Mari kongsi cerita dengan kami ...

Friday, October 24, 2014

Cruise Vacation....

Jom snorkeling.

Aghhhh! lega... Tugas di tempat kerja untuk tahun ni dah beres. Rasanya tahun nilah yang paling strees kot. Untuk dua bulan yang akan datang ni boleh rilex hingga awal Januari 2015. Dan... jom holiday! merehatkan badan dan melapangkan minda. Meluaskan pemandangan dan menikmati percutian dengan Star Cruise menuju ke Krabi dan Phuket.

Monday, October 20, 2014

Pergi belai rimau!....

Di FB kawan-kawan hari ni kecohlah pasal ‘kempen pegang dan belai anjing'. Acara yang kononnya diadakan bagi membantu orang ramai termasuk orang Islam bagi mengatasi persepsi negatif terhadap anjing. Penganjur ceritanya bangsa Melayu agama Islam. Dan di tunjukkanlah gambar-gambar gadis Melayu bertudung yang begitu seronok dan happy nampaknya memeluk dan membelai binatang tu. Rata-rata rakan-rakan FB kata ‘fenomena gila.’

Entahlah! semakin moden kehidupan semakin merepek-repek keinginan Gen Y ni. Dan ada juga ibu-ibu yang membawa anak-anak kecil mereka menyertai ‘kempen’ tu. Nak salahkan siapa... Patut ke kita menyalahkan dan menuding jari pada DIA, DIA dan DIA!

Aku simple je didik anak-anak tapi tegas! Kalau binatang yang bersifat najis seperti itu, aku cuma cakap “Tengok je, jangan pegang! Dan dah pasti aku tak akan bawak anak-anak ke ‘kempen tu’ walau untuk tengok anjing saja. Aku tak kuasa nak explain, ”kalau dia kering, kita kering, tak pa... bla..bla...bla dan blah” Aku tak mahu mengelirukan pemikiran mereka dengan apa yang mereka ‘tengok’... kang kalau tak betul explainationnya macam tulah jadinya.

Biarlah orang nak kata aku ni kolot, ortodoks atau apa saja... aku tetap mempertahankan pendirian aku yang telah di ajarkan oleh arwah tok, mak dan ayah dulu. "Anjing tu haram di pegang!" Tiada explain di berikan oleh mereka. Dan bila aku ada anak... aku pun cakap macam itu juga pada anak-anak. Pada aku yang ortodoks ni, perkara yang berkaitan haram ini tiada tolak ansurnya... tiada penerangan lain... tak perlu menyusahkan diri untuk menerangkan sisi halalnya pulak. Banyak lagi binatang lain yang halal di pegang untuk di buat main dan di belai. Atau kalau dah ingin kelihatan hebat sangat, pergi belai rimau!

(Nota mak: AKU! makcik yang di didik cara old school... tak kisahlah ianya lekang dek panas atau reput dek hujan... dah saya di lahirkan dari bangsa Melayu yang beragama Islam... arwah tok kata jangan pegang anjing "Haram" ...haramlah pada saya sampai bila-bila... takyah nak pikir panjang-panjang pasal haram tu. Noktah!)

Friday, October 10, 2014

Baru aku tahu...


Haah! Terkejut badak... tak mungkin, tak mungkin. Turun naik... turun naik aku atas penimbang tu. Termenung kejap atas sofa... berfikir-fikir... penimbang ni dah rosak ke?

Mulalah hati nak marah dengan anak saudara aku si Aideel. Semalam dia dan Aleesha main-main dengan penimbang tu. Aku angkat dan belek-belek manalah tahu kot ada springnya yang dah tercabut.  Nampak elok je... tapi dalam hati memang nak marahkan dia esok.

Berlari ke depan cermin. Angkat sikit baju di bahagian pinggang dan telek depan cermin. Nampak tak ada apa-apa perubahan pun. Tapi kenapa penimbang tu tunjuk berat aku 70 kg. Tak senang hati betul.

Semua buat tak kena. Nekad dalam hati... nak puasa. Lusa mesti pergi gym semula. Hampir tiga bulan aku tak masuk gym. Sejak bulan Julai hari tu. Masa tu abang ada di rumah, jadi aku tak pergi gym sebab nak spend banyak masa dengan dia. Lagipun bulan puasa. Habis raya dan abang balik semula ke UK aku macam jadi malas pulak nak continue semula.

Bila adik datang rumah, aku beritahu berat aku. Dia pun terkejut. “Ko biar betul!...” Dia angkat penimbang dan letakkan atas lantai, “eh berat aku betul!... ” Dan dia suruh aku naik semula nak pastikan... dan jarum penimbang tu tunjuk berat asal... berat sebenar aku.

Adik aku gelak dan dapat agak kenapa... “kau letakkan penimbang ni atas karpet ya?”

Baru aku tahu rupanya... penimbang tak boleh di letakkan atas karpet masa kita timbang berat. Nanti jarum tak stabil. Fuuuh! legaaaa...

Adik: Baik kau minta maaf dengan Aideel!

Monday, October 6, 2014

Aku dah jatuh hati....

Sebelum cerita tentang resipi, aku nak ucapkan terima kasih pada kak Noor... sebabnya aku ambik resipi ni dari blog dia. Aku dah beritahu kak Noor sebelum menyalin resipi ni. Sebelum tu bila blogwalking ke blog-blog masakan sentiasa saja jumpa gambar dan resipi roti ni. Lama-lama teringin pulak nak membuatnya.

Lembut rotinya... walaupun sakit-sakit juga pergelangan tangan mengulinya sebab aku guna cara 'tradisional'. Inilah antara sebabnya kadang-kadang aku berfikir banyak kali bila nak buat roti. Tak 'kuasa' nak mengulinya. Entah bilalah agaknya 'mampu' beli sebiji breadmaker.

Yang membuat aku 'jatuh hati' pada roti ni ialah pada sos butterscotchnya... Lebihan dari yang di tuangkan atas roti tu aku buat cicah pulak.

Sedap roti ni lembut tapi aku paling suka butterscotchnya...

Nampak tu dah 'rongak' sebaik keluar saja dari oven
adik aku dah korek sebiji sarangnya.

Bahan untuk membuat Doh:
2 cawan tepung gandum
1/2 sudu teh yeast kering / mauripan
1/4 sudu teh garam
½ sudu teh baking powder
1 sudu besar gula pasir
¼ cawan plain yogurt (suhu bilik)
¼ cawan minyak masak (saya guna minyak Naturel)
1/2 cawan air suam
Sedikit Almond flakes untuk di taburkan atas roti.

Cara Penyediaan:
1. Larutkan yeast dan gula dalam air suam dan biarkan berbuih.

2. Dalam mangkuk adunan, campurkan tepung gandum, baking powder serta garam dan gaul rata.

3. Masukkan yogurt dan larutan yeast.

4. Uli dengan tangan dan tuangkan minyak sedikit demi sedikit dan teruslah menguli doh sehingga tak melekat lekat lagi di tangan. (Cara mengulinya dengan cara tolak dan tarik). Uli sehingga kenyal.. roti akan menjadi makin gebu jika di uli lebih lama. Biarkan/rehatkan doh di ruang panas atau tertutup dan biarkan ia naik dua kali ganda.

5. Bila doh dah naik, tumbuk-tumbukkan untuk mengeluarkan angin.

6. Sapukan tangan dengan minyak dan ambil doh sebesar buah langsat atau mata kucing dan susun rapat di dalam loyang yang telah di sapu dengan sedikit minyak. Buat sampai habis. (Kalau doh melekat-lekat di tangan jangan di tambah tepung cukup sekadar menyapu tangan dengan minyak masak saja).

7. Taburkan dengan almond flakes dan biarkan doh rehat dan naik dua kali ganda sekali lagi.

8. Sementra menunggu doh naik, Panaskan oven... (Aku guna oven jenama Europa dan setting suhu 180-200 C. Pastikan oven betul-betul panas baru masukkan doh. 10 minit pertama guna api bawah dan 5 minit terakhir guna api atas bawah. Masa untuk membakar ialah antara 10 - 15 minit.

9. Sebaik roti di keluarkan dari oven tuangkan butterscotch di atasnya. Sedia untuk dihidangkan.

NOTE:
1. Doh memang lembik.. Jangan tambah tepung, cuma sapukan tangan dengan minyak masa nak bahagi-bahagikan doh.
2. Tak perlu betul-betul bulat sebab roti akan jadi bulat dan cantik dengan sendirinya apabila di bakar.
3. Pastikan oven betul-betul panas supaya roti apabila masak jadi lembut.
4. JANGAN bakar terlalu lama kerana roti akan jadi keras.
5. Simpan roti dalam bekas kedap udara jika tak habis makan.


Butterscotch Sos:
1/2 cawan brown sugar.
1/2 cawan susu cair atau whipping cream
Secubit garam
1/2 sudu teh vanilla essence
25 gm butter

1. Cairkan butter dalam periuk kecil. Masukkan brown sugar, kacau selalu sehingga gulanya cair dan larut sepenuhnya.

2. Tuangkan susu cair / whipping cream perlahan-lahan sambil mengacaunya.

3. Masukkan esen vanilla dan bila semuanya sebati angkat dari api dan sejukkan sedikit... dan sedia untuk digunakan sebagai topping.

(Nota mak: Kalau nak lebih detail lagi tentang resipi ni dan tengok gambar roti yang cantik pergilah ke blog kak Noor. Sayang kak Noor!)

Friday, October 3, 2014

Macam mana kita di mata anak-anak...

 Kasut yang di belikan oleh Ojet untuk aku raya hari tu 
dan fesyennya di pilihan oleh abang.

Waktu ke Medan untuk seminar IMT GT baru-baru 
ni, Ojet belikan aku sepasang kain baju kurung. Fabriknya 
dari jenis Japanese cotton.

Apa agaknya yang ada dalam fikiran anak-anak. Macam mana mereka ‘melihat’ kita selama ini dan bagaimana mereka mahu ‘melihat’ kita.

Adakah mereka mahu kita kelihatan muda dan bergaya selalu. Dan pilihkan warna-warna terang dan cerah untuk kita dan akan komen tentang cutting dan fesyen baju kita dan cakap, “cantik baju mak ni tapi kalau di shape-kan sikit di bahagian pinggang dan kembangkan bahagian bawahnya lagi cantik!” atau kata “cantik mak pakai baju ni, nampak muda...” Wow!

Masa mereka kecik-kecik dulu mereka tak kisah je apa kita pakai dan bagaimana kita berpakaian. Dan kita pun tak pernah terfikir bahawa anak-anak akan peduli tentang itu semua. Tapi sekarang ni bila kita bersiap, mereka akan duduk memerhati dan beritahu, "...aaa tudung tu tak sesuai dengan baju yang mak pakai!"

Antara kedua orang anak aku, abanglah yang suka komen dan memuji aku. Kalau tak sesuai dan tak berapa berkenan di matanya dia akan cakap. Dia tak suka aku berpakaian dalam warna gelab. Katanya itu warna-warna orang tua... Handbag yang aku pakai sekarang pun abang dan Ojet yang pilih. Warna merah dan tak sangka pulak, doktor yang merawat aku selama ini pun minat dengan warna dan handbag tu.

(nota mak: memang mak dah tua, tak lama lagi nak pencen...)

Monday, September 29, 2014

Begitu kisahnya....

Balik sekolah pipinya birat dan calar. Hampir kena mata. Aku tanya kenapa, jawabnya kawan sekolah buat. Esoknya dan esok lagi begitu jugak. Ada ketikanya dia minta duit dengan kakak aku. Bukan sikit-sikit. Sampai RM20 ringgit. Bila di tanya nak buat apa. Katanya nak beli mainan. Tanya lagi. Mainan apa sampai RM20 ringgit dan kat mana jual. Dia jawab kat kedai luar kawasan sekolah.

Kami satu family tak puas hati. Kakak aku tak bagi. Alasan kami, dah banyak mainan kat rumah... Lagipun untie (adik aku) dah belikan motor besar (motor mainan yang pakai bateri tu) basikal semua ada sorang satu kat rumah. Dia muram dan nampak susah hati. Kami biarkan saja. Pada fikiran kami nanti-nanti oklah tu.

Baru-baru ni dia minta duit lagi dengan kakak aku. Katanya nak beli bendera. Seringgit saja harganya. Kakak aku kasi. Bila balik sekolah, kami tanya mana benderanya. Dia kata dah koyak. Kawan koyakkan. Okay lagi. Tapi yang buat aku dan kami satu family tak tahan bila kawan sekolahnya (nama budak tu Adam) kata anak buah aku si Aideel pinjam duitnya RM20 ringgit. Aku sudah naik geram. Pasti ada yang tak kena. Bukan setakat itu saja, dia kata si Aideel makan bekalan makanannya.

Aku tanya baik-baik pada Aideel. Betul ke dia meminjam duit si Adam. Aideel berulang kali kata tak. Panjang lebar juga soal jawab aku dengan dia. Aku cakap dengan kakak dan adik aku... baik pergi sekolah dan tanya sendiri dengan budak Adam tu. Aku syak ada yang kena. Sebab dah lama dan macam-macam sangat perkara yang berlaku pada si Aideel. Dan kami asyik marahkan dia.

Jumaat lepas adik dan kakak aku pergi sekolah. Dan jumpa budak yang bernama Adam tu... dan tanya betul ke Aideel ambik duit dia. Macam-macam jawapan dia beri. Berdolak dalih. Kejap kata ‘ya’ kejap kata ‘tak’. Dengan gayanya berpakaian... baju panas yang diikat di pinggang, rambut ala trojan sambil bercekak pinggang. Baru berumur lapan tahun je pun... tapi berlagak samseng. Adik aku gertak ... nak bawak kedua-duanya ke balai polis dan serahkan pada polis. Biar polis saja yang selesaikan.

Akhirnya dia mengaku, ‘tak’, Aideel tak ada pinjam duit dia. Adik aku warning dan dengan 'garang'nya cakap, “jangan berkawan dan dekati lagi Aideel... kalau tak siap awak!”.

Kebetulan salah sorang guru sekolah tu, student renang adik aku. Bila dia nampak adik aku dia datang dan tanya, kenapa. Adik aku ceritalah kisahnya.... dan cikgu tu bawak adik aku jumpa sendiri guru kelas mereka. Barulah tahu, rupanya guru kelas tu tahu perangai si Adam ni yang suka minta duit kawan-kawan sekelas. Dia pinjam pada si A bagi pada si B. Kemudian dia ambik duit tu dari si B. Kemudian dia ambik pulak duit dari si C dan bagi pada si A. Dah si A pulak yang berhutang dengan C... kononnya. Tapi duit itu dia juga yang ambik. Begitulah pusingannya...  Last-last dia cakap si A, B dan C berhutang sesama sendiri... tapi duit itu si Adam ni yang ambik sebenarnya.

Dah beritahu pada orang tuanya, tapi mak ayahnya cakap,  tak tahu dah nak buat macam mana. Bila dengar cerita ni sedih aku, macam mana orang Melayu kita boleh biar dan tak buat apa-apa bila tahu anak jadi kaki buli dan samseng kat sekolah. Padahal budak tu kecik lagi baru lapan tahun, masih boleh di perbetulkan...

Apapun aku lega, anak saudara aku dah ceria semula. Bila balik dari sekolah nampak happy. Tak macam sebelum ni, bila balik dari sekolah moody. Tadi adik aku pergi lagi sekolah tu... dia nak intai budak Adam tu.... tapi budak tu tak datang sekolah... Kalau dia kacau lagi si Aideel lepas ni si Daryl sendiri yang bersemuka dengan guru besar.

Thursday, September 25, 2014

"Moist betullah mak...!"

Sebelum di potong masing-masing dah 'chop!" nak 
bahagian mana... Strawberry yang di tengah tu paling besar 
dan 'siang-siang' dah di 'chop' oleh adik aku.

Susunan strawberry yang aku decorate menjadi 
seperti kuntuman rose.

Dah seminggu abang balik ke UK... Hati masih terkenang-kenang lagi padanya. Cutinya dua bulan setengah tu rasa kejap sangat. Setahun saja lagi abang akan menamatkan pengajiannya. Entahlah! macam mana pulak lepas ni apabila abang sudah mula mengintai-intai peluang untuk bekerja di luar negara.

“Mak!...,  nanti mak ikut abang... Abang akan bawak mak kemana saja supaya mudah abang nak jaga mak. Kalau mak duduk jauh dari abang, nanti susah abang nak balik jenguk kalau mak tak sihat. Kalau kerja di luar negara nanti tak tahu macam mana cutinya...” Itu kata abang.

Aku perhati je dia berkemas-kemas dan membelek-belek e-tiket di tangannya. Dan terdengar keluhannya, “... huh tak bestnya nak balik...” dan dia menoleh pada aku, “... nanti abang rindukan mak lagi...!” dan itulah saat paling manis bila abang datang peluk aku. Inilah satu tabiatnya yang tak pernah berubah. Pernah aku tanya, “abang tak malu ke... mak, ummi dan acik peluk dah besar-besar macam ni?” Dia kata “tak” malah suka dan bangga lebih-lebih lagi di hadapan kawan-kawannya.

Sehari sebelum dia balik Khamis lepas aku buat sikit majlis minum-minum petang di rumah. Aku ambik cuti hari tu dan buatkan sebiji kek coklat kukus. Special, yang ditopping dengan coklat meleleh dan di hias penuh dengan strawberry. Bangga je rasa hati bila abang memuji, “moist betullah mak!”