masak oleh para chef yang di jemput. Kak Noor masak Pasta Aglio Olio dan Apple Fritters. Sedap!

Selain dari bersua dengan kak Noor, aku berkenalan juga dengan beberapa orang pengunjung lain yang datang ke karnival tu. Kebanyakkannya emak-emak yang mencari-cari buku resipi. "Geram betul!" tengok buku-buku dijual dengan harga yang murah. Sedar tak sedar hampir pukul 3 petang baru aku beredar.

Perjalanan balik sekali lagi aku terpaksa mengharungi cuaca yang panas dan trafik yang sesak di Lebuh raya. Inilah agaknya penyumbang terbesar yang membawa kepada demam tu. Sebab sebaik saja sampai di rumah aku dah tak berdaya dan badan rasa panas dan terus tertidur.

(nota mak: Terima kasih kak Noor atas permberian dua buah buku tu. Ojet nampaknya berminat dan teringin nak mencuba resipi-resipi yang ada di dalamnya.)

Thursday, January 29, 2015

Menyumpah jugak....

Sekadar kenangan... melalui Matlock Road, Derbyshire, UK.  

Entah berapa kali dah aku terkuap-kuap di meja. Letih sangat rasanya badan. Lemah dan lesu saja.

Dah empat hari balik dari Arau. Mengambil Ojet. Tapi aku tidak bersendirian... berteman... dengan hubby. Tapi sepanjang perjalanan pergi dan balik aku yang memandu.

Dalam perjalanan pergi... sekitar area Sungai Buloh, nyaris nak eksiden. Aku ketika itu memandu di line tengah... tak pasti pulak kelajuan aku ketika itu berapa. Di hadapan aku ada tiga buah kereta. Tiba-tiba kereta yang di hadapan sekali, proton Iswara yang di pandu oleh seorang perempuan membrek dan memberhentikan keretanya secara tiba-tiba... gara-gara agaknya dia baru tersedar simpang yang dia nak keluar tu hampir terlepas.

Serentak dengan itu dua kereta yang di belakangnya pun turut brek mengejut. Aku pulak ketika itu baru saja menambah kelajuan apabila tersedar kereta di hadapan aku sudah berhenti. Ngeri sungguh! Aku sempat menekan brek sedikit... lepaskan... dan brek semula. Aku lakukan begitu sebab... jika aku menekan brek habis, kemungkinan besar kereta aku berpusing dan terbabas ke kiri atau ke kanan jalan. Atau paling tidak mungkin aku akan melanggar bahagian belakang kereta di hadapan aku dengan kuat.

Tidak boleh tidak mulut memang menyumpah pemandu proton Iswara tersebut. Dah tahu nak susur keluar ke kiri, memandulah di line kiri sekali. Inilah salah satu tabiat pemandu kereta di Malaysia. Mereka cuma fikir diri mereka saja tanpa memikirkan keselamatan pengguna jalan raya lain. Mereka buat jalan raya itu mereka yang punya. Walaupun tak semua tapi kebanyakannya begitulah.