Mari kongsi cerita dengan kami ...

Tuesday, June 9, 2015

Kena 'attack'...

Hubby pernah membebel dan melarang aku memandu jauh-jauh bersendirian di lebuh raya. Tapi aku yakinkan dia supaya jangan risau. Tahulah aku jaga diri.

Selama ini aku hanya membaca berita tentang kejadian kereta di rosakkan atau di pancitkan oleh pembawa trak tunda apabila berhenti di RnR. Paku-paku sengaja di taburkan di jalan raya oleh pihak-pihak tertentu semata-mata untuk meraih keuntungan.

Sejujurnya, aku sekadar membaca sekali lalu saja dan tak pernah ambik ‘pot’ pun... sehinggalah kejadian itu betul-betul berlaku pada diri aku minggu lepas.

Aku dalam perjalanan ke Arau menghantar Ojet. Kali ini aku ditemani oleh kakak. Begitulah selalunya, kalau bukan kakak, adik atau hubby yang temankan. Kebetulan sekarang cuti sekolah... aku jugak turut membawa anak saudara, Aidiel dan Aleesya sama.

Kami agak lambat keluar rumah. Memang dah rancang dan congak-congak... aku bercadang nak berhenti sembahyang zuhur di RTC Gopeng sebab suraunya ada aircond.

Sampai di RTC Gopeng, orang agak ramai. Walaupun tempat letak kereta masih banyak tapi petak parking yang berhampiran dengan food court atau pun surau semua sudah penuh. Terpaksalah aku meletakkan kereta jauh sedikit.

Lama jugak masa yang aku ambil berhenti dan berehat di situ. Yelah, masa aku solat... Ojet tolong perhati dan mengawasi Aidiel dan Aleesya. Kakak aku pulak masuk ke Mydin sekejap membeli selipar kerana kasut yang dipakainya rosak dan tercabut tapaknya.

Selesai aku solat, Ojet dan kakak aku pulak solat. Giliran aku pulak mengawasi Aidiel dan Aleesya. Selesai semuanya solat... kami ke kereta dan bergerak keluar meninggalkan kawasan rehat Gopeng. Kerana dah biasa apabila keluar dan kembali semula ke kereta aku akan terus saja masuk dan duduk di bahagian pemandu. Tak pernahlah aku pusing keliling kereta memeriksa tayar atau bahagian-bahagian lain... walaupun pernah diingatkan oleh hubby.

Aku tidak merasakan apa-apa kelainan pada kereta dalam perjalanan selepas keluar dari kawasan RTC Gopeng. Semuanya rasa macam biasa. Ketika mendaki dan menurun di terowong Menora semuanya ok.

Aku memandu dengan kelajuan 100 km/jam. Sesekali memotong jugak sehingga melewati RnR Sungai Perak dan menghampiri RnR Taiping Utara... aku terdengar bunyi seakan-akan tayar pancit. Ketika itu aku berada dalam jarak lebih kurang 2 kilometer lagi untuk sampai di hentian Taiping Utara.

Sebaik saja aku memasuki RnR Taiping dan berhenti... dalam waktu yang sama juga sebuah trak tunda yang di pandu seorang lelaki dan kelindannya bangsa India berhenti sangat rapat di sebelah aku. Bila aku keluar dan memeriksa tayar hadapan sebelah kiri sudah leper, rosak dan panas. Yelah, bayangkan sudah berapa kilometer jauhnya aku memandu dengan keadaan tayar begitu.

Melihat trak tunda yang berhenti di sebelah aku tetiba terfikir bagaimana mereka seolah-olah tahu yang kereta aku sedang menghadapi masalah. Mujurlah aku tak panik dengan situasi yang berlaku dan langsung tidak menoleh atau meminta bantuan mereka. Aku talipon pihak insuran dan beritahu masalah yang sedang aku hadapi. Dalam waktu yang sama juga aku beritahu tentang kewujudan trak tunda yang dipandu oleh lelaki India dan berhenti di sebelah aku.

Operator lelaki yang menyambut panggilan talipon menyuruh aku masuk ke dalam kereta. Hidupkan enjin dan kunci kereta. Apa-apa pun jangan buka pintu atau cermin tingkap sehingga orang dari workshop yang di hubungi oleh pihak insuran sampai.

Aku kira setiap sepuluh minit pihak insuran menghubungi dan menanyakan keadaan aku. Adakah pihak workshop sudah sampai dan tayar kereta aku sudah di tukar. Sehinggalah semuanya selesai dan ketika keluar dari RnR Taiping itulah sebuah lori yang di pandu laju mendekati seolah-olah menghimpit aku dari belakang. Dalam hati Tuhan saja yang tahu. Sedaya upaya aku cuba lari dan menjarakkan diri dari lori tersebut. Pihak insuran dan workshop tetap menghubungi dan bertanyakan keadaan aku sehingga aku beritahu semuanya ok dan sudah pun melepasi tol Juru, Penang. Dan selamat sampai di Arau.

Kebetulan jiran homestay yang aku sewa anggota polis bahagian jenayah di Kuala Kangsar. Dia pun menghantar anak lelakinya balik ke kolej jugak. Kami berbual dan aku beritahu tentang kejadian yang menimpa aku. Dan dia berandaian, kereta aku telah di pancitkan ketika aku berhenti di RTC Gopeng.

Berkemungkinan ketika aku masuk ke kawasan rehat itu, trak tunda tersebut sudah ada di situ dan memerhatikan kenderaan yang keluar dan masuk. Apabila mereka ternampak aku satu kereta semua perempuan mereka 'attack' kereta aku. Kemudian pemandu trak tunda tersebut  mengekori kereta aku sehingga sampai di RnR Taiping.

Bila aku periksa kembali tayar kereta yang pancit... tidak ada paku yang terlekat tetapi ada kesan tusukan dengan benda tajam.

Syukurlah tidak ada apa-apa kejadian buruk yang berlaku. Kata kawan-kawan sepejabat hari ini, niat dan tujuan perjalanan itu baik. Menghantar anak balik ke kolej dan membawa anak-anak saudara untuk berjalan-jalan sempena cuti sekolah. Aku pulak baru lepas solat dan doa lepas solatku agar di selamatkan sepanjang perjalanan pergi dan balik.

(nota mak: Kawan-kawan sepejabat juga berandaian, pemandu trak tunda dan pemandu lori yang menghimpit kereta aku memang mempunyai link sesama mereka.)

Tuesday, May 26, 2015

Berebut cuti...

Bila semua cuti serentak... Masing-masing ada keperluan. Aku selalunya tiada masalah bila tiba cuti sekolah. Dari dulu sampai sekarang. Aku ok je kalau kawan-kawan nak bercuti waktu itu dan tak kisah ambil alih kerja mereka.

Masa anak-anak bersekolah dulu kalau cuti semester aku memang tak ada rancangan untuk bawa anak jalan-jalan... kerana ketika cuti itulah mereka menghabiskan masa mengulangkaji kembali pelajaran, menghadiri kelas tuisyen dan ke perpustakaan. Malah ketika cuti sekolah itulah guru tuisyen akan datang dua kali seminggu di rumah.

Tapi hari ini tidak... aku bertegas dan tak boleh mengalah. Minggu depan cuti sekolah... ramai kawan-kawan sepejabat dari bahagian aku ni nak ambil cuti. Malah ada tu, setiap cuti sekolah dia mesti cuti. Geram pulak aku... asyik dia je. Ada saja programnya dengan family.

Aku tak peduli kali ini sama ada dapat cuti atau tidak. Ada orang nak ganti kerja aku ke atau tak ada... bukan penghalang. Aku dah nekad... aku tetap mahu bercuti minggu depan. Tiada kompromi.

Minggu depan Ojet ada present thesis / researchnya (viva). Tiket keretapi, bas dan kapal terbang dah habis di booking. Terpaksalah aku menghantarnya balik dan menunggunya di kolej. Kerana ini aku beritahu kawan-kawan sepejabat, aku tidak boleh mengalah kali ini.

Ini penentu kejayaan Ojet selama menuntut di universiti. Dia pun dah berazam mahu dapat 4 flat. Ingin meraih ANC. Dan semestinya aku memberikan sokongan padanya walau apapun halangan. Seboleh-bolehnya aku tidak mahu fikirannya terganggu sehingga hari present thesisnya. Malah baju yang hendak di pakai Ojet pada hari itu pun sudah di pilih dan aku siapkan. Biarlah aku kena marah atau dapat surat tunjuk sebab dari majikan sebab bercuti tanpa ada orang ganti tempat aku. Dengan Ojet pun aku dah cakap, "take your time, kita datang sehari lebih awal pun tak apa. Mak nak adik relax dan betul-betul bersedia."

(nota mak: Demi anak, aku redah semua rintangan dan halangan. Aku mahu lihat mereka sentiasa senyum...)

Thursday, May 21, 2015

Meleret senyum sampai telinga...

Masa sambutan Hari Ibu minggu sudah, Ojet tak ada di rumah. Dia ikut sekali bersama kumpulan staff Petronas yang mengadakan temuduga untuk pelajar SPM tahun lepas yang memohon biasiswa/tajaan pendidikan dari Petronas. Dua hari di Sunway dan sehari di UTM Space. Selama tiga hari tu dia tak ada di rumah dan tinggal di tempat penginapan yang disediakan oleh pihak Petronas. Beberapa hari sebelum tu Ojet berada di Arau bertemu dengan advisornya.

Sepanjang tiga minggu ini, sehingga minggu depan aku sendirian di rumah. Ojet dah balik dari Perth, Australia... tapi semalam dia dah ke Arau dengan train untuk bertemu dengan advisornya semula. Hari Ahad ni baru balik KL tapi dua hari lepas tu nanti dia akan ke Arau semula untuk viva-nya pulak. Dia agak sibuk di penghujung semester 6 ini. Akhir bulan Jun nanti tamatlah latihan praktikalnya di Petronas. Dan menunggu untuk hari konvokesyen.

Ketika dia mengemaskan barang-barangnya untuk ke Australia tempohari, aku duduk saja memerhatikan dia. Sambil tu aku ingatkan juga supaya jaga diri dan berhati-hati berada di tempat orang.

"Bawa duit lebih sikit dik. Mana tahu kok ada apa-apa masalah nanti. Tak apa, kalau tak guna balik nanti boleh convertkan semula. Tak payah belikan mak apa-apa. Mak tahu barang-barang kat sana mahal!"

"Fridge magnet pun mak tak nak?"

"Tak, mak dah ada fridge magnet Australia."

Tapi tak sangka dan memang surprise bila Ojet belikan aku sebotol minyak wangi jenama Beyonce... Limited Edition 100ml dari Australia... dan sehelai t-shirt warna pink. "Mak, nah! untuk Hari Ibu." Ai tentulah meleret senyum aku sampai telinga kannn.

Koala tu Ojet minta lekatkan kat cermin 
kereta aku. Buat teman mak!

Thanks! Dot!

Aku pun ada surprise juga untuk dia. Sepasang boots untuk dipakai masa dia ke Perth tempoh hari. Sebelum pergi tu sibuk sangat nak cari kasut. Tapi tak ada masa pulak nak pergi mencarinya. Aku cakap pakai jelah mana kasut yang ada. Tapi dia berkeras juga nak pergi shopping cari boots. Bila di tanya kenapa nak buang-buang duit beli kasut baru, jawapannya "nanti nak bergambar-gambar nampak cantik!"

Hai! lah anak. Taknak dia kecewa... akhirnya aku pergi belikan. Masa tu dia tak ada di rumah kerana menyertai kumpulan temuduga tu. Aku bawa adik aku untuk ukuran kakinya. Aku letakkan kasut baru tu tepi katilnya. Bila balik dan tengok kasut tu, bukan main senyum lagi.

Surprise untuk Ojet.

(nota mak: Dot, Polkadot, Dikda, Aja, Ojet... panggilan aku untuk Ojet. Suka hati je nak panggil dia dengan nama apa. Panggilan manja-manja... Abah dia pulak panggil Naja... tapi bila aku dah panggil dengan nama penuh, itu maknanya aku tengah marahkan dia.)

Sunday, May 17, 2015

Bila sendirian...

Segalanya jadi mudah dan ringkas je. Terutama bab makan.
 Tak payah fikir-fikir sangat menu dan nak masak apa. Yang 
nak makan aku sorang je. Cukup masak lemak cili padi pucuk ubi, 
goreng ikan tenggiri jeruk dan ulam jering... dengan nasi putih. 

..........

Rojak satay... resipi sendiri, mudah dan ringkas....
Pergi makan satay. Order 10 cucuk. Tak habis. Minta 
pelayan bungkuskan. Balik simpan dalam peti ais. Esoknya rasa-rasa 
macam malas nak masak... leraikan daging satay tu dari  lidinya.
Panaskan dalam kuali tak melekat. Kemudian tuangkan 
kuah kacangnya, nasi himpit serta timun.

Friday, May 15, 2015

Semakin pasti...

Lama... hampir sejam berbual dengan abang di talipon pagi tadi... katanya tengah study untuk final exam dua minggu lagi. Nada suaranya gembira dan yakin. Itulah yang aku sering harapkan. Menjelang exam, moodnya bagus, sihat dan gembira. Tiada apa yang mengganggu fikirannya. Tumpuannya seratus peratus terarah pada peperiksaan yang akan di tempuhinya.

Seminggu dua ni aku sendirian dirumah. Ojet nampaknya agak sibuk. Walaupun cuma baru intern tapi dia juga terlibat dalam temuduga pemilihan pelajar-pelajar lepasan SPM 2014 yang memohon tajaan Petronas selama tiga hari dan tinggal di tempat penginapan yang telah di sediakan. Malam selasa lepas aku pergi menjemputnya di GTower hotel. Dan Rabu kelmarin dia berlepas ke Perth, Australia.

Kata sorang kawan lama, “anak-anak ini ibarat tetamu dalam hidup kita...dia datang dan pergi. sampai masanya mereka akan punyai kehidupan sendiri...dan hidup kita berakhir sendirian juga...”

Aku akur... anak-anak telah dewasa dan mempunyai perancangan untuk mengatur kehidupan mereka. Setelah berbincang dan berbincang... Abang nampaknya semakin pasti menyahut cabaran dan menerima tawaran untuk bekerja disatu syarikat minyak yang beribu pejabat di Calgary, Kanada. Walaupun aku sedikit sebanyak di buru kerisauan... tapi bak kata suami adik aku, “dia bukan baby lagi”.

Ojet juga sudah menerima tawaran kerja. Tapi buat masa ini biarlah aku simpan berita gembira ini. Ada banyak perkara yang harus di selesaikan dulu oleh Ojet. Janjinya pada aku, “mak, kita bincang lepas Ong balik dari Australia...”

(Nota mak: *Ong - cara Ojet membahasakan diri.)

Tuesday, April 28, 2015

Salam Harum Manis...


Pagi ni, turun dari kereta seseorang hulurkan sebiji mangga harum manis. Dah lama sangat teringin nak merasa dan makan buah ni dek kerana popularitinya. Pernah suarakan hasrat hati pada Ojet memandangkan dia masih lagi berulang alik KL Arau sekarang untuk berjumpa dengan advisernya. Ojet kata mahal. Cecah RM30 sekilo.

Tak semena-mena staff dari pejabat bangunan depan tempat kerja aku ni dan sering senyum-senyum saja kalau terserempak di jalan menghulurkan sebiji tika aku melewati sedang dia sibuk mengemaskan barang-barang di bonet keretanya.

(nota mak: Terima kasih daun keladi (tak tahu nama kawan tu. Biasa senyum bertegur sapa gitu-gitu je tapi tak pernah tanya namanya. Yang aku tahu, anak lelakinya adalah salah sorang pilot MAS.)

Sunday, April 26, 2015

Projek karipap bertanduk...

Hari minggu semalam aku sendirian di rumah. Ojet ke kelas memandu. Bingung dan termanggu-manggu kesorangan di rumah... tergerak hati nak mencuba buat karipap. Resipinya aku ambil dalam FB rakan. Jadi aku minta maaf kepada pemilik resipi ni. Dah try jejak blognya tapi tak dapat. Apapun terima kasih kepada yang empunya resipi.

Dengan sukatan sekilo tepung tu banyak dapatnya. Kalau untuk jualan rasanya boleh lepas modal. Lenguh jugak tangan mencanai dan mengelim tepinya. Sampai ada yang keluar tanduk. Dah penat ada yang kulitnya bocor bila di tarik-tarik masa mengelim tepinya. Aku buat jalan singkat je... tak mahu intinya keluar masa menggoreng... jalan yang mudah pada aku adalah dengan menampal pada bahagian yang bocor... hehehhe... Bila di goreng bahagian tampalan tu terangkatlah.

 Sebelum ni memang tak pernah buat karipap pun. 
Jadi abaikanlah rupa paras dan kelim tepinya yang huru hara tu.

 Dah siap di goreng. Kira oraitlah, kulitnya licin.

Sekali lepas goreng ada yang keluar tanduk... 
Tanduknya tu adalah tampalan yang aku buat pada bahagian 
kulitnya yang bocor masa mengelim tepinya.

Bahan-bahan:
1 kg tepung gandum
1 cawan minyak masak
1 cawan majerin
1 cawan air sejuk dari peti sejuk di campurkan dengan 1 sudu teh garam halus

Cara membuat kulit karipap:
1. Panaskan minyak dan majerin kemudian curahkan ke dalam tepung. Gaul sehingga rata. Kemudian masukkan air dan uli sehingga menjadi doh.

2. Simpan dahulu doh di dalam peti sejuk lebih kurang 1 jam. Selepas itu boleh di guna.

Bahan-bahan untuk inti:
1 keping dada ayam di potong kecil-keci / dicincang
4 ulas bawang merah,1 cm halia dan 2 ulas bawang putih - dikisar
2 labu bawang besar holland dipotong dadu
5 biji ubi kentang dipotong dadu
24 gm (bersamaan 1 peket) rempah kari daging
24 gm (bersamaan 1 peket) rempah kurma
1 tangkai daun kari
air, garam dan gula secukup rasa
minyak untuk menumis

Cara membuat inti:
1. Campurkan rempah kari dan rempah kurma dengan sedikit air supaya jadi pes.

2. Panaskan sedikit minyak di dalam kuali. Tumiskan bahan yang di kisar sehingga wangi dan agak garing. Kemudian masukkan pes rempah dan daun kari. Tumis lagi sehingga pecah minyak.

3. Masukkan isi ayam, bawang besar, ubi kentang, garam dan gula secukup rasa. Masukkan air untuk mengempukkan ubi kentang. Masak sehingga kentang empuk dan intinya menjadi agak kering. Angkat dan sejukkan.

(nota mak: Kira oraitlah resipi ni... Kulitnya garing dan gebu tapi secara jujurnya aku lebih gemar kulit karipap pastry rapuh dan rangup.)