Mari kongsi cerita dengan kami ...

Monday, April 14, 2014

Terapi... Now I Can Smile!...

Seronok bila sesekali dapat ber'terapi' cam gini.

Now, I can smile!...

Inilah kasut yang berkenan sesangat tu... tertarik
dengan warna dan bunga-bunganya.

Hujung minggu yang boring.. bosan... bored... dan semualah... yang sewaktu dengannya. Entah apa nak buat... Nak berkemas-kemas sangat kat rumah, air tak ada. Nak memasak-masak pun... nak masak apalah sangat. Yang nak makan aku sorang je. Kepala pun rasa sakit... jadi tak kuasa nak bergerak-gerak aktif dan lebih-lebih.

Lepas makan tengahari... cuma nasi berlaukkan sup daging semata... aku ambik ubat sakit kepala... dan baring-baring di katil agar sakit kepala lega.  Entah apa yang tak kena agaknya... sebulan dua kebelakangan ni... kesihatan agak terganggu sikit. Sakit sana... sakit sini... Adakalanya rasa macam hilang semangat. Tapi bila mengenangkan anak-anak... aku cuba gagahkan diri. Aku mesti kuat dan sihat demi mereka... Hari Sabtu semalam jumpa doktor... rutin setiap 3 bulan sekali... huh! tekanan darah pada paras border.

Reda sikit sakit kepala... aku cuba kemas-kemaskan sikit rumah... kuak sana... kuak sini... ha baru nampak lapang. Bolehlah bernafas panjang sikit... tapi masih tidak boleh menghilangkan kebosanan dan kesepian hujung minggu ni. Siap-siapkan diri... capai kunci kereta... dan... kemana lagi... ke rumah kakak aku. Ingat nak ajak dia keluar dan bergosip... he..he..he.. ini aktiviti bila dah berjumpa. Anak-anak terutamanya abang paham sangat ni.

Sungguh bernasib baik... adik aku pun ada... korum dah cukup. Hubby adik aku tu tak ada di M’sia sekarang... Daryl ke Pennsylvania tiga minggu. Kerana tak ada apa nak buat aku ajak adik dan kakak aku keluar... aku bercadang nak ke kedai kasut Vinci... minggu lepas aku ada ternampak dan tertarik dengan sepasang kasut tu.... memang berkenan sangat-sangat...

Sehari sebelum tu aku ada cakap dengan kakak aku... aktiviti yang paling menyeronokkan dan yang boleh melegakan ‘ketensionan’ ni shopping je. Dia cakap, “yelah, tapi lepas tu lagi tension sebab belek-belek purse... tengok duit dah habis!” Aku cakap... jangan ingat-ingat dan kira-kira berapa yang dah habis.

Tengah ‘syok-syok’  berbelanja, Ojet call dan tanya aku di mana... Aku beritahu, "mak tengah menjalani terapi kat supermarket... Beli kasut 2 pasang, baju, jeans, tudung, lipstik dan handbag."

“Wah! bukan main lagi... banyak duit mak!..”

“Mak dapat BR1M... ni yang belanja sakan ni... ha..ha..ha..”  (Maaf, aku melawak je dengan Ojet... takde niat nak menyinggung perasaan sesiapa.)

Saturday, March 22, 2014

Autum... Spring... dan Ph.D....

Rindu itu datang lagi... bertamu dalam ruang hati... yang buat aku jadi hiba dan lesu... asyik terbayangkan wajah dan sifat manjanya. Satu-satu gambarnya aku tatap dan belek... setiap satunya ada cerita dan kenangan...

Dah setahun aku tak jumpa dan tengok dia... Lepas aku pergi menjenguknya pertengahan Januari dan Februari tahun lepas... hanya suaranya saja yang dapat aku dengar dari corong talipon. Walaupun saban minggu dia menalipon tapi masih tidak dapat 'mentawarkan' rindu aku pada dia. Kalau boleh aku ingin daki ke puncak gunung yang tinggi dan jerit namanya. Biar dia dengar, "abaaaaang, mak rinduuuuu!"... dan airmata bergenang bila aku sebut namanya. Jantung hati... belahan jiwa.

Ada kalanya orang keliling-keliling macam hubby dan kakak akan ingatkan aku, jangan buat macam tu... usah sebut-sebut sangat namanya nanti dia pun jadi tak tenang dan resah. Tapi boleh ke aku buat macam tu...? Aku memang tidak boleh sembunyikan rasa rindu dan ingatan yang berlebihan pada abang... Lebih-lebih lagi bilamana minggu lepas abang call dan cerita serta beritahu aku tentang sesuatu... yang buat aku seolah-olah terbayang dan menggambarkan sendiri situasinya...

"Mak! tadi abang pergi universiti... tengok result exam autum... Lepas tu abang berlari balik rumah... tak sabar nak talipon beritahu mak. Abang dapat first class!"

"Oh! congratulations abang! mak happy... happy sesangat... tapi sorrylah mak tak dapat beri hadiah"

Kelakar kan. Kerana terlalu gembira dengan keputusannya... abang boleh berlari balik ke rumah sewanya semata-mata nak talipon dan beritahu aku... bukan ke boleh talipon dari universiti je...

Di pihak aku pula, aku membayangkan begini... aku sedang berdiri di tepi tingkap bilik rumah sewanya di Broomhall. Lepas tu aku dengar ada suara berteriak memanggil nama aku. Aku pandang ke bawah di hujung jalan arah dari universiti... abang berlari-lari dengan satu slip kertas dan melambai-lambai dan tunjukkan pada aku. Aku tunggu di muka pintu dan abang berikan slip tu pada aku dan cakap... "mak, abang dapat first class!"

Pemandangan dari tingkap bilik rumah sewa abang 
kawasan perumahan Broomhall. Kalau berjalan sehingga
 ke hujung jalan sana kita akan sampai ke bangunan
 student union universiti Sheffield.

Kata abang setahun ada dua exam di UK. Exam autum dan spring. Dan degree di UK terbahagi pada dua: BEng - study 3 tahun dan MEng - kena study 4 tahun (yang ni kena tanya engineer dan pada yang pernah study engineering  di UK apa maksud BEng dan MEng tu... aku tak berani nak explain takut silap). Menurut abang dia ada satu exam lagi iaitu spring exam bulan Jun ni Sekarang abang dalam tahun 3 dan abang hanya perlu mendapatkan markah beberapa peratus je lagi untuk lepas MEng.

Bulan September ni abang akan masuk tahun akhir iaitu tahun empat dan abang ada dua lagi exam iaitu autum dan spring. InsyaAllah! bulan Julai tahun depan abang akan keluar sebagai graduan dari Universiti of Sheffield dan dapat MEng tu dengan ijazah kelas pertama. Itu harapan... impian dan doa aku.

 "Mak! abang ingat nak sambung buat Ph.D. Abang dah tanya MARA. Mereka kata boleh dan akan terus sambung biasiswa. Mak fikir macam mana?" Tak tahu apa aku nak cakap. Kalau jadi dia nak sambung buat Ph.D... bermakna aku kena tunggu lagi 3 tahun.

(nota mak: Mujurlah Ojet tidak belajar jauh sangat... kalau rindu-rindu aku masih boleh pergi jenguk dia. Dan setiap cuti semester Ojet pasti balik. Tapi abang?.. Tak mungkin aku boleh pergi menjenguknya setiap kali aku teringatkan dia.)

Wednesday, March 19, 2014

IKLAN ZALORA...

PEPLUM DRESS


Trend peplum dresses terkini telah berjaya mencuri perhatian peminat fesyen bukan sahaja di Malaysia malah di seluruh dunia. Apakah yang menjadi punca kepada kejayaan stail ini? Peminat fesyen berpendapat peplum dress terkini kelihatan lebih moden, segar dan klasik dalam masa yang sama. Ianya memberikan elemen stylish buat si pemakai, malah selebriti terkenal juga turut menggayakan dress peplum sewaktu menghadiri majlis-majlis anugerah. Ini kerana mereka tahu dress ini sangat classy untuk digayakan ke acara-acara tersebut. Sila klik Peplum dress juga membuatkan mereka tampak lebih menarik dan jika digayakan dengan betul boleh menjadi outfit menarik untuk ke party!


Cuba lihat bagaimana pelakon cantik Kate Hudson ini menggayakannya dengan cukup menawan sekali. Pakaian itu membuatkan beliau kelihatan sungguh elegant. Beberapa selebriti lain turut kelihatan dengan baju peplum pilihan masing-masing seperti Victoria Beckham, Beyonce, Kim Kardashian dan ramai lagi. Penampilan mereka ternyata menarik perhatian peminat dan media, memberikan lebih banyak publisiti ke atas pakaian ini.

Di Malaysia baju ala peplum sangat dikenali sejak zaman kegemilangan Saloma. Malah trend ini juga muncul kembali apabila baju kurung peplum diketengahkan oleh pereka-pereka fesyen seperti Hatta Dolmat dan Jovian Mandagie. 


Wanita yang bekerja pasti suka dengan peplum dresses kerana memberikan elemen vintage dan chic. Jika dipadankan dengan aksesori yang sesuai anda pastinya akan kelihatan lebih anggun dan seksi juga.

Beli baju wanita online di Zalora Malaysia kerana sebagai butik online terbesar di Malaysia mereka menawarkan pilihan yang cukup banyak buat penggemar fesyen. Selain daripada itu promosi yang diberikan juga adalah terdiri daripada harga yang sangat berpatutan. Anda boleh dapatkan informasi terkini di blog ZALORA, di sana anda juga boleh lihat berita fesyen dan trend terbaru yang sedang popular. 

(nota mak: ada yang minta aku buat entri Zalora ni... untuk tidak menghampakan pihak berkenaan... dan aku berharap beliau berpuas hati... )

Sunday, March 16, 2014

Terlaksanalah sudah impiannya.....

Pasangan raja sehari di apit oleh dayang-dayang yang 
terdiri dari anak-anak saudara... Ain, Ojet, Syada dan Bell.

Sudah seminggu berlalu. Pasangan pengantin pun sudah terbang ke New Zealand untuk honeymoon. Seminggu yang lepas aku sibuk 'memperkemaskan' majlis persandingan adik dan Daryl. Untuk beberapa minggu aku tak lelap tidur memikirkannya. Alhamdulillah! semuanya berjalan lancar pada hari tersebut.

Penat... usah cakap. Janji impian adik telah terlaksana... walaupun mungkin ada juga cacat celanya serba sedikit tapi aku sudah lakukan seperti apa yang dimintanya. Dua bulan masa yang diberi.... aku bertungkus lumus memikirkan dan menyediakan seperti kehendak hatinya. Untuk memudahkan kerja aku guna khidmat perunding majlis... dan majlis di adakan pada satu tempat terbuka (bukan dalam dewan) sebab adik ingin majlis persandingan berkonsepkan taman... dengan bunga-bunga segar dan warna-warna lembut. Tentulah aku pilih warna putih dan pink.

Alhamdulillah! pada hari berlangsungnya majlis cuaca begitu terang dan cantik... dan sehari sebelum majlis berlangsung aku ke tapak majlis melihat persiapan yang di lakukan oleh pihak yang telah di pertanggungjawabkan.

Pelamin... masih dalam proses...

Simple... dan dihiasi dengan bunga-bunga segar 
putih dan pink seperti yang aku mahukan.

At last... 

Keseluruhannya aku berpuas hati dengan pelamin... pendingin hawa
 berfungsi dengan baik dan mempelai selesa dan tak kepanasan.

 Khemah untuk makan dan upacara memotong 
kek pasangan pengantin.

 Khemah tetamu...

Khemah tetamu yang duduk makan bersama
pasangan pengantin..

Untuk tetamu kecil juga tidak di lupakan...candy bufet.

Sayangnya rumput-rumput tak hijau dan tak penuh... tapi nak buat macam mana sekarang ni musim panas.

Buah tangan untuk tetamu yang aku sediakan hasil 
kreativiti aku sendiri.

 Cenderahati untuk tetamu yang datang... juga aku buat sendiri.

Dalam bakul putih beriben pink tu aku isikan dodol yang aku kacau sendiri seminggu sebelum berlangsungnya majlis, baulu, candy peanut dan bunga telur.

 
Tiga minggu tempoh yang yang aku peruntukkan 
pada satu kedai bunga untuk menyiapkan bunga pegang ni. 
Tapi hasilnya amat mengecewakan aku. Lain 
yang aku mahukan lain pulak jadinya.

Dua hari sebelum berlangsungnya majlis Daryl sendiri 
pergi menempah bunga pegang ni dekat satu florist di Ampang 
Park. Walaupun tak cukup panjang seperti yang aku inginkan tapi 
aku puas hati sebab ianya ros segar dan menepati tema.

Tidak ada kompang waktu pengantin sampai. Ketika kedua mempelai berarak ke singgahsana cuma muzik instrumental Love Story saja yang berkumandang. Sepanjang majlis berlangsung aku telah pilih lagu-lagu seperti, Love Story, You My Everything To Me, I can't smile without you, Take Me To Your Heart, Women In Love, I Just Call To Say I Love You dan muzik instrumental dari Kenny G yang di mainkan perlahan. Aku mahu suasana majlisnya santai dan romantik. Tidak ramai tetamu... lebih kurang 400 orang saja. Dan paling seronok hubby memuji hasil kerja dan pemilihan tempat yang aku buat.

(nota mak: tugas memenuhi impian adik dah selesai... sekarang aku dah boleh tidur lena... impian aku... tak sabar menunggu kehadiran sorang lagi anak saudara bermata biru, berambut blonde.. ahaks! InsyaAllah!)

Tuesday, March 11, 2014

Satu Penghargaan....

 Di bangku inilah hubby menzahirkan ucapan terima 
kasihnya pada aku...

Aku renung wajah hubby saat dia menuturkan kata-katanya... tergamam dengan apa yang di luahkannya depan aku... aku senyum pun tidak... berkata pun tidak... sebenarnya aku tidak tahu apa yang patut aku cakapkan padanya waktu itu. Saat itu sungguh manis!

Kami berdua saja... Hubby duduk di satu bangku dan aku berdiri menghadap dia. Angin lembut menyapa tubuh kami. Sungguh indah suasananya saat dia menyatakan penghargaannya pada aku.

"Saya nak ucapkan terima kasih pada awak!... sebab telah didik dan jaga anak-anak dengan baik Saya bangga keduanya jadi bijak pandai." Aku cuma diam mendengar. Memang aku tidak sangka dia akan mengucapkan kata-kata itu.

Memang sepanjang membesarkan anak-anak hubby jarang masuk campur. Semuanya lepas ke tangan aku dari semenjak abang dan Ojet di lahirkan sehinggalah mereka mula bersekolah.... semuanya aku yang uruskan. Jarang sangat aku minta bantuan hubby. Hanya apabila ada masalah-masalah tertentu yang tidak dapat aku selesaikan baru aku beritahu hubby.

Apabila abang dan Ojet menjejaki menara gading, akulah yang menguruskan dan menyediakan segala keperluan. Sekiranya aku menghadapi masalah kewangan, hubby tidak pernah aku beritahu. Aku akan berusaha sendiri dengan cara aku. Mungkin melihatkan semua ini anak-anak tidak pernah menimbulkan apa-apa masalah pada aku dan belajar bersungguh-sungguh.

Anak lelakiku Abang pernah berkata, ketika dia sedang menghadapi temuduga untuk mendapatkan biasiswa ke luar negara di Putrajaya beberapa tahun dulu... dia sentiasa teringatkan aku. Setiap kali memberikan jawapan dalam fikirannya terbayangkan wajah aku. Dalam hatinya sentiasa berkata, dia mesti dapatkan biasiswa tu... dan tidak mahu menyusahkan aku lagi.

Dan semalam sewaktu menghantar Ojet ke KL Sentral menaiki keretapi untuk pulang ke Arau, Daryl menyatakan dan minta berikan Ojet pada dia. Dia ingin jadikan Ojet sebagai anak angkatnya. Katanya... pandai aku didik anak. Dia sukakan Ojet... lemah lembut, baik, bijak, penyayang, memahami dan menghormati orang tua. Pesannya pada Ojet, kalau ada apa-apa masalah dalam waktu belajar ini beritahu dia.

(nota mak: tiada kata-kata... aku lakukan semua itu kerana itu sudah jadi tanggungjawab...)

Sunday, March 9, 2014

Ya Allah! tunjukkanlah di mana mereka....

Hibanya hati bila mendengar komunikasi hubungan dari pusat kawalan trafik udara di China dengan MH370 yang hilang...

Terjemahan: "MH370, kami berharap radar akan dapat melihat kamu. Jika kamu dengar, teruskan terbang pada ketinggian kamu sekarang sehingga kamu sampai ke destinasi. Kami akan lapangkan jalan untuk kamu. Semua orang akan berbesar hati memberi kamu peluang untuk mendarat terlebih dahulu.

Langit cerah, dengan suhu di Beijing sebanyak lima darjah celsius, agak sejuk. Tolong pakai kot kamu untuk memanaskan badan.

Ingat untuk peluk ahli keluarga dan sahabat setelah kamu turun. Mereka sayangkan kamu, benar-benar sayang kamu."

Bergenang airmata aku. Bayangkanlah jika ada di antara penumpang di dalam pesawat itu anak-anak kita, suami, adik, abang, kakak, ibu, ayah, saudara mara dan rakan-rakan kita.

"Ya Allah ya tuhan ku, kau maha mengetahui segalanya... tunjukkanlah di mana mereka... jika mereka tersesat jalan, tunjukkanlah jalan keluar... jika mereka telah turun ke bumi ini beritahulah kami di mana lokasinya."

Sunday, March 2, 2014

Alhamdulillah... selesai sudah satu bab....

Debaran jantung ku berdegup kencang... makan minum dah tak lalu. Demam pun masih belum kebah lagi. Macam-macam yang bermain di benak fikiran. Yang nak kawin adik aku tapi aku pulak yang risau dan tak tentu arah. Aku dan kakak aku memang jadi 'mak pengantin' hari itu. Si abang pun adalah tiga empat kali call dari UK bertanyakan aciknya. Kedengaran suaranya gembira tapi bernada sedih...

Jumaat 28 Februari tu lepas solat Jumaat adik sah di nikahkan dengan pasangannya Sir Knight Daryl Breese Abdullah di Masjid As-Syakirin, KLCC. Tanggal itu selesailah sudah tanggungjawab yang di tinggalkan oleh arwah abah, mak dan abang Ngah ke atas bahu aku dan kakak aku... menjaganya dan kini tanggungjawab itu telah kami serahkan pada suaminya.

Timur bertemu Barat... semoga berbahagia dan
berkekalan hingga ke syurga.

Alhamdulillah, segalanya berjalan dengan lancar. Dengan sekali lafaz dalam bahasa Inggeris, Daryl dan adik aku sah sebagai pasangan suami isteri. Kalau dah jodoh... tak lama menunggu... berkenalan tak sampai lima bulan kedua-dua akhirnya sepakat untuk mendirikan rumah tangga. Seperti yang aku cerita dalam n3 yang lepas-lepas, lintang pukang jugak aku dan kakak aku yang sulung menyiapkan segalanya...

Adik aku tu pun dah berusia juga... tapi begitulah kan... Tiap makhluk di muka bumi ini di jadikan berpasang-pasangan.. dan jodoh itu tidak di ketahui bila datangnya... Macam adik aku... tak siapa menyangka jodohnya datang ketika usia menginjak 40an dan tidak terfikirkan pun akan bertemu dan jatuh hati dengan lelaki yang berasal dari California ini. Masih bujang dan menurut Daryl, dulu dia terlalu sibuk bekerja sehingga hampir terlupa untuk mencari satu 'tulang rusuk'nya yang hilang. Rupanya tercampak jauh di Malaysia. Itulah kata adik aku, kalau dulu cepat-cepat datang Malaysia, dah lama dia kawin.

Apapun aku tetap berdoa agar jodoh mereka berkekalan dan hidup dalam aman damai. Dalam hati aku tetap risau... Timur bertemu Barat... saudara baru... faktor usia dan macam-macam lagilah... besar cabarannya... 

Ya! sudah selesai satu bab... selepas akad nikah dan majlis kenduri kesyukuran... tinggal lagi majlis resepsinya Ahad ini di satu lokasi yang telah aku pilih... InsyaAllah!