Sunday, June 18, 2017

Dah selalu sangat buat nasi goreng...

Penghujung-penghujung Ramadan ni rasanya banyak sangat simpan nasi sejuk di rumah. Dah hampir satu mangkuk besar. Hari-hari ada saja lebih. Padahal masak macam biasa juga. Selalunya yang berlebih nasi yang di masak untuk sahur.

Awal Ramadan dulu, time sahur memang anak-anak makan macam biasa tapi bila dah sampai ke penghujungnya ini, masing-masing bangun sahur sekadar untuk minum. Dan nasi yang di masak langsung tak di makan. 

Selalunya nasi sejuk di buat nasi goreng. Tapi bila dah selalu-selalu sangat akhirnya tak di makan juga. Terbuang juga.

Semalam, aku keluarkan semua nasi sejuk dari peti ais. Bila disukat dapat empat cawan. Aku blend semuanya dan buat apam nasi. Kebetulan setiap Sabtu dalam bulan Ramadan, ada majlis berbuka puasa di surau. Dan apam nasi yang aku buat semalam semuanya aku hantar ke surau.

Resepi apam nasi ini aku skodeng dari lemari resipi kak Noor. Sedap dan lembut. Mudah saja nak membuatnya. So lepas ni kalau banyak lebihan nasi selain dari buat nasi goreng bolehlah di buatkan apam nasi.

Apam Nasi
(Sumber resipi dari blog Bicara kak Noor)


Comel dan gebu.


Bahan-bahannya:
3 cawan tepung beras
1 cawan tepung gandum
1 cawan gula boleh tambah atau kurang 
1 peket yis mauripan
2 cawan nasi
3 cawan air
Kelapa parut putih secukupnya


Cara mengadun:

1. Gaulkan tepung beras, tepung gandum, gula dan yis ke dalam mangkuk besar. Ketepikan.

2. Kisar nasi dan air hingga betul-betul hancur dan campurkan dengan bahan-bahan yang di gaul tadi.

3. Perap selama 3 jam atau lebih sehingga adunan naik.

4. Panaskan kukusan. Masukan adunan dalam acuan dan kukuslah selama 10 - 15 minit .

5. Apabila masak gaulkan dengan kelapa parut yang telah dicampurkan sedikit garam.

Friday, June 16, 2017

Kala semakin di mamah usia...

Letih benar dua tiga hari ini. Di tambah pula dengan cuaca yang panas kering. Letih lesu dan lembik rasanya badan mengalahkan budak baru belajar berpuasa. Semalam ketika solat terawih aku macam nak terlelap sambil berdiri. Terhuyung hayang. Sayup-sayup je kedengaran bacaan imam. Allah!

Selesai sunat terawih lapan rakaat termasuk witir tiga rakaat aku terduduk lama atas sejadah. Tak mampu bangun. Sampaikan beberapa orang rakan jiran menawarkan bantuan untuk membantu aku berdiri. Teruk betul rasanya kali ini. Berpuasa dalam usia semakin menuju senja aku berharap akan dapat meneruskan ibadah dan menunaikan solat terawih pada malam-malam sepuluh yang terakhir ini. InsyaAllah!

Saranan anak lelakiku, kalau tak mampu, berbukalah. Tapi aku tak mahu mengalah. Cuma lesu... Aku beritahu dia, aku ingin jadi seperti oyangnya iaitu nenek aku yang masih kuat menjalani ibadah puasa ketika usianya telah menjangkau 80 tahun. Kemudian meneruskan dengan berpuasa enam hari di bulan syawal. Lagipun setakat ini kesihatan aku berada dalam keadaan baik. Dan masih mampu memasak dan menyediakan juadah berbuka dan bersahur.

Benarlah kata, di kala diri semakin di mamah usia, kita semakin kehilangan upaya dan tenaga untuk melakukan banyak perkara. Awet muda macam mana pun rupa dan fizikal kita, hakikatnya dalaman diri dan perasaan kita tetap tua mengikut peredarannya.

Friday, June 9, 2017

Semua bertempiaran...

Cemas betul senja tadi... selesai solat Isya' tak semena-mena satu pembesar suara di ruang perempuan tiba-tiba jatuh. Mujurlah tiada sesiapa yang duduk di situ. Kemudian imam membuat pengumuman mengajak jemaah mengadakan majlis tahlil.

Belum pun majlis tahlil selesai tiba-tiba lampu terpadam. Keadaan dalam surau gelab gelita. Aku spontan bangun dan agak terpinga-pinga dalam kegelapan. Hati dah mula berdebar-debar... seolah dapat merasakan ada sesuatu yang tak kena.

Dalam keadaan gelab gelita itu terdengar teriakan dari jemaah lelaki menyuruh semua keluar dengan segera. Dan jeritan "kebakaran". Dalam suasana cemas dan panik semua bertempiaran ingin menyelamatkan diri. Apa lagi dalam keadaan gelab masing-masing meluru ke arah pintu.

Setelah semua jemaah keluar baru nampak api sedang menyala di suis utama yang terletak di ruang solat lelaki. Patutlah pembesar suara yang di letakkan berhampiran jatuh kerana wayar pengikatnya putus sebab terbakar. Dan aku terdengar kemungkinan suis yang terbakar akan meletup Tindakan pantas ahli jawatan kuasa surau akhirnya dapat memadamkan kebakaran. Tapi solat sunat tarawih berjemaah malam tadi di batalkan.

Esok Sabtu dan malam 17 Ramadan. Harap-harap kerosakkan itu akan di perbaiki belah pagi dan malamnya kami penduduk kawasan ini akan kembali dapat berjemaah di surau. InsyaAllah!

Saturday, June 3, 2017

Cantik betul jadinya...

Ada majlis berbuka puasa di surau dekat rumah semalam. Selain dari menu utamanya nasi putih dengan lauk-lauk ikan dan daging kambing ada juga yang menyumbangkan menu lain seperti laksa, mee, kuih muih dan buah-buahan. Aku sumbangkan chiffon ni sajalah sebagai pencuci mulut.

Tapi yang buat aku rasa seronok sangat chiffon yang aku buat semalam cantik sangat jadinya. Besar... tinggi... gebu dan lembut. Aku buat dua biji. Setelah di potong hasilnya seperti dari empat biji. 


Besar dan lembut sangat teksturnya.


Tinggi dan gebu... Aku memang puas hati 
betul dengan hasilnya.


Masih dalam oven. Nampak tak... macam mana 
tingginya ia naik.

Friday, May 26, 2017

Setiap kali tibanya Ramadan...

#misiturunkanberatbadan
#salamramadan


Maaf, 'hidang' gambar makanan di bulan puasa ni.
Itu pinggan nasi orang tengah berdiet sahur tadi.

Salam Ramadan. Hari ini hari pertama puasa di bulan Ramadan 2017. Cantiknya first Ramadan tahun ini jatuh pada hari Sabtu. Hari cuti hujung minggu. Semua anak-anak tak bekerja hari ini. Dinihari tadi kami bersahur bersama. Simple saja. Nasi berlaukkan rendang daging yang aku masak petang semalam.

Terimbau kenangan ketika aku kecil-kecil dulu. Tinggal di kampung. Serba serbi kekurangan. Ketika itu masih lagi menggunakan api pelita dan mandi dengan air perigi. Memasak pun masih menggunakan dapur kayu. Walaupun serba kekurangan tapi aku merindui zaman itu. Rindukan arwah mak, arwah nenek dan arwah abang. Arwah abah pula jarang bersama dan sering berjauhan dengan kami sekeluarga kerana tugasnya sebagai askar.

Biasanya waktu bersahur, arwah mak bangun dulu untuk memasak. Apabila semuanya siap terhidang baru arwah nenek akan kejutkan kami lima beradik. Time itu memang riuh. Dengan diterangai cahaya pelita minyak tanah... sambil bersila di atas tikar mengkuang kami mengadap hidangan penuh berselera. Aroma wap nasi yang di tanak arwah mak membangkitkan selera. Walaupun lauknya cuma telur dadar dan gulai pucuk ubi.

Kini semuanya tinggal kenangan yang sering datang dalam ingatan setiap kali tibanya Ramadan. Sekarang aku pulak buat sepertimana arwah mak dan nenek lakukan... bangun dahulu untuk memasak kemudian baru kejutkan anak-anak untuk bersahur.

Wednesday, May 17, 2017

Seram...

#misiturunkanberatbadan
#kisahjiran


Teman kala sendirian dan mengupdate
blog ketika malam sunyi.

Untuk beberapa hari ini aku sukar untuk melelapkan mata dan tidur malam. Mungkin di sebabkan udara sekeliling agak panas walaupun di luar hujan, lembab dan sejuk.

Bunyi lolongan anjing yang panjang dan sayup menakutkan serta menyeramkan. Bila aku tengok jam ia seringkali kedengaran pada pukul tiga pagi. Kemudian dikuti bunyi seakan burung-burung terbang bertebaran. Adakalanya aku merasakan seolah-olah ada seseorang menjenguk di luar pagar.

Hingga ketika azan subuh kedengaran aku masih lagi terkebil-kebil. Sedang orang lain sudah mulai sibuk keluar mencari rezeki baru aku boleh tidur lena. Pernah beberapa hari lepas sebaik azan subuh di laungkan tiba-tiba di sahut lolongan anjing seakan-akan terperanjat dan kemudian senyap.

Di hujung lorong selang empat pintu dari rumah kawasan tempat tinggal aku ini ada satu kawasan hutan belukar. Yang dipisahkan oleh satu longkang besar. Kawasannya sedikit berbukit dan berlembah, sejuk serta suram. Seingat aku dahulu ada sebatang anak sungai. Sekarang aku tak pernah lagi menjenguk ke situ... takut terserempak dengan ular. Jiran yang tinggal di hujung sekali ada beritahu dia pernah terlangkah seekor ular kapak/tedung yang sedang menyusur dalam longkang besar di situ.

Dan beberapa bulan lepas seekor ular sawa telah menangkap anak kucing peliharan jiran yang tinggal selang satu pintu dari rumah aku. Ular sawa itu dapat di tangkap oleh JPAM dan anak kucing tersebut dapat di selamatkan.

Bercerita dengan kakak aku tentang apa yang aku dengar dan alami akhir-akhir ini... dia sarankan aku ambil wuduk dan baca Al-Quran. Dan kalau terdengar benda yang pelik-pelik di luar rumah jangan jenguk atau 'tegur'. Mengikut kata-kata arwah nenek aku dulu... kakak aku beritahu itu penanggal. Terbang melintas pergi 'berburu'. Maksud pergi berburu itu tidaklah aku faham... apa yang di burunya. Dan kalau terdengar seperti bunyi pasir berserakkan itu langsuir kata adik ipar aku.

Kakak aku cakap sentiasa beringat dan kuatkan semangat. Tambah-tambah aku tak berapa sihat kebelakangan ini. Teringat suatu petang... sebelum aku diserang sakit kepala yang melampau beberapa minggu lepas... aku berjalan-jalan dengan tujuan untuk mengeluarkan peluh di lorong rumah aku ini. Sampai di hujung lorong aku nampak sebatang pokok kekabu sedang berbunga lebat. Aku cakap dengan jiran yang tinggal berhampiran tentang  bunga pokok kekabu itu... elok diambil dan buat bantal. Pantas jiran tu cakap, "ish! ada penunggunya. Dah ramai yang nampak". Aku antara percaya dengan tidak dengan kata-kata jiran tu. Selesai exercise hujan turun rintik-rintik. Waktu itu hampir senja.

Selang beberapa hari selepas itulah aku di serang sakit kepala yang teramat sangat. Serangan tiba-tiba itu datangnya waktu senja. Bermula dengan kedua-dua kaki aku rasa berat-berat. Kemudian naik ke perut... rasa senak dan nak muntah... dan terasa sakit di ulu hati. Tak semena-mena kepala rasa sakit dan berdenyut-denyut seakan-akan urat darah akan pecah.

Turutan dari itu, setiap waktu senja aku akan mengalami sakit ulu hati dan sukar bernafas. Hubby ada tanya, ada tak aku terpijak atau terlanggar apa-apa waktu aku exercise petang itu. Katanya cuba ingat balik... entah! Rasanya tak ada cuma time tu perasaan aku ada rasa kurang tenteram. Seolah-olah ada yang memerhati...

(nota mak: selalunya sebelum masuk tidur selepas isyak aku akan buang sampah dulu... tapi rasanya lepas ini tidak lagi... serammm! Teringat cerita jiran teman jogging yang aku ceritakan sebelum ini...)

Monday, May 15, 2017

Ajari aku...

#misiturunkanberatbadan
#kisahjiran


Sedap rebus dan cicah dengan sambal. Ada juga 'gossip' 
aku dengar ia juga elok untuk orang yang berdiet.

Akhir-akhir ini aku suka beli lady finger. Buat rebus dan cicah dengan sambal belacan. Ojet pun suka kalau aku buat masak asam pedas bersama ikan pari. Tak banyak dalam dua tiga tangkai saja dah cukup. Sebab dia suka tulah bila ke pasar aku gemar membelinya. Sebelum ini memang aku tak pernah beli.

Tapi ada kemusykilan pulak pada aku. Tak tahu nak pilih... yang macam mana elok, lembut dan sedap di makan. Aku kalau beli sayur ni, main ambik je... dan selalulah dapat yang keras. Dan kadang-kadang ada rasa kelat. Seringkali aku nampak pembeli akan patah-patahkan hujungnya. Untuk apa ye.

Minta tolong my sweet friends blogger... Ajari aku macam mana memilih sayur ni yang elok untuk di masak.


Sambal belacan yang di tumbuk secara manual... 
stok untuk seminggu.

(nota mak: my Ojet said pasal gossip boleh kurus tu... "memanglah kurus kalau makan sikit je... tapi kalau dah bercicah dengan sambal... dan bertambah-tambah dua tiga kali... tak boleh kurus jugak!.." hehehe... elok di cili je mulut dia tu kan...).