Wednesday, February 6, 2013

Menunggu snow...

Butir-butir ais mula gugur satu-satu selepas pukul 12 malam.

"Untie! ramalan cuaca kata malam ni snow turun... lepas pukul 12 malam makin lebat..."

"Oh iya ke..."

Housemate abang Joseph beritahu pagi sebelum dia ke kuliah... Aku sungguh teruja mendengarnya. Iyalah... kat negara kita manalah ada musim-musim tu semua... Yang ada panas dan hujan saja... Waktu aku sampai di Sheffield seminggu lepas... yang ada hanya saki baki salji saja. Lagipun waktu tu malam... bila bangun pagi ianya sudah lenyap. Aku tak puas sebab tak nampak macam mana ia gugur. Aku jenguk keluar tingkap... angin bertiup kuat dan menderu-deru... Dalam hati berkata-kata... "betul ke snow turun malam ni?" Masih lagi kurang yakin.

Sepanjang hari sampai kemalam aku duduk saja depan tingkap memerhatikan kalau-kalau salji dah mula turun. Sehari-harian aku duduk saja di rumah... abang pulak tak benarkan aku kemana-mana... sebab dia risau kalau-kalau aku terperangkap di mana-mana... Menurut abang kalau salji lebat... pengangkutan awam selalu 'delay'.

Sampai petang aku tengok tak ada pun tanda-tanda salji nak turun... sebenarnya akupun tak tahu macam mana tanda-tanda salji akan turun. Aku jenguk luar tingkap... cuma hujan rintik-rintik.. Menurut abang, sebelum salji turun selalunya hari akan hujan dulu. Bila aku dengar bunyi berderau seperti orang baling pasir... aku berlari ke tingkap...tak ada pun snow.

Pukul 12 malam aku berdiri depan tingkap... lepas tu aku nampak butir-butir ais gugur satu-satu... makin lama makin banyak... aku pandang jalanraya... ais yang gugur tu terus cair sebaik saja jatuh ke tanah... frust... dalam hati berkata mungkin cuma hujan ais saja yang turun malam ni... tapi aku tetap tak putus asa.... masih lagi berdiri didepan tingkap... akhirnya penat menunggu... aku tertidur.

Pemandangan dari tingkap bilik rumah sewa abang 
di kawasan perumahan Broomhall. Waktu ini pukul 8 pagi.

Pagi aku dikejutkan oleh adik... eh! bangunlah cepat tengok ni..." Wow! dari tingkap bilik aku menyaksikan satu pemandangan yang tidak pernah aku lihat seumur hidup... snow! Sana sini diliputi salji... putih... bumbung rumah... kereta-kereta yang diletakkan ditepi-tepi jalan, pokok-pokok semuanya sudah di liputi salji... Salji yang gugur tak ubah seperti kapas yang melayang-layang di udara..."Cepat ambil kamera!"

Aku dan adik turun ke jalan raya yang sudah dipenuhi salji dan mula memetik kamera. Orang-orang yang lalu lalang untuk ke tempat kerja hanya senyum melihat keterujaan kami. Ada juga yang berhenti... menegur dan berbual-bual dengan kami... dan bersedia menjadi cameraman untuk aku dan adik... baiknya jiran-jiran abang ni.

"Mak! jom kita ke Weston Park..." abang ajak aku dan adik ke taman yang tidak berapa jauh dari rumahnya untuk menikmati mengharung salji... Kami bergegas bersiap... Kebetulan abang tak ada kuliah...

2 comments:

  1. kalau saya pun teruja ;)
    maklum pertama kali..tpt kita mana ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kami siap buat video Irfa... jalan berpegangan tangan ngan abang sambil berbual-bual dan sepak-sepak salji tu dengan hujung kasut dalam suasana yg indahhh sangat! salji bertaburan melayang-layang macam kapas di udara...

      Delete