Thursday, February 23, 2017

Nak try sebulan...

#misiturunkanberatbadan

Beberapa minggu kebelakangan ini aku cuba mengubah cara pemakanan. Bukanlah nak cantik atau slim macam anak dara tapi nak turunkan sikit berat badan. Sejak bersara ni memang terasa sangat badan berat-berat and one of the part tu macam dah terlebih saiz. Ada juga beberapa helai baju yang terasa macam ketat dan sendat.

Tak tahulah sampai bila boleh bertahan makan 
makanan macam ni. Heheheh... kuat betul cabaran nak 
turunkan berat badan ni...

Diet yang aku buat ni tak follow mana-mana pun. Makan macam biasa tapi kurangkan kuantitinya dari biasa. Kurangkan minyak dan minuman manis. Itu saja. Sayur-sayur aku rebus dan lauk-lauknya seperti ikan dan ayam cuma di panggang. Kalau boleh tak mahu lagi goreng-goreng. Dapur pun bersih takde percikan minyak. Aku nak try buat dalam masa sebulan ni. And no more makanan ringan bila tengok tv.

(nota mak: "cuba" untuk mengurangkan berat badan sebanyak 5 kg.)

Monday, February 20, 2017

Blogwalking cari puding karamel...

Puding karamel memang kegemaran kami siisi keluarga. Rasanya yang pahit-pahit manis itulah yang menambat selera. Selain dari itu aku suka ianya lembut dan halus macam tofufah.

Walaupun dah selalu buat tapi resipi yang selalu aku guna pudingnya agak 'padat' dan berlubang-lubang di dalamnya. Resipi tu aku ambil dari satu majalah. Dalam berkira-kira nak buat puding karamel... teringat satu pemilik blog yang banyak buat entri tentang puding karamel ni. Dan aku terus pi selongkar lemari resepinya.


Puding Karamel
(sumber resipi dari blog Azie Kitchen
Ikut resepi ni boleh dapat 20 bekas plastik
 kecil-kecil macam dalam gambar)


Bahan-bahan:
1 tin susu pekat manis (jika tak 
suka manis guna 3/4 tin sahaja)
1 tin susu cair
1 tin air
5 - 6 biji telur - buang mata/tali pusat
Esen vanilla

Gula Hangus:
1 1/2 cawan gula pasir
3 cawan air


Cara-caranya:

1. Cairkan gula hingga perang. Bila bertukar warna, baru masukkan air. Masak sehingga menggelegak dan gula hangus menjadi cair semula. Tutup api dan biarkan sejuk.

2. Telur dipukul tetapi jangan sampai berbuih. Masukkan semua bahan lain. Kacau sehingga sebati dan tapis.

3. Tuang ke dalam bekas kecil yang telah diisi dengan air gula hangus.

4. Panaskan periuk pengukus sehingga air mendidih. Kukus selama 10 minit atau sehingga masak. Sentiasa di lap penutup pengukus supaya permukaan karamel menjadi cantik.


Dari nota Azie, kalau nak sedap, seeloknya air gula hangus di simpan semalaman dalam peti ais sebelum di gunakan. Ojet pun puji dan suka rasa puding dari resipi ini yang lemak-lemak manis.

Resipi-resipi masakan ni, walaupun nampak simple dan mudah... kadang-kadang kita kena tahu jugak teknik dan tips-tips yang membuatkan rasanya berbeza dan sedap walaupun resipi yang kita guna sama.

Tuesday, February 14, 2017

Masalah chef di rumah...

Untuk menambat selera... masaklah 'cantik-cantik
macam ni, tapi masih tak 'jalan' jugak.

Sekarang ni akulah tukang masak dan chef tersohor di rumah aku sendiri. Dan hari-hari aku pening kepala memikirkan menunya. Kalau tak kena gaya... makanan yang dimasak tak berusik.

Memandangkan harga barang basah seperti ikan dan sayur mahal aku terpaksa 'berkira-kira' kalau ke pasar. Ambil dan beli mana yang akan dimakan oleh anak-anak. Susah juga memilih dan memikirkannya. P. Ramlee saja yang kata dalam lagunya, .."tukang masak kerjanya enteng. Hari-hari masak nasik goreng..." Cubalah masak nasi goreng hari-hari... alamatnya sekuali nasi goreng tu nanti kita sorang je yang perabiskan.

Satu lagi masalah yang aku hadapi atau mungkin juga masalah pada mak-mak yang lain jugak... anak-anak tak suka makan sayur. Ini memang masalah 'besar' pada aku. Masaklah... buatlah macam manapun... sayur bukan favorite anak-anak aku. Kalau masak sayur di rumah, hanya aku sorang saja yang makan.

Sabtu lepas Ojet temankan aku ke pasar tani. Melihatkan harga barang-barang basah begitu mahal dia agak terkejut. Ikan kembung saja RM20 sekilo. Sardin RM14. Sotong RM34 sekilo. Nampak dia belek-belek sotong aku tanya.., dia nak makan sotong ke?.. Ojet senyum dan kata tak. Katanya dia cuma geram tengok sotong tu besar-besar.

Langsung aku cakap "dah tengokkan, harga barang kat pasar mahal... sebab tu jangan demand... makan saja apa yang mak masak".

Masing-masing suka ala-ala western... tapi takkan hari-hari 
nak masak lamb chop, spaghetti, macaroni dan yang sewaktu 
dengannya... Mabuk barat di dapur mak nanti...

Sunday, February 5, 2017

Kerana Aleesya dan DLP ...

Mungkin aku agak ketinggalan tapi terus terang inilah first time aku dengar tentang DLP... itupun kerana anak buah aku Aleesya terpilih dan terlibat dalam program ini. Baru tahun ini pelaksanaannya. Itupun tidak semua sekolah yang terlibat. Pemilihan murid-murid pula di buat selepas ujian menentukan kelas tahun satu awal Januari lepas. 

Dari ujian itu, tahap pencapaian murid ketika di tadika dinilai dan mereka di asingkan mengikut kelas... A, B, C dan seterusnya. Murid yang dimasukkan kelas 'A' akan diberikan satu lagi ujian Bahasa Inggeris untuk melayakkan mereka mengikuti Program Dual Language. Dan murid-murid yang lulus ujian BI tersebut diasingkan dalam satu kelas khas untuk program ini.

Dan sebelum di laksanakan atau di ajar pada murid-murid yang terpilih ibu bapa diminta menandatangani satu surat persetujuan. Sebabnya, apabila telah mengikuti program ini ibu bapa tidak boleh berundur dan mengeluarkan anak-anak mereka dari program tersebut... walau macam mana pun kena teruskan. Andai kata terpaksa berpindah dan anak pulak harus bertukar sekolah... kena pastikan sekolah baru itu juga ada melaksanakan DLP... sebabnya anak yang dah ikut program ini tak boleh keluar dari DLP sampailah ke peringkat sekolah menengah.

Cerita tentang DLP ini, ia adalah satu program pengukuhan Bahasa Inggeris di mana sekolah diberi peluang menawarkan pengajaran dan pembelajaran matapelajaran sains dan matematik serta beberapa subjek lain dalam dua bahasa, iaitu Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris.

Bagusnya pada aku, selain dari guru-guru peranan ibu bapa juga di perlukan untuk memastikan anak-anak tidak tercicir. Senang cerita, kalau anak kita tak pandai berbahasa Inggeris, kita sebagai ibu bapa kenalah juga mengambil inisiatif lain supaya mereka tidak ketinggalan. Taklah ibu bapa lepas tangan begitu saja. Sekurang-kurangnya ambik tahu tentang pelajaran anak-anak. Nak anak pandai... sama-sama usaha bukan harapkan seratus peratus pada guru-guru di sekolah saja.

Ketika kami sekeluarga dapat tahu Aleesya terpilih, perkara yang kami fikirkan, macam mana nak tingkatkan penguasaan bahasa Inggerisnya. Abang pula bila dapat tahu... perkara pertama yang dia cakap, teruskan dan tandatangan surat persetujuan itu. Katanya banyak manfaat dan kelebihannya nanti. Aku dapat tahu ramai juga ibu bapa yang tak memberikan persetujuan untuk anak-anak mereka mengikuti program DLP ini. Sebabnya itulah... Aku suka dan setuju matematik dan sains di ajar dalam bahasa Inggeris. Tapi DLP ini bukan PPSMI.


Kerana tak mahu Aleesya tercicir... kami daftarkan dia untuk mengikuti kelas bahasa Inggeris di British Council. Yuran pengajian di tanggung oleh untienya (adik aku). Urusan menghantarnya ke kelas setiap minggu terletak dibahu kak ngahnya (Ojet). 

Dan untuk memudahkan Ojet mengambil dan menghantar Aleesya ke British Council dia dijaga oleh kakak aku. Sebabnya rumah kami berdekatan. Selain dari itu boleh juga jadi teman kakak aku sebab kakak aku tinggal sendirian. Dia tak ada anak. Suaminya pun dah meninggal lima tahun lepas. Pendek kata kami sama-sama terlibat untuk memastikan kejayaan Aleesya dalam program ini. Setelah tiga minggu kami nampak perubahannya. Dia lebih berani dan yakin bertutur dalam bahasa Inggeris. Bila dia dah pandai berbahasa Inggeris tak ada masalah padanya untuk memahami dan belajar sains dan matematik dalam BI.

(nota mak: Aleesya anak adik lelaki aku yang bongsu. Apa yang aku tulis ini adalah dari apa yang di lalui oleh Aleesya ketika pemilihan untuk DLP dilaksanakan di sekolahnya. Mohon maaf kalau aku silap dan tolong betulkan).

Wednesday, February 1, 2017

1000 cup cakes...

Hari-hari pandang Ojet pergi kerja. Tak tahu kenapa tapi aku rasa seronok sangat tengok dia pakai cantik-cantik, berkasut tumit tinggi dengan handbag dan memandu 'kereta kecilnya' menuju ke tempat kerja. Kalau sempat aku akan siapkan bekal untuk dia. Simple je... nasi dengan telur goreng kicap pun jadi. Letak timun sekali. Dia suka.

Dah setahun lebih dia kerja. Ingat lagi sebulan lepas dia dapat gaji pertama dia beli kereta. Aku tak masuk 'campur'. Segala down payment semua dia yang sediakan. Tau-tau dia cakap "mak, ong nak beli kereta". Aku iyakan jelah. Dalam hati risau jugak. Waktu itu aku masih belum yakin dengan kemampuannya. Tapi bila dengar macam mana dia mengatur kewangan dan perancangan hidupnya aku pelan-pelan rasa yakin dan harapkan yang terbaik saja untuknya.

Baru-baru ni Ojet dapatkan aku satu 'job'. Buat cup cakes. Seribu biji. Terkesima aku kejap. Banyaknya... Kawan sepejabat Ojet... baya-baya aku jugak nak mengadakan majlis kawin anak perempuannya. Dua hari aku menyiapkan tempahan tu. Sorang-sorang... dengan oven kecik aku tu.., alhamdulillah berjaya jugak aku laksanakan.

Inilah cup cakesnya... Ada enam kotak semuanya...

Bila balik kerja dan tengok kek-kek yang dah siap tu... Ojet seronok sangat. Dialah yang mengira kek-kek tu dan menyusunnya kemas-kemas dalam kotak. Hari penghantaran tu Ojet tolong aku. "Mak kalau tiap minggu mak dapat order macam ni... banyak 'masuknya'." 

Tapi aku taknaklah serius sangat dalam baking ni. Tak larat. Suka-suka je..

(nota mak: Dan selepas tolong hantar 
kek-kek tu mak belanja Ojet minum dekat cafe.
...'kenaaaa' jugak mak kan...)