Mari kongsi cerita dengan kami ...

Wednesday, December 10, 2014

Abang seronok sebab kembar tu....

Dah lama tak pegang, peluk dan belai-belai baby. Pada aku satu nikmat dan sesuatu yang sukar di ucapkan dengan kata-kata. Geram, sayang bercampur baur. Kulit mereka lembut dan halus sangat.

Sebulan yang lepas adik ipar aku lahirkan bayi perempuan kembar. Dan sekarang dia sedang berpantang di rumah kakak aku. Setiap hari balik kerja aku akan singgah di rumah kakak dan main-main dengan si kembar tu. Mula-mula lahir dan tengok mereka agak susah juga nak bezakan yang mana kakak dan yang mana adik. Tapi bila ditengok betul-betul ada juga bezanya. Dan aku sudah boleh kenal yang mana satu kakak dan yang mana satu adik sekarang.

Anak-anak aku terutamanya abang teruja sangat sebaik mendengar tentang kelahiran adik saudara kembarnya ni. Bila aku hantarkan gambar sikembar tu pada dia:


Abang: Ambik dua ni himpit-himpit letak dalam bakul. 

Aku: Cam anak kucingla...

Abang: Apa namanya?

Aku: Alya dan Alyah. Mak yang letak nama.

Semalam masa bercakap dengan abang di talipon, dia cakap dia geram tengok wajah adik-adik saudaranya tu. Tak sabar nak balik dan jumpa keduanya.

Aku: Tapi bila abang balik nanti, kedua-duanya dah besar. Dah umur setahun
waktu tu.

Abang: Tak pa, abang seronok sebab kembar tu.


Kesian dengan adik ipar aku tu bila kedua-duanya jaga serentak dan nak menyusu. 
Semalam aku belikan breastpump ni dengan kawan satu pejabat. Kawan tu ada dua breastpump dan dia jualkan satu pada aku bila aku cerita masalah adik ipar aku tu. Dia jual separuh harga, oraitlah kan!

Monday, December 1, 2014

Perkongsian berguna...


Aku cuma tolong sebarkan saja. Artikel ini aku dapat dari FB sorang kawan.Tentang lapan surah yang elok diamalkan dan dibaca untuk memusnahkan sel-sel kanser. Jika pesakit dapat membacanya lagi baik. Jika tidak boleh minta suami, ayah, ibu atau orang lain membacakan untuknya.

Selok-eloknya sebelum memulakan bacaan surah Istighfar, salawat dan membaca surah Al-Fatihah.
1. Surah Al Maidah (Ayat 82-91).
2. Surah Al Araf (Ayat 70-81).
3. Surah Ar Ra'd (Ayat 16-28).
4. Surah Al Anbiyaa' (Ayat 38-50).
5. Surah Asy Syu'ara (Ayat 185-227).
6. Surah Az Zummar (Ayat 42-52).
7. Surah Ghafir (Ayat 67-77).
8. Surah Az Zukhruf (Ayat 52-70).

Thursday, November 27, 2014

Berzikir pada 23 Nov...

Bukan main khusyuk lagi remaja-remaja tu mendengar 
alunan suara kumpulan al-Mawlid.

Tak ada apa yang istimewa pun 23 Nov tu... Cuma pada tarikh itu aku bersama dengan rakan-rakan sepejabat mengiringi 230 pelajar dari seluruh negara mengikuti kem motivasi di Kem Tekali, Hulu Langat, Selangor.

Bermacam-macam aktiviti di lakukan sepanjang empat hari tiga malam tu... Di luar dan di dalam dewan. Berkayak, selam scuba, pinball, bersenam robik dan banyak lagi. Aku terlupa nak menwar-warkan pada rakan-rakan blogger yang ada anak-anak berumur antara 13 dan 16 tahun supaya menyertai kem ni.

Ikon-ikon dalam bidang sukan juga di jemput untuk memberikan dan menceritakan pengalaman mereka juga termasuk penyanyi Najwa Latiff. Secara jujurnya aku setuju Najwa Latiff ni dijadikan ikon remaja.Segalanya hampir sempurna. Pelajar universiti dalam bidang TESL, lemah lembut tutur bahasanya. Cara berpakaiannya sopan dan memiliki karier sebagai penyanyi. Malam itu sebelum dia memulakan persembahan Najwa menumpang solat dulu di bilik aku... jadi sempatlah aku berbual-bual dengan dia sekejap.

Kebetulan pada malam kedua kumpulan nasyid al-Mawlid di jemput untuk memberi ceramah berbentuk kerohanian. Malam itu selama 2 jam seluruh peserta di hiburkan dengan lagu-lagu nasyid dan berzikir. Aku suka sangat sebab malam itu... 23 Nov itu adalah tarikh hari lahir aku. Secara tak langsung aku berzikir dan berdoa di malam 23 Nov bersama anak-anak remaja yang menyertai kem tersebut.

Tuesday, November 18, 2014

Moga sukses...

Comel je aku tengok Ojet dalam pakaian Hanbok dan
fridge magnet comel... souviner yang dibelikannya untuk aku.

Ojet dah balik dari Korea dua minggu lepas. Seperti biasa... ada kesempatan aku pasti pergi menemuinya. Kerana hujan lebat petang tu aku tak tunggu Ojet di airport sebaliknya aku ke tempat dia bermalam di UiTM Puncak Perdana sebelum berangkat balik ke Arau pada keesokkan harinya.

Dia nampak seronok dan tak sabar-sabar nak bercerita tentang pengalamannya sepanjang lawatan di Korea. Dan malam tu Ojet tak tidur di Puncak Perdana sebaliknya ikut aku balik ke rumah. Lambat kami tidur malam tu sebab mendengar ceritanya. Esoknya pagi-pagi aku hantar dia balik semula ke Puncak Perdana untuk menaiki bas universiti yang membawa dia dan rakan-rakannya balik semula ke Arau.

Sekarang ni Ojet dalam semester lima tahun akhir pengajiannya. Tinggal sebulan lebih saja lagi nak habis. Lepas tu Ojet akan buat praktikal selama 6 bulan. Ada beberapa tempat dia hantar surat permohonan untuk praktikal. Aku paling berharap dia dapat tempat atau syarikat-syarikat yang berhampiran dengan rumah yang ada kemudahan laluan LRT.


..........................................


Abang: Abang dah beli blazer dengan seluar baru untuk grad nanti. Beli tu sebab minggu depan ada presentation project so kena pakai formal. Colour grey. Tie color pink. Satu set dengan baju sekali dalam 150 pound. Beli dekat Marks and Spencer. Tempat lain mahal. Situ je murah.

Aku: Kawal je berat badan jangan naik lagi... nanti tak muat pulak... lambat lagi grad. Mak doakan presentation abang tu dapat markah paling tinggi. InsyaAllah!

Abang: Kerja sebanyak-banyaknya tapi satu-satu dah siap. Ni last la ni. Lepas tu lama baru ada assignment balik. Nanti semua lecturer ada pastu diorang akan cari-cari salah kita, tu memang kerja diorang, so kena prepare betul-betul.

Aku: Dah nak buat macam mana... time kerja nanti lebih kurang macam tu juga.

Abang: Tak kisah pun lecturer nak tanya-tanya tu.

Aku: Ok! mak yakin abang boleh buat the bestnya...

Abang: Seluar baru beli ni labuh. Dah beli jarum nak jahit tapi malas pulak. Pin je bagi singkat.

Aku: Takda kedai boleh gi 'oter' ke. Cuba pi kat pasar. Kot-kot ada kedai yang boleh buat.

Abang: Malas la nak cari. Isnin ni je nak present. Dah dekat. Pin je senang. Nanti mak datang abang nak mintak mak tolong jahitkan.

(nota mak: Mak jugakkkk.... Doakku moga abang sukses dalam presentation projectnya. Try and be the best abang! Tak sabar rasanya aku ‘menanti kepulangan’ anak-anak. Menghadiri majlis konvokesyen dan melihat mereka melangkah ke alam pekerjaan.)

Thursday, November 13, 2014

Aku? Ok je....

Cruises perlahan-lahan rapat ke terminal...

Selama empat hari tiga malam berada di Laut Andaman, singgah di Phuket dan Krabi, Thailand... kemudian belayar kembali ke Malaysia. Akhirnya selamat berlabuh semula di Swettenham Pier, Penang tepat pukul 1 tengahari.

Sekadar bersantai-santai di atas kapal persiaran dan menikmati keindahan alam semulajadi di perairan Thailand. Sungguh besar dan nikmatnya ciptaan Allah, di atas permukaan laut yang luas.... tidak kelihatan tepinya tapi kita boleh menjelajah dan bersiar-siar di atasnya.

Letih jangan nak cerita walau cuma pergi bersiar-siar dan bercuti kononnya... tapi hati puas. Segala yang terbeban di benak fikiran sudah di campakkan ke laut luas. Telah di lambung ombak dan di bawa entah kemana. Adat orang balik berjalan... tentunya gembira lebih-lebih lagi percutian dan perjalanan di tanggung sepenuhnya oleh Sir Knight Daryl Breese Abdullah. 

Ada rezeki dan diizinkan Allah katanya ingin mengajak seluruh keluarga belayar ke Antartika pulak. InsyaAllah!

Wednesday, November 12, 2014

Dah begitu adatnya...

Kapten Cruises berbaju putih di hadapan kanan. Sementara
yang berbaju putih di hujung sana adalah jurutera cruises.

Malam ini semua orang berpakaian kemas, bersolek dan berdandan rapi. Seorang crew kapal menghubungi dan mengingatkan aku tentang majlis makan malam nanti. Ada dua seating sebenarnya majlis makan malam ini. Maksud aku penumpang di bahagikan kepada dua kumpulan.

Seating 1 majlis mereka di adakan di Spice Restaurant deck 9 jadi aku tidak tahu bagaimana suasananya. Seating 2 pula majlis makan malam mereka di Western Restoran deck 4. Aku di seating 2 dan majlis/makan malam aku di Western Restaurant.

Persembahan tarian rancak dari kumpulan Sensation.
Gambar ini saja aku boleh 'belanja' untuk rakan-rakan blogger
semua... yang lain biarlah jadi simpanan peribadi aku ya..

Sebelum majlis bermula kami semua di hiburkan dengan persembahan tarian dari kumpulan Sensation di pre-dinner cocktail yang bertempat di Stardust Lounge deck 5. Inilah malam ‘panas’ yang aku maksudkan. Seketika lampu di Stardust Lounge di padamkan dan sportlight di halakan ke arah seorang demi seorang penari yang keluar ke pentas. Persembahan tarian mereka sungguh rancak dalam kostum yang sungguh seksi.

Lepas satu demi satu tarian mereka persembahkan dan ada ketikanya mereka melompat ke bawah pentas dan menari di tepi meja tetamu. Gema muzik memenuhi seluruh dewan. Para tetamu bersorak dan bertepuk tangan. Sesekali penonton juga di tarik naik ke pentas.

Selesai persembahan kami semua masuk ke Western Restaurant untuk majlis makan malam. Kapten cruises telah bersedia menyambut kedatangan para ‘tetamunya’ Surprise untuk aku malam ini apabila aku, kakak, adik dan Daryl di iringi ke meja utama dan aku lihat nama-nama kami telah di letakkan di situ bersama kapten cruises.

Waiter dan waitress telah bersedia menanti kehadiran kami semua di situ dan menarikkan kerusi untuk kami duduk. Selain dari aku berempat ada sepasang anak muda yang telah sedia duduk di meja utama tersebut. Jadi untuk meja utama ada lapan orang yang duduk makan semeja termasuk kapten dan engineer kapal. Sebaik kami duduk kapten dan engineer kapal datang bersalaman dan memperkenalkan diri mereka.

Makan malam ini sungguh formal. Menunya adalah western dan ala-carte.  Di meja kami ada dua orang pelayan yang di tugaskan. Ketika pelayan datang dan menunjukkan sebotol minuman aku tergamam sekejap. Dan kapten kapal mengingatkan pelayan tersebut agar memastikan, minuman yang ingin di hidangkan itu tidak mengandungi alkohol. Ianya cuma sparkling.

Untuk pertama kalinya dalam hidup aku mengucapkan ‘cheers’ sambil mengangkat minuman dalam gelas berkaki. Terpaksalahkan... dah begitu adatnya.

Untuk permulaan kami di beri roti dan butter yang telah disediakan di atas meja. Kemudian aku memilih smoke salmon. Makanan yang kita makan bergantung pada menu yang kita pilih yang di letakkan atas meja. Selesai hidangan itu lagi sekali kami di beri roti dan pumpkin soup. Untuk penyudahnya kami di beri tart sebagai pencuci mulut.

Kami makan sambil berbual. Mulanya aku agak kekok makan tertib begitu. Tapi keramahan kapten menghapuskan rasa janggal. Sedang asyik makan... tiba-tiba lampu di suramkan. Muzik bergema... dan tiba-tiba saja aku lihat waiter dan waitress menari di segenap sudut restoran.

Semua orang bertepuk tangan mengikut rentak lagu... satu persatu crew kapal yang bertugas di restoran keluar dan di perkenalkan kepada kami semua termasuk chef yang menyediakan menu makanan malam pada hari itu. Orang Malaysia berbangsa Melayu.

Satu demi satu surprise di berikan oleh crew kapal pada kami malam itu.  Tiba-tiba saja sekumpulan pelayan restoran menghampiri meja di sebelah kami dan menyanyikan lagu “Happy Birthday”.. dan kami semua turut menyanyi sama. Sebaik lilin kek di tiup kedengaran pula meja di belakang kami di beri ucapan tahniah! Aku tak pasti mereka di raikan sebab apa.

Jurugambar cruises pula akan datang pada setiap meja ‘tetamu mereka’ dan mengambil gambar. Kami semua benar-benar diraikan seperti VIP dan superstar. Agaknya itulah sebabnya cruises ini di namakan Superstar Libra kot.

Adik dan suaminya Daryl pula di pilih sebagai pasangan paling romantik dalam pelayaran kali ini. Hadiahnya ‘sungguh’ surprise iaitu dua tiket untuk menonton persembahan tarian 18sx di Stardust Lounge (abang cakap "itu membuka minda, mak"). Tapi mereka tak pergi pun. Sungguhpun ipar aku ni omputih tapi dia amat menjaga imej dirinya. Statusnya sebagai Sir Knight dan adik sebagai Lady membuat keduanya berhati-hati ketika ber'sosial’ di khalayak.

Malam hallowen... Penumpang dan crew kapal
menari sakan. Ada juga yang cuma duduk-duduk
saja menjadi penonton.

Hantu-hantu menari dan berjalan mengeliling
kolam renang di deck 9.

Usai saja majlis makan kebanyakan penumpang cruises naik ke deck 9 dan sundeck. Kali ini crew-crew kapal berpakaian aneh dan wajah mereka di solek seram. Parti hallowen dan menari lagi. Semua crew kapal terlibat dan mengambil bahagian. Bermain muzik, menari dan menyanyi. Sampaikan bahagian pembersihan (cleaner) juga hebat menari.

Makanan dan minuman turut di sediakan.  Ketika seluruh orang menari aku rasa seolah-olah cruises bergegar. Muzik bergema kuat di deck 9 dan rancak. Rasanya kapal-kapal nelayan yang berada di Laut Andaman mendengarnya. Waktu ini cruises telah bergerak laju balik ke M’sia. Dan pesta hallowen berakhir pada pukul 12 tengah malam.

Monday, November 10, 2014

Adik menangis di Pantai Ao nang...

Bot-bot menunggu pelancong yang ingin 
ke pulau-pulau sekitar Krabi untuk melakukan aktiviti 
menyelam dan snorkeling.

Cantik hiasan taman di jalan masuk menuju 
ke Princeville Resort & Spa di pantai Ao nang ni. Teringin 
pulak aku menirunya untuk dekorasi taman 
sekangkang kera kat rumah.

Terlalu singkat masa yang diperuntukkan untuk ‘merayau-rayau’ di Krabi. Setiap penumpang telah di ingatkan agar kembali semula ke cruises pada jam lima petang waktu Malaysia (waktu Thailand cepat sejam dari M’sia). Dan last bot dari jeti ke cruises pada pukul 5.30 petang. Semua di ingatkan agar kembali segera ke cruises kerana majlis cocktail bermula pada pukul 6.15 petang.

Hampalah harapan aku untuk ke Phi Phi Island dan bersnorkeling walaupun aku dah bawa semua peralatan dan baju renang. Kerana shopping bukanlah keutamaan aku dalam percutian ini jadi aku cuma duduk bersendirian saja di bawah pokok-pokok yang merimbun di sepanjang pantai Aonang. Memerhatikan pelancong-pelancong yang berbagai bangsa berjalan di pasir pantai dan bot-bot yang silih berganti... datang dan pergi, menurunkan dan mengambil penumpang/pelancong yang ingin ke pulau sekitar untuk melakukan aktiviti menyelam, snorkeling dan bersiar-siar di atas bot sambil menikmati keindahan alam semulajadinya.

Aku khayal dan leka seketika di buai angin Laut Andaman di pantai Aonang. Sehingga adik datang dan menangis... suaminya Daryl hilang tanpa dapat di kesan dan dihubungi dengan talipon. Kami berdua panik sekejap dan hilang punca di mana mahu mencari Daryl. Aku tinggalkan kakak yang tak larat lagi berjalan di pondok polis berhampiran dan aku dengan adik berjalan mundar mandir dan menjenguk setiap kedai dan pusat urut sepanjang pantai mencari Daryl.

Hampir sejam aku dan adik ke hulu ke hilir. Apa yang kami takutkan Daryl di tarik maknyah Thailand dan di bawa masuk ke bilik hotel. Aku cuma sabarkan adik walaupun aku  panik jugak. Tak tahu kemana nak mengadu. Kemudian dari satu selekoh deretan kedai-kedai di pantai Aonang aku dan adik nampak Daryl keluar sambil tersenyum dan menjinjit sehelai sut. Rupanya dia pergi menempah baju untuk di pakai dinner malam nanti. Murah dan potongannya pun kemas.

Kerana 'kehilangan' Daryl  lunch kami agak lambat. Waktu itu sudah pukul 3 petang. Perut memang dah memainkan lagu keroncong yang hebat ketika kami masuk ke sebuah kedai makan dan memesan makanan. Tapi nasib baik adik cepat perasan... kedai tu tak halal dan ada menjual babi. Kami batalkan semua pesanan. Pekedai makanan tu ok saja bila kami batalkan pesanan apabila mereka tahu kami semua muslim dan tunjukkan satu kedai dimana menjual makanan halal. Pesan ku pada rakan-rakan blogger yang akan berkunjung ke Krabi... hati-hati bila masuk ke kedai makan kerana nama bukan melambangkan Islam dan halal. Sebabnya, kedai yang kami masuk itu namanya restoran Siti.

Habis saja makan... teksi telah sedia menunggu. Kami berempat kembali semula ke jeti untuk menaiki bot yang akan menghantar semua pulang semula ke cruises yang berlabuh di tengah laut dan bersiap-siap untuk cocktail dan Gala Dinner.

(nota mak: Gala Dinner kemuncak segalanya dalam pelayaran ini dan ada macam-macam surprise!)

- bersambung.